Thursday, July 30, 2009

Suasana Alam Akhirat (13) Surah Al-Humazah (Pengumpat lagi Pencela)

سُوۡرَةُ الهُمَزة



 

Al-Humazah

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani

Kecelakaan besar bagi tiap-tiap pengumpat lagi pencela, (1) Yang mengumpulkan harta dan berulang-ulang menghitung kekayaannya; (2) Dia menyangka bahawa hartanya itu dapat mengekalkannya (dalam dunia ini)! (3) Tidak! Sesungguhnya dia akan dicampakkan ke dalam "Al-Hutamah". (4) Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui, apa dia "Al-Hutamah" itu? (5) (Al-Hutamah) ialah api Allah yang dinyalakan (dengan perintahNya); (6) Yang naik menjulang ke hati; (7) Sesungguhnya api Neraka itu ditutup rapat atas mereka. (8) (Mereka terikat di situ) pada batang-batang palang yang melintang panjang. / (9)


Allah menegaskan bahawa celaka bagi golongan yang suka mengumpat, mengeji dan mencela serta mengaibkan orang lain.. walaupun semasa mula2 ayat ini diturunkan, ditujukan kepada tokoh2 Quraisy yang memusuhi Nabi Muhammad Saw serta para sahabat namun surah ini ditujukan kepada semua manusia.. bagi pengumpat atau pencela ini tidak ada manusia yang baik dipandang mata mereka.. sifat ini sebenarnya datang daripada hati yang kotor iaitu sombong.. merasakan dirinya lebih baik.. sombong inilah yang menyebabkan mereka akan dihumban ke dalam al-Hutamah.. tidak ketinggalan orang2 yang mengumpulkan harta kekayaan sebanyak2nya dan mana2 kekayaan yang telah diperolehi dihitung berulang2 kali.. sangka mereka harta itu boleh mengekalkan kehidupan mereka di dunia.. kerja mengumpul dan menghitung2 harta ini dilakukan kerana tamak.. mereka takut untuk memanfaatkan harta bagi amal kebjikan seperti membina rumah2 kebajikan untuk anak2 yatim, mendirikan sekolah, masjid dan sebagainya.. kekayaannya hanya digunakan untuk kepentingan peribadi malah sanggup menggunakan kekayaan itu untuk kerja2 mungkar..


Allah menggambarkan bahawa Al-Hutamah itu ialah api yang dinyalakan.. api yang besar itu menjulang ke hati dua golongan ini.. dan kesan api neraka itu hakikatnya tidak dapat dibayangkan.. namun yang jelas api itu akan menghancur leburkan segala tulang dan daging dan kesakitannya dirasakan menusuk ke hati.. menghiris-hiris.. dan api itu akan sentiasa menyala-nyala menutupi badan2 mereka.. meratah2 tubuh badan mereka.. seperti dalam surah lepas ada dinyatakan mereka tidak hidup dan tidak pula mati.. mereka tidak mati dan hidup mereka penuh kesiksaan.. mereka itu pula diikat dengan rantai dan pasung..


Semoga kita berusaha bersungguh2 membentengi diri kita daripada api neraka.. semoga Allah memelihara kita daripada kemurkaanNya dan menyelamtkan kita daripada api neraka yang menutup mangsanya rapat-rapat dengan kurniaNya dan kenurahanNya.. Amiin



Baca lagi : Klik Sini  untuk sumber (Baru dikemaskini pada 17/9/2011)

Balasan bagi pengumpat

Oleh DR. ZULKIFLI MOHAMAD ALBAKRI

Surah al-Humazah mengandungi sembilan ayat, ia termasuk dalam kategori surah Makiyyah dan diturunkan selepas surah al-Qiyamah. Walaupun begitu, ada pendapat menyatakan bahawa surah ini diturunkan di Madinah, justeru dinamakan Madaniyyah.
Hubungan al-Humazah dengan surah al-Asr
Dalam surah al-Asr disebutkan bahawa semua manusia bergelumang dalam kesesatan kecuali orang yang dilindungi Allah SWT kemudian dalam surah ini Dia menyebut sifat-sifat orang yang sesat itu.
Ata' dan al-Kalbi mengatakan surah ini diturunkan berkenaan al-Akhnas Ibn Shariq yang selalu mengumpat manusia terutamanya tentang Nabi Muhammad SAW. Inilah pendapat Abu Soleh daripada Ibn Abbas, al-Suddi dan Ibn Asa'ib.
Muqatil mengatakan surah ini diturunkan tentang al-Walid Ibn Mughirah yang selalu mengumpat Nabi Muhammad SAW ketika baginda tidak hadir dan mencelanya secara terang-terangan di hadapan baginda. Ini juga pendapat Ibn Juraij.
Muhammad Ibn Ishaq, penulis kitab Sirah berkata: "Kami selalu mendengar surah ini diturunkan berkenaan Umayyah Ibn Khalaf."
Ibn al-Jauzi menukilkan beberapa pendapat lain:
i. Ia diturunkan kepada al-'As bin Wa'il al-Sahmi. Inilah pendapat Urwah.
ii. Ia diturunkan kepada Jamil bin Amir. Inilah pendapat Ibn Abi Nujaih.
iii. Ia diturunkan kepada Ubay bin Khalaf. Inilah pendapat al-Mawardi.
iv. Pendapat yang kedua bagi Mujahid: Ia diturunkan kepada umum tanpa tertentu kepada seseorang.
Firman Allah SWT: Kecelakaanlah bagi setiap pengumpat lagi pencela.

Berkenaan perkataan humazah dan lumazah, adakah sama atau berlainan? Ada dua pendapat:

i. Bersamaan.

ii. Berlainan. Bagi yang berpendapat berlainan, ia menafsirkan seperti berikut:
  • Humazah adalah mereka yang mencela dan lumazah adalah yang mengaibkan. Inilah pendapat Ibn Abbas.
  • Humazah adalah mereka yang mencela manusia di hadapannya, sedangkan lumazah pula ialah mencela manusia di belakangnya. Inilah pendapat al-Hasan, Ata' dan Abu al-'Aliah.
  • Humazah adalah mereka yang memaki manusia, manakala lumazah pula mereka yang memaki keturunan manusia. Inilah pendapat Mujahid.
  • Humazah adalah mereka yang mengejek dengan mata, sedangkan lumazah pula mengejek dengan lidah. Inilah pendapat Qatadah.
  • Humazah adalah mereka yang mengejek manusia dengan tangan dan memukulnya, sedangkan lumazah ialah mereka yang mengejek dengan lidahnya. Inilah pendapat Ibn Zaid.
  • Humazah adalah yang mengejek dengan lidahnya, sedangkan lumazah pula adalah mengejek dengan matanya. Inilah pendapat Sufyan al-Thauri.
  • Humazah adalah mereka yang menghina dan mengata orang, sedangkan lumazah adalah menghina secara berhadapan. Inilah pendapat Muqatil.

Al-Maraghi berkata: "Kemurkaan dan seksaan Allah SWT kepada golongan yang mencerca manusia yang melanggar kehormatan mereka dan yang menyakitkan hati mereka sama ada ketika hadir atau tidak."

Kemudian Allah SWT menyebutkan sebab Dia mencerca manusia menerusi firman-Nya. 

Firman Allah SWT: Yang mengumpulkan harta dan menghitung-hitung.

Maksud himpunan di sini ada dua pendapat iaitu mengira bilangan dan menghitungnya yang merupakan pendapat al-Suddi. Yang kedua mengiranya bagi mencukupkan beberapa tahun. Ini pendapat Ikrimah.

Al-Maraghi berkata: "Perkara yang mendorong mereka menjatuh dan menghinakan martabat manusia disebabkan pengumpulan mereka akan harta dan selalu menghitungnya kerana sukakannya dan berasa seronok menghitungnya."

Pada pandangan mereka bahawa tidak ada kehormatan dan kemuliaan selain daripada itu sehingga setiap kali mereka melihat apa yang ada padanya, mereka mendakwa sebab yang demikian itulah mereka memperoleh kedudukan yang tinggi.

Mereka menghina orang yang mempunyai kelebihan dan keistimewaan yang berada di bawahnya, dan tidak berasa takut jika mereka ditimpa bencana akibat umpatan dan cercaannya terhadap kehormatan manusia.

Ia lantaran perkara yang menipunya itu telah melupakannya akan kematian dan membutakan pula mata hatinya untuk memikirkan kesudahan perbuatannya dan merenungkan keadaan diri mereka. Kemudian Allah SWT menjelaskan dakwaan mereka yang salah ini menerusi firman-Nya.

Firman Allah SWT: Dia mengira bahawa hartanya itu dapat mengkekalkannya.

Al-Maraghi berkata: Pengumpat ini mendakwa harta yang ada pada dirinya akan dapat menjaminnya kekal di dunia dan memberi keselamatan daripada kematian. Sehingga dia beramal seperti beramalnya orang yang menyangka hidup kekal buat selama-lamanya dan tidak akan kembali kepada kehidupan lain yang di sana nanti akan menerima seksaan terhadap perbuatan buruk mereka.

Setelah Allah SWT mengancam orang yang bersifat seperti ini dengan ancaman seksaan yang keras dan menyatakan sebab yang mendorong orang itu melakukan tindak tanduk yang dibenci iaitu dakwaan mereka bahawa harta itu dapat menjamin keselamatan mereka daripada kematian, Dia mengakhirkan dengan menjelaskan seksaan yang telah disediakan untuk mereka.

Firman Allah SWT: Sekali-kali tidak! Sesungguhnya dia benar-benar akan dilemparkan ke dalam Huthamah.

Hamka berkata: Pekerjaan mengumpulkan harta benda yang disangkanya itu akan dapat memelihara dirinya dari sakit, tua, mati atau pun azab seksa neraka tidaklah benar, bahkan ia akan dicampakkan ke dalam Huthamah.

Ini kerana dia bukan seorang yang boleh dihargai. Dia mengumpulkan dan menghitung harta, namun dia mencela dan menghina dan memburukkan orang lain, mengumpat dan mengeji. Balasan kepadanya neraka dan nama lain baginya Hutamah.

Firman Allah SWT: Dan tahukah kamu apa Hutamah itu? (Iaitu) api (yang disediakan) Allah yang dinyalakan. Yang (membakar) sampai ke hati.

Sayid Qutub dalam Fi Zilal al-Quran berkata: Satu gambaran yang mengerikan bagaimana api itu membakar hati yang menjadi sumber melahirkan umpat keji, persendaan, sombong dan takbur. Untuk menyempurnakan gambaran keazaban manusia yang terbuang itu, api neraka ditutupkan ke atasnya.

Tiada siapa yang dapat menyelamatkannya, diikat dan ditambat pada tiang-tiang yang panjang seperti binatang.

Firman Allah SWT: Sesungguhnya api itu ditutup rapat atas mereka.

Al-Mawardi menyebut lima pendapat:
i. Iaitu dihukum dengan diikat pada kayu yang memanjang. Inilah pendapat Ibn Mas'ud.
ii. Diazab padanya dengan palang kayu yang tajam sebagaimana pendapat Qatadah.
iii. Tiang yang memanjang yang dibelenggu pada leher mereka. Inilah pendapat Ibn Abbas.
iv. Ia adalah rantai pada kaki mereka sebagaimana pendapat Abu Soleh.
v. Maknanya tempoh masa yang panjang. Inilah pendapat Abu Fatimah.

Al-Maraghi berkata: Api itu ditutupkan kepada mereka sehingga tidak dapat keluar dan tidak mampu untuk keluar.

Setiap kali mereka ingin keluar mereka dikembalikan semula ke dalamnya (api neraka).

Tidak ada pintu yang dibukakan kepada mereka, tidak pula dimasukkan roh kepada mereka. Ini menggambarkan betapa kuatnya penutupan api itu kepada mereka, di samping menambahkan kehangatan api itu sehingga hati mereka putus asa untuk melepaskan diri daripada seksaan tersebut.

Kita wajib beriman kepada perkara itu dan tidak perlu mengkaji tentang tiang-tiang itu adakah ia dibuat daripada api atau besi.

Monday, July 27, 2009

Suasana Alam Akhirat (12) - Surah Al-Qiyaamah (Hari Kiamat)


Bismillahirrahmaanirahiim

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani

Surah Al-Qiyamah ayat 1 hingga 25

Aku bersumpah dengan hari kiamat; (1) 

Dan Aku bersumpah dengan "Nafsul Lawwaamah" (bahawa kamu akan dibangkitkan sesudah mati)! (2) 

Patutkah manusia (yang kafir) menyangka bahawa Kami tidak akan dapat mengumpulkan tulang-tulangnya (dan menghidupkannya semula)? (3) 

Bukan sebagaimana yang disangka itu, bahkan Kami berkuasa menyusun (dengan sempurnanya segala tulang) jarinya, (tulang yang lebih halus dari yang lain). (4) 

(Kebenaran itu bukan tidak ada buktinya), bahkan manusia (yang ingkar) sentiasa suka hendak meneruskan perbuatan kufur dan maksiat (di sepanjang hayatnya, sehingga dia tidak mengakui adanya hari kiamat). (5) 

Dia bertanya (secara mengejek): Bilakah datangnya hari kiamat itu? (6) 

Maka (jawabnya: Hari kiamat akan datang) apabila pemandangan menjadi bingung (kerana gerun/ takut), (7) 

Dan bulan hilang cahayanya, (8) 

Dan matahari serta bulan dihimpunkan bersama, (9) 

(Maka) pada hari itu, berkatalah manusia (yang ingkarkan hari kiamat): Ke manakah hendak melarikan diri? (10) 

Tak usahlah bertanya demikian! Tidak ada lagi tempat perlindungan! (11) 

Pada hari itu, kepada Tuhanmulah sahaja terserahnya ketetapan segala perkara. (12) 

Pada hari itu, manusia diberitahu akan apa yang dia telah lakukan dan apa yang dia telah tinggalkan. (13) 

Bahkan manusia itu, (anggotanya) menjadi saksi terhadap dirinya sendiri, (14) 

Walaupun dia memberikan alasan-alasannya (untuk membela diri). (15) 

Janganlah engkau (wahai Muhammad) Kerana hendakkan cepat menghafaz Quran yang diturunkan kepadamu menggerakkan lidahmu membacanya (sebelum selesai dibacakan kepadamu). (16) 

Sesungguhnya Kamilah yang berkuasa mengumpulkan Al-Quran itu (dalam dadamu) dan menetapkan bacaannya (pada lidahmu); (17) 

Oleh itu, apabila Kami telah menyempurnakan bacaannya (kepadamu, dengan perantaraan Jibril), maka bacalah menurut bacaannya itu; (18) 

Kemudian, sesungguhnya kepada Kamilah terserah urusan menjelaskan kandungannya (yang memerlukan penjelasan). (19) 

Sedarlah wahai orang-orang yang lalai. (Sebenarnya kamu tidak ingatkan kesudahan kamu) bahkan kamu sentiasa mencintai (Kesenangan dan kemewahan dunia) yang cepat habisnya. (20) 

Dan kamu tidak menghiraukan (bekalan untuk) hari akhirat (yang kekal abadi kehidupannya). (21) 

Pada hari akhirat itu, muka (orang-orang yang beriman) berseri-seri; (22) 

Melihat kepada Tuhannya. (23) 

Dan pada hari itu, muka (orang-orang kafir) muram hodoh, (24) 

Sambil percaya dengan yakin bahawa mereka akan ditimpa malapetaka (azab seksa) yang membinasakan. (25)

Dalam surah ini Allah mulakan dengan bersumpah dengan hari Kiamat dan nafsu lawwamah (bahawa kamu akan dibangkitkan sesudah mati)!

Sumpah ini memberi penegasan tentang balasan dan manusia berhak mendapatkannya.

Tiga persoalan yang disebutkan ini menetapkan supaya manusia mempercayainya. 

Sebaliknya dalam ayat (6) manusia yang tidak beriman bertanya secara mengejek “Bilakah datangnya hari kiamat itu?”

Mereka yang bertanya ini adalah orang-orang yang sombong, bongkak kerana mempertikaikan hari kiamat.

Allah seterusnya menggambarkan bahawa Hari kiamat akan datang apabila pemandangan menjadi bingung (kerana gerun/ takut), (7)

Jiwa menjadi takut kerana pandangan cepat berubah sekejap seperti ada kilat memancar dan sekejap hilang sinar menjadi gelap.


Dan bulan hilang cahayanya, (8) Dan matahari serta bulan dihimpunkan bersama, (9) (Maka) pada hari itu, berkatalah manusia (yang ingkarkan hari kiamat): Ke manakah hendak melarikan diri? (10) Tak usahlah bertanya demikian! Tidak ada lagi tempat perlindungan! (11) Pada hari itu, kepada Tuhanmulah sahaja terserahnya ketetapan segala perkara. (12) Pada hari itu, manusia diberitahu akan apa yang dia telah lakukan dan apa yang dia telah tinggalkan. (13) Bahkan manusia itu, (anggotanya) menjadi saksi terhadap dirinya sendiri, (14) Walaupun dia memberikan alasan-alasannya (untuk membela diri).(15)


Ada antara para mufassir menyatakan bahawa bahasa al-Quran ini sangat indah hinggakan kekuatannya menggambarkan betapa hebatnya hari kiamat yang amat menakutkan. Bulan dan matahari akan muncul serentak umpama gerhana bulan dan matahari. Ke manakah akan melarikan diri? Tiada tempat untuk orang-orang yang tidak beriman melarikan diri. Itulah terminal akhir. Inilah Allah gambarkan untuk diambil perhatian oleh manusia semasa berada di dunia.

Allah menggambarkan nanti pada hari kiamat orang yang tidak beriman dengan hari akhirat akan bertanya ke manakah akan melarikan diri. Lalu Allah menempelak bahawa tidak ada tempat perlindungan bagi mereka.

Segala ketetapan hanya pada Allah sedangkan di dunia Allah memberi pilihan. Kemudian pada hari itu mereka diberitahu apa yang mereka telah lakukan semasa di dunia dan apa yang mereka tinggalkan. Mulut mereka diikat sedangkan anggota lain menjadi saksi atas segala perlakuan jahat mereka.

Janganlah engkau (wahai Muhammad) Kerana hendakkan cepat menghafaz Quran yang diturunkan kepadamu menggerakkan lidahmu membacanya (sebelum selesai dibacakan kepadamu). (16) Sesungguhnya Kamilah yang berkuasa mengumpulkan Al-Quran itu (dalam dadamu) dan menetapkan bacaannya (pada lidahmu); (17) Oleh itu, apabila Kami telah menyempurnakan bacaannya (kepadamu, dengan perantaraan Jibril), maka bacalah menurut bacaannya itu; (18) Kemudian, sesungguhnya kepada Kamilah terserah urusan menjelaskan kandungannya (yang memerlukan penjelasan). (19) Sedarlah wahai orang-orang yang lalai. (Sebenarnya kamu tidak ingatkan kesudahan kamu) bahkan kamu sentiasa mencintai (Kesenangan dan kemewahan dunia) yang cepat habisnya. (20) Dan kamu tidak menghiraukan (bekalan untuk) hari akhirat (yang kekal abadi kehidupannya). (21) Pada hari akhirat itu, muka (orang-orang yang beriman) berseri-seri; (22) Melihat kepada Tuhannya. (23) Dan pada hari itu, muka (orang-orang kafir) muram hodoh, (24) Sambil percaya dengan yakin bahawa mereka akan ditimpa malapetaka (azab seksa) yang membinasakan. (25)

Kitab suci Al-Quran al-Karim diturunkan Allah kepada RasulNya Nabi Muhammad SAW adalah untuk menyedarkan manusia tentang betapa benar adanya hari akhirat dan hari pembalasan. Namun mereka lalai.  Mereka tidak ingat akan kesudahan pada hari akhirat. Mereka cintakan dunia lebih daripada akhirat. Mereka cintakan harta dunia lalu lupa mempersiapkan bekalan untuk hari akhirat.

Lalu pada hari itu muka orang-orang yang beriman berseri-seri melihat kepada wajah Allah. 

Sebaliknya muka orang-orang kafir muram dan hodoh.. Ketika itu baru mereka percaya akan adanya mala petaka berupa balasan yang amat azab.



Suasana Alam Akhirat (11) - Surah Al-Qari'ah (Hari Yang Menggemparkan)



Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Marilah sama-sama kita memuji dan memuja Allah SWT atas segala limpahan kurniaNya yang begitu banyak memberikan kita kenikmatan sehingga tidak mampu kita menghitungnya.

Selawat dan salam buat Junjungan Mulia, Rasul tercinta, Muhammad SAW serta keluarga, para sahabat dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.

Kali ini ditulis tentang suasana pada hari akhirat dalam surah Al-Qari'ah iaitu surah ke 101 dalam al-Quran Al-Karim.


بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ 


ٱلۡقَارِعَةُ (١)

مَا ٱلۡقَارِعَةُ (٢)
وَمَآ أَدۡرَٮٰكَ مَا ٱلۡقَارِعَةُ (٣)
 يَوۡمَ يَكُونُ ٱلنَّاسُ ڪَٱلۡفَرَاشِ ٱلۡمَبۡثُوثِ (٤)
وَتَكُونُ ٱلۡجِبَالُ ڪَٱلۡعِهۡنِ ٱلۡمَنفُوشِ (٥)
فَأَمَّا مَن ثَقُلَتۡ مَوَٲزِينُهُ ۥ (٦)
فَهُوَ فِى عِيشَةٍ۬ رَّاضِيَةٍ۬ (٧)
وَأَمَّا مَنۡ خَفَّتۡ مَوَٲزِينُهُ ۥ (٨)
فَأُمُّهُ ۥ هَاوِيَةٌ۬ (٩)
وَمَآ أَدۡرَٮٰكَ مَا هِيَهۡ (١٠)
نَارٌ حَامِيَةُۢ (١١)

Hari yang menggemparkan, (1)

Apa dia hari yang menggemparkan itu? (2)

Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui kedahsyatan hari yang menggemparkan itu? (3)

(Hari itu ialah: Hari kiamat), hari manusia menjadi seperti kelkatu yang terbang berkeliaran, (4)

Dan gunung-ganang menjadi seperti bulu yang dibusar berterbangan. (5)

Setelah berlaku demikian, maka (manusia akan diberikan tempatnya menurut amal masing-masing); adapun orang yang berat timbangan amal baiknya; (6)

Maka dia berada dalam kehidupan yang senang lenang. (7)

Sebaliknya orang yang ringan timbangan amal baiknya; (8)

Maka tempat kembalinya ialah "Haawiyah" (9)

Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui, apa dia "Haawiyah" itu? (10)

(Haawiyah itu ialah): Api yang panas membakar. (11)

Dalam surah ini Allah menggambarkan suasana berlakunya gegaran dan goncangan yang sangat hebat. Allah bertanya tahukah kita semua akan kedahsyatan hari yang bergegar dan bergoncang kuat itu?

Apabila berlaku gegaran atau goncangan yang amat hebat dan kuat itu bayangkanlah manusia akan hancur berterbangan seumpama kelkatu yang berterbangan di udara..

Bayangkanlah pula yang beterbangan itu bukan hanya seorang manusia.. bahkan bukan juga terdiri daripada manusia yang hancur..

Malahan gunung-gunung yang terdapat di bumi ini juga akan hancur dan berserakan menjadi debu berterbangan dilempar sejauh-jauhnya akibat gegaran dan goncangan itu.

Begitulah hebatnya gambaran dalam ayat 1 hingga 5 itu..

Allah seterusnya menyatakan ada lagi yang lebih penting yang akan berlaku selepas itu.. iaitu peristiwa menimbang segala amalan iaitu acara penghisaban.. apabila amalan kebajikannya lebih, orang itu akan berada dalam kehidupan yang senang lenang selama-lamanya.. manakala bagi orang-orang yang amal kejahatannya lebih berat akan Nerakalah yang menungu di hadapannya.

Sayugia diingatkan bahawa Allah menggambarkan keadaan yang akan berlaku di akhirat nanti adalah untuk menunjukkan rahmat kasih sayangNya kepada umat di dunia..

Al-Quran adalah petunjuk agar menjadi ingatan kepada kita semasa berada di dunia ini dan supaya kita dapat bersiap sedia dengan amalan yang membawa ke syurga.. kerana Allah tidak suka kita semua menempah jalan ke neraka.

Mengingati hari akhirat memberi kesedaran dan keinsafan bahawa penghujung jalan terbentang suatu lagi perjalanan yang masih panjang. Ke manakah kita?

Friday, July 24, 2009

Suasana Alam Akhirat (10) Surah Al-Buruuj (Bintang)

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ


وَٱلسَّمَآءِ ذَاتِ ٱلۡبُرُوجِ (١) وَٱلۡيَوۡمِ ٱلۡمَوۡعُودِ (٢) وَشَاهِدٍ۬ وَمَشۡہُودٍ۬ (٣) قُتِلَ أَصۡحَـٰبُ ٱلۡأُخۡدُودِ (٤) ٱلنَّارِ ذَاتِ ٱلۡوَقُودِ (٥) إِذۡ هُمۡ عَلَيۡہَا قُعُودٌ۬ (٦) وَهُمۡ عَلَىٰ مَا يَفۡعَلُونَ بِٱلۡمُؤۡمِنِينَ شُہُودٌ۬ (٧


Demi langit yang mempunyai tempat-tempat peredaran bintang-bintang; (1) 

Dan hari (pembalasan) yang dijanjikan; (2) 

Dan makhluk-makhluk yang hadir menyaksikan hari itu, serta segala keadaan yang disaksikan; (3) 

Celakalah kaum yang menggali parit, (4) 

(Parit) api yang penuh dengan bahan bakaran, (5) 

(Mereka dilaknat) ketika mereka duduk di kelilingnya, (6)


Dalam surah ini Allah bersumpah dengan nama langit yang mempunyai gugusan bintang atau bintang2 yang besar.. menurut para pentafsir, buruuj bererti kedudukan atau tempat persinggahan bintang2 di angkasa luas.. atau tempat peredaran bintang2, matahari dan bulan.. dan peredaran bulan pada kedudukannya dan waktu2 yang diatur oleh Allah serta peredaran matahari juga demikian menyebabkan ada tempat2 mengalami musim bunga, musim panas, musim luruh serta musim sejuk.. mengikut peraturanNya..Mengapa Allah bersumpah dengan buruuj? Jawapannnya ialah untuk menunjukkan betapa ajaibnya makhluk angkasa ini.. ditadbirkan oleh Allah dengan teratur tanpa perselisihan perjalanan sedikitpun.. (ayat 1)


Dalam ayat 2 dan 3, Allah bersumpah dengan Hari Kiamat yang dijanjikan serta bersumpah dengan menjadikan Nabi Muhammad SAW dan Nabi2 yang sebelumnya sebagai saksi atas segala perlakuan manusia kepada umat masing2 pada hari kiamat nanti.


Dalam ayat 4 hingga 6, Allah menceritakan kepada Nabi Muhammad SAW tentang kisah sekelompok orang2 mukmin beragama Masehi (Kristian) pada zaman Nabi Isa as.. yang dibakar hidup2 oleh orang2 Yahudi.. Penguasa Yahudi di Negeri Najran bernama Zu Nuwas, menyiksa orang2 beriman ini kerana mengikut ajaran Nabi Isa a.s.. Apa yang dilakukan oleh orang2 Yahudi (ashabul ukhdud) ini ialah membina parit yang besar dan dalam.. kemudian di dalamnya dinyalakan api yang besar lalu orang2 yang mengikut ajaran Nabi Isa ini akan ditolak seorang demi seorang apabila mereka tidak mahu meningalkan ajaran Allah SWT.. Orang2 beriman ini tetap tidak murtad walaupun mereka mati hangus terbakar.. manakala orang2 Yahudi ketika itu berada di tepi parit yang digali menyaksikan orang2 mukmin yang terbakar itu


Lalu dalam ayat2 berikutnya Allah menggambarkan kepada orang2 yang tidak beriman bahawa kejadian seumpama itu akan berlaku terbalik di akhirat nanti.. orang2 yang beriman akan dapat nikmat Syurga sedangkan orang2 yang tidak beriman mereka akan dicampakkan ke dalam api yang bernyala2 dan membakar sebagaimana yang dilakukan ke atas orang2 beriman semasa di dunia satu ketika dahulu. dan orang-orang beriman pula akan menyaksikan mereka tercampak ke dalam neraka.


إِنَّ ٱلَّذِينَ فَتَنُواْ ٱلۡمُؤۡمِنِينَ وَٱلۡمُؤۡمِنَـٰتِ ثُمَّ لَمۡ يَتُوبُواْ فَلَهُمۡ عَذَابُ جَهَنَّمَ وَلَهُمۡ عَذَابُ ٱلۡحَرِيقِ (١٠) إِنَّ ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَعَمِلُواْ ٱلصَّـٰلِحَـٰتِ لَهُمۡ جَنَّـٰتٌ۬ تَجۡرِى مِن تَحۡتِہَا ٱلۡأَنۡہَـٰرُ‌ۚ ذَٲلِكَ ٱلۡفَوۡزُ ٱلۡكَبِيرُ (١١


Sesungguhnya orang-orang yang menimpakan bencana untuk memesongkan orang-orang lelaki yang beriman dan orang-orang perempuan yang beriman, kemudian mereka tidak bertaubat, maka mereka akan beroleh azab Neraka Jahanam (kerana perbuatan buruk itu) dan mereka akan beroleh lagi azab api yang kuat membakar (kerana mereka tidak bertaubat). (10)

Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, mereka akan beroleh Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; yang demikian itu ialah kemenangan yang besar. (11)


Allah menggambarkan bahawa bahawa bagi orang2 kafir, neraka itu amat panas sedangkan bagi orang2 beriman akan mendapat syurga yang nikmat di bawahnya sungai2 yang mengalir yang menggambarkan kedinginan, sejuk dan aman..

Thursday, July 23, 2009

Suasana Alam Akhirat (9) Surah 'Abasa ( Bermasam Muka)

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ



فَإِذَا جَآءَتِ ٱلصَّآخَّةُ (٣٣) يَوۡمَ يَفِرُّ ٱلۡمَرۡءُ مِنۡ أَخِيهِ (٣٤) وَأُمِّهِۦ وَأَبِيهِ (٣٥) وَصَـٰحِبَتِهِۦ وَبَنِيهِ (٣٦) لِكُلِّ ٱمۡرِىٍٕ۬ مِّنۡہُمۡ يَوۡمَٮِٕذٍ۬ شَأۡنٌ۬ يُغۡنِيهِ (٣٧) وُجُوهٌ۬ يَوۡمَٮِٕذٍ۬ مُّسۡفِرَةٌ۬ (٣٨) ضَاحِكَةٌ۬ مُّسۡتَبۡشِرَةٌ۬ (٣٩) وَوُجُوهٌ۬ يَوۡمَٮِٕذٍ عَلَيۡہَا غَبَرَةٌ۬ (٤٠) تَرۡهَقُهَا قَتَرَةٌ (٤١) أُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡكَفَرَةُ ٱلۡفَجَرَةُ (٤٢


Kemudian (ingatlah keadaan yang berlaku) apabila datang suara jeritan yang dahsyat; (33) 

Pada hari seseorang itu lari dari saudaranya, (34) 

Dan ibunya serta bapanya, (35) 

Dan isterinya serta anak-anaknya; (36) 

Kerana tiap-tiap seorang dari mereka pada hari itu, ada perkara-perkara yang cukup untuk menjadikannya sibuk dengan hal dirinya sahaja. (37) 

Muka (orang-orang yang beriman) pada hari itu berseri-seri, (38) 

Tertawa, lagi bersuka ria; (39) 

Dan muka (orang-orang yang ingkar) pada hari itu penuh berdebu, (40) 

Diliputi oleh warna hitam legam dan gelap-gelita. (41) 

Mereka itu ialah orang-orang yang kafir, yang derhaka. / (42)


Dalam ayat2 di atas suasana pada hari akhirat itu Allah gambarkan akan datang suara yang dahsyat yang tidak pernah kita dengar sebelum ini.. suara itu terbit daripada bunyi letupan bumi, gunung, laut, bintang2, matahari , planet2 lain dan segala isinya.. tatkala itu manusia akan lari berkeliaran tanpa tujuan.. masing2 dengan haluan sendiri.. tidak lagi ingat akan anak isteri.. ibu ayah.. adik abang.. sahabat handai.. jiran2 dsbnya.. ibu akan melemparkan anak yang dikendong atau yang sedang disusukan.. setiap manusia hanya memikirkan diri sendiri.. cubalah bayangkan.. kalau di dunia kita amat sayangkan anak kita isteri atau suami kita.. di sana pula kita sanggup campakkan anak kita..dan bayangkanlah pemandangan dan pengalaman kita dengan tsunami yang baru berlaku..

Selepas kebangkitan pula, seperti dalam surah-surah lain manusia akan terbahagi kepada dua golongan.. ada golongan yang muka mereka bersinar-sinar, tertawa dan bersuka ria, senang dan bahagia.. mereka ini sudah tentulah orang2 yang beriman yang bertakwa dan beramal soleh.. ada golongan yang bermuram durja, kecewa dengan muka mereka yang hitam berdebu dan di hadapan mereka terbentang masa depan yang gelap.. mereka ini adalah golongan orang2 yang tidak beriman.. yang mendustakan agama Allah swt.. mereka akan kekal di dalam Neraka.. sebagaimana berat mereka untuk mempercayai pembalasan Allah semasa berada di dunia berat jugalah mereka menanggung azab di akhirat kelak..

Amat beruntung bagi orang2 yang mendapat petunjuk daripada peringatan Al-Quran ini.. dan merugilah orang2 yang tak pernah mahu mengambil peringatan ini.. yang mereka dengar ialah muzik dan lagu.. membaca komik dan majalah hiburan sedangkan al-Quran dan hadith mereka ketepikan.. mereka menuntut ilmu duniawi tetapi lupa menuntut ilmu akhirat.. Semoga kita dijauhi daripada golongan yang tidak diberi petunjuk.. Amiin

Ya Allah, lindungilah kami daripada Api NerakaMu.. masukkanlah kami ke SyurgaMU ya Allah..

Tuesday, July 21, 2009

Suasana Alam Akhirat (8) - Surah Al'Aadiyaat (Kuda Perang Yang berlari)

Bismillahirrahmanirrahim.


Surah Al'Aadiyaat - Surah ke 100






Bismillah

A001

A002

A003

A004

A005

A006

A007

A008

A009

A010

A011

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani

Demi Kuda Perang yang tangkas berlari dengan kedengaran kencang nafasnya. (1)  

Serta mencetuskan api dari telapak kakinya. (2)  

Dan meluru menyerbu musuh pada waktu Subuh. (3)  

Sehingga menghamburkan debu pada waktu itu. (4)  

Lalu menggempur ketika itu di tengah-tengah kumpulan musuh. (5)  

Sesungguhnya manusia sangat tidak bersyukur akan nikmat Tuhannya. (6)  

Dan sesungguhnya dia (dengan bawaannya) menerangkan dengan jelas keadaan yang demikian. (7)  

Dan sesungguhnya dia melampau sangat sayangkan harta (secara tamak haloba). (8)  

(Patutkah dia bersikap demikian?) Tidakkah dia mengetahui (bagaimana keadaan) ketika dibongkarkan segala yang ada dalam kubur? (9) 

Dan dikumpul serta didedahkan segala yang terpendam dalam dada? (10) 

Sesungguhnya Tuhan mereka Maha Mengetahui dengan mendalam tentang (balasan yang diberikanNya kepada) mereka pada hari itu.  (11)

Dalam surah ini Allah mencela sikap orang2 yang mementingkan dunia lebih daripada akhirat. Allah bersumpah dengan menyebut ketangkasan kuda yang ditunggangi para mujahid dalam perang fi sabilillah; iaitu semasa peperangan kuda itu amat kencang larinya mengejar musuh sehingga kedengaran suara nafasnya termengah-mengah. Dengan lari yang kencang itu juga mengeluarkan api kerana pada kaki kuda itu diletakkan besi. Lalu kuda itu menggempur musuh dan setelah mendapat kemenangan; Allah ingatkan harta adalah untuk kegunaan perang bukan untuk disimpan sebagai harta sendiri atau untuk kegunaan sendiri dan bukan pula untuk dimegah2kan, namun ada manusia yang tak bersyukur. Mereka lupa bahawa Allah mengurniakan rezeki bukan untuk bermegah2.

Mereka lupa berterima kasih kepada Alllah sebaliknya mereka menjadi bakhil tidak mahu menggunakan harta mereka untuk berjihad fi sabilillah.. mereka lupa pada suatu saat nanti kubur2 mereka akan dibongkar (ayat 9) .. mereka akan dihidupkan dan segala rahsia kejahatan mereka juga akan terbongkar.. tak dapat nak disorokkan kerana Allah mengetahui apa yang ada di dalam dada manusia.

Pada zaman Rasulullah.. ketika ayat2 suci ini diturunkan semua orang kaya yang pada masa itu terkenal dengan kebakhilan mereka menjadi takut dan berubah menjadi orang kaya yang pemurah.. lenyap kebakhilan mereka dan mereka mempergunakan seluruh kekayaan mereka untuk berjuang menegakkan agama Islam.. selepas itu bagaimana melaratpun mereka, anak isteri tidak dapat makan pun mereka berkorban untuk agama Allah ini.. mereka tidak dapat makan berhari2 tetapi jika ada sedikit sahaja makanan mereka akan memberikan kepada orang lain yang lebih melarat.. (banyak kisah2 para sahabat tentang hal ini boleh dibaca melalui sirah Nabi)

Keyakinan akan kehidupan pada hari akhirat menjadikan bangsa Arab ketika itu pemurah, suka menolong, suka berkorban.. tetapi setelah al-quran tidak lagi dipelajari dan difahami manusia kembali menjadi bakhil.

Semoga kita dibukakan pintu hati supaya tidak menjadi orang yang bakhil.. Amiin.

Suasana Alam Akhirat (7) Surah Al-Fajr (Fajar)

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ



Surah berikut yang menerangkan suasana alam akhirat ialah Surah Al-Fajr (Fajar) ayat 21 hingga 30

كَلَّآ إِذَا دُكَّتِ ٱلۡأَرۡضُ دَكًّ۬ا دَكًّ۬ا (٢١) وَجَآءَ رَبُّكَ وَٱلۡمَلَكُ صَفًّ۬ا صَفًّ۬ا (٢٢) وَجِاْىٓءَ يَوۡمَٮِٕذِۭ بِجَهَنَّمَ‌ۚ يَوۡمَٮِٕذٍ۬ يَتَذَڪَّرُ ٱلۡإِنسَـٰنُ وَأَنَّىٰ لَهُ ٱلذِّكۡرَىٰ (٢٣) يَقُولُ يَـٰلَيۡتَنِى قَدَّمۡتُ لِحَيَاتِى (٢٤) فَيَوۡمَٮِٕذٍ۬ لَّا يُعَذِّبُ عَذَابَهُ ۥۤ أَحَدٌ۬ (٢٥) وَلَا يُوثِقُ وَثَاقَهُ ۥۤ أَحَدٌ۬ (٢٦) يَـٰٓأَيَّتُہَا ٱلنَّفۡسُ ٱلۡمُطۡمَٮِٕنَّةُ (٢٧) ٱرۡجِعِىٓ إِلَىٰ رَبِّكِ رَاضِيَةً۬ مَّرۡضِيَّةً۬ (٢٨) فَٱدۡخُلِى فِى عِبَـٰدِى (٢٩) وَٱدۡخُلِى جَنَّتِى (٣٠)


Jangan sekali-kali bersikap demikian! (Sebenarnya) apabila bumi (dihancurkan segala yang ada di atasnya dan) diratakan serata-ratanya, (21)  

Dan (perintah) Tuhanmu pun datang, sedang malaikat berbaris-baris (siap sedia menjalankan perintah), (22) 
  
Serta diperlihatkan Neraka Jahanam pada hari itu, (maka) pada saat itu manusia akan ingat (hendak berlaku baik) dan bagaimana ingatan itu akan berguna lagi kepadanya? (23) 
  
Dia akan berkata: Alangkah baiknya kalau aku dahulu sediakan amal-amal baik untuk hidupku (di sini)! (24)  

Maka pada hari itu tiada sesiapapun yang dapat menyeksa seperti azab (yang ditimpakan oleh) Allah. (25)  

Dan tiada sesiapapun yang dapat mengikat serta membelenggu seperti ikatan dan belengguNya. (26)  

(Setelah menerangkan akibat orang-orang yang tidak menghiraukan akhirat, Tuhan menyatakan bahawa orang-orang yang beriman dan beramal soleh akan disambut dengan kata-kata): Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya! (27)  

Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu)! (28)  

Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia (29)  

Dan masuklah ke dalam SyurgaKu! / (30)

Allah menggambarkan kepada kita semua.. bahawa pada hari kiamat/akhirat nanti bumi akan dihancurkan sehancur2nya.. segala yang ada di atasnya dan di dalamnya akan dihancurkab dan diratakan serata-ratanya.. dan para malaikat akan datang berbaris2 menjadi saksi atas segala perlakuan kita semasa di dunia ini.. pada hari itu manusia ingin melakukan perkara2 yang baik tetapi sudah terlambat.. mereka mengeluh dan berkata : "Alangkah baiknya jika aku hidup kembali dan alangkah baiknya jika dahulu aku mempersiapkan diriku untuk mengahadapi semua ini.. alangkah baiknya jika aku mengikut ajaran Rasulullah.. alangkah baiknya... dan sebagainya.."

Penyesalan itu sudah tidak berguna lagi.. manusia yang ingkar akan ajaran Rasulullah saw akan dicampakkan ke dalam Neraka satu persatu dengan kasar.. kejam tanpa belas kasihan lagi.. siksaan yang seorang pun tidak pernah melakukan sedemikian (ayat 25) .. selain Allah.. tidak ada seorang pun yang dapat mengikat sebagaimana Allah mengikat (ayat 26) .. kerana kemarahan Allah pada masa itu adalah puncak segala kemarahan.. sedangkan kemarahan Allah semasa manusia berada di atas muka bumi ini amat terbatas.. kemarahan yang disertai dengan beribu2 rahmat melalui sifat Ar-Rahman Allah kepada orang2 yang dimarahi .. disebabkan demikian besarnya kemarahan Allah pada hari akhirat nanti tidak ada seorangpun antara malaikat dan nabi2 serta rasul2  berani berbicara kecuali yang dibenarkan.

Dalam ayat 27 hingga 30, Allah menyatakan kepada orang2 beriman yang yakin dengan hari akhirat dan pembalasan.. gembiralah sepuas2nya.. mereka suka dan Allah pun suka.. ketika itu Allah mempersilakan mereka masuk ke dalam syurga yang telah disediakan..

Ya Allah, lindungilah kami daripada api neraka dan masukkanlah kami ke dalam syurgaMu ya Allah.. Amiin..

Monday, July 20, 2009

Suasana Alam Akhirat (6) - Surah al-A'la (yang paling tinggi)

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Dalam entri2 yang lepas telah dinyatakan bahawa daripada 114 surah yang terdapat dalam al-Quran, 80 daripadanya Allah terangkan tentang hari akhirat/kiamat..

Kenapa begitu?..

Itulah untuk menunjukkan rahmat Allah yang berupa nikmat melalui al-Quran yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad saw untuk memberi peringatan kepada kita.. betapa mustahak kita mengingatkan diri kita tentang pastinya mati dan pastinya berlaku hari kiamat dan pasti akan menerima balasan di sana nanti..

Kenapa dikatakan nikmat atau rahmat? sebab jika Allah tidak menyampaikan nikmat atau rahmat berupa berita ancaman ini kepada kita.. tidaklah kita menyiapkan diri (dengan bekalan) untuk mati dan untuk hidup kembali dan seterusnya nak pilih untuk duduk di dalam neraka ataupun di dalam syurga..

Pilihan di tangan kita.. kerana di dunia Allah beri pilihan sama ada nak buat baik atau nak buat jahat (dikatakan begini kerana di dunia apabila kita buat jahat kita tidak nampak balasan segera daripada Allah swt).. tetapi di akhirat nanti kita tidak lagi diberi pilihan.. apa saja keputusan Allah ketika itu kita tidak dapat menolaknya.

Dulu saya mulakan dengan:

1) Surah al-Qalam (Pena) ayat 42 - 45
2) Surah al-Muzammil (Yang berselubung) mulai ayat 10 - 19
3) Surah 78 - Al-Muddaththir (yang berselimut) ayat 8 hingga 56
4) Surah Al-Lahab/al-Masad (gejolakan api/lidah api)
5) Surah At-Takwir (menggulung)

Kini dalam entri ke enam berkenaan suasana alam akhirat ini dihuraikan:

Surah Al-A'la ( yang paling tinggi) iaitu surah ke 87 ayat 9 - 13

فَذَكِّرْ إِن نَّفَعَتِ الذِّكْرَى

Oleh sebab itu berikanlah peringatan kerana peringatan itu akan memberi manfaat (9)


سَيَذَّكَّرُ مَن يَخْشَى

Orang yang takut kepada Allah akan mendapat pelajaran (10)


وَيَتَجَنَّبُهَا الْأَشْقَى

Dan orang-orang yang celaka (kafir) akan menjauhi peringatan (11)


الَّذِي يَصْلَى النَّارَ الْكُبْرَى

Iaitu) orang yang akan memasuki api yang besar (neraka).(12)


ثُمَّ لَا يَمُوتُ فِيہَا وَلَا يَحۡيَىٰ

Kemudian dia tidak akan mati di dalamnya dan tidak (pula) hidup.(13)


Dalam surah ini Allah memerintahkan Nabi Muhammad saw memberi peringatan akan adanya hari kiamat/akhirat.

Orang2 beriman terus menerima peringatan ini kerana mereka takutkan siksaan Allah sedangkan orang2 kafir /tidak beriman merupakan orang2 yang mendapat kecelakaan kerana menjauhkan diri daripada peringatan.. tidak mahu mempercayai al-Quran dan mereka sombong.

Paling hebat dalam surah ini..ialah tentang ayat yang bermaksud : "Kemudian dia tidak akan mati di dalamnya dan tidak (pula) hidup".(ayat 13) .. tentang suasana kiamat ini ialah bahawa orang yang masuk neraka itu tidak hidup dan tidak pula mati. sepintas lalu susah nak difahami.. sebab biasanya kalau orang hidup dia pastinya tidak mati dan kalau mati pastinya dia tidak hidup.. bagaimana pula dikatakan tidak akan mati dan tidak pula hidup.. cuba bayangkan..

Erti yang sebenarnya ialah jika dia dikatakan mati pasti dia tak terasa siksaan.. sedangkan dia merasa siksaan.. dan dikatakan tidak hidup pula kerana dia terus menerus mendapat siksaan.. tidak henti2.. dengan kenyataan ini seharusnya manusia akan dapat merasakan betapa hebatnya siksa Neraka itu..

Kenyataan ini lebih ngeri daripada dikatakan siksa sampai mati.. kerana jika seseorang itu disiksa terus menerus tentu dia akan memilih mati daripada hidup.. sebab dengan mati akan berakhirlah penderitaan akibat penyiksaan itu.. cuba bayangkan bagaimana rasanya disiksa terus menerus..

Para sahabat Nabi Muhammad saw setiap kali mendengar atau membaca surah ini mereka menggigil ketakutan sedangkan kita yang tidak memahami bahasa al-Quran akan membaca dan mendengar dengan tersenyum (Na'uuzubillah)..

Sebab itu Rasulullah saw diperintahkan terus menerus memberi peringatan jangan sampai jemu untuk menghindarkan manusia daripada terjerumus ke dalam api neraka pada hari akhirat nanti..

Semoga kita sama2 ambil peringatan ini dan berusaha bersungguh2 untuk elakkan diri daripada terjerumus ke dalam api yang bergejolak..

p/s tadi tonton iktibar tsunami Banda Acheh (teragedi 26 Disember 2004.. menurut Ustaz Abu Hassan Din Al-Hafiz itu adalah tanda2 kiamat kecil)



Thursday, July 16, 2009

Suasana Alam Akhirat (5) - Surah At-Takwir (menggulung)


Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Segala puji bagi Allah, pujian yang menyamai nikmat-nikmatNya dan mencukupi kelebihanNya. Wahai tuhan kami bagiMu segala pujian sebagaimana layak bagiMu kedudukan, keagungan dan kebesaran kekuasaanMu. Maha suciMu yang tak mampu kami mengira berapa banyak puji-pujian ke atasmu seperti yang Engkau puji ke atas diriMu sendiri. Maka layak bagiMu segala pujian sekiranya telah Engkau redhai dan bagiMu juga pujian selepas keredhaan itu.

Ya Allah sampaikan selawat serta salam ke atas junjungan nabi Muhammad keluarganya, sahabatnya dan orang-orang yang mengikutinya sehingga ke hari kiamat.





Apabila matahari dilingkari cahayanya (dan hilang lenyap). (At-Takwiir 81:1)

Dan apabila bintang-bintang gugur berselerak. 
(At-Takwiir 81:2)

 
Dan apabila gunung-ganang di terbangkan ke angkasa (setelah dihancurkan menjadi debu). (3)
 
Dan apabila unta-unta yang bunting terbiar. (4)
 
Dan apabila binatang-binatang liar(buas) dihimpunkan. (5)
 
Dan apabila lautan meluap-luap bercampur-baur (mengganas/gelombang yang dahsyat). (6)
 
Dan apabila roh-roh disatukan (dengan tubuh/jasad). (7)
 
Dan apabila anak perempuan yang ditanam hidup-hidup: Ditanya. (8)
 
Dengan dosa apakah dia dibunuh? (9)
 
Dan apabila surat-surat amal dibentangkan. (10)
 
Dan apabila langit ditanggalkan dari tempatnya. (11)
 
Dan apabila Neraka dinyalakan menjulang. (12)
 
Dan apabila Syurga didekatkan. (13)
 
(Setelah semuanya itu berlaku), tiap-tiap orang akan mengetahui tentang amal yang telah dibawanya. (14)
 

Allah gambarkan betapa dahsyatnya peristiwa kiamat.. bayangkanlah bagaimana apabila matahari digulung lalu tidak bersinar lagi.. keadaan menjadi gelap gelita.. bintang2 berguguran.. gunung-gunung berterbangan dan segalanya hancur. Manusia pula lupa kepada hartabenda, binatang ternakan, anak isteri, sahabat handai rakan dan taulan. Binatang2 buas pula dikumpulkan, tidak lagi buas kerana terkejutnya akan adanya hari kiamat.. Laut bergelombang dan mengganas dan roh2 dikembalikan dan disatukan dengan jasad.

Kemudian akan berlaku penghisaban atas apa yang manusia kerjakan di dunia ini .. diberikan kitab catatan amalan.. dan ditanyakan mengapa anak2 perempuan dibunuh (Zaman Jahiliyah).. setiap amalan perbuatan dipertanggungjawabkan.. baik gerak geri.. pertuturan tak kira sekecil mana dan sebesar manapun akan disoal dan dipertanggungjawabkan.

Lebih hebat lagi apabila roh2 dipertemukan dengan jasad.. setiap yang hidup kembali pada hari akhirat itu akan diperlihatkan syurga dan neraka.. mereka hairan, kagum terperanjat tetapi bagi orang2 yang beriman yang sememangnya telah percayakan adanya hari akhirat dan pembalasan walaupun mereka juga hairan tetapi mereka dapat merasai kehebatan Allah swt. Punca merasai kehebatan bagi orang2 kafir ialah kerana mereka tak beriman mereka didekatkan kepada neraka sebaliknya puncak kehebatan orang2 beriman ialah didekatkan mereka kepada syurga.

Seterusnya Allah bersumpah dengan bintang2, malam dan siang dan menyeru supaya orang2 kafir beriman kepada Allah.

Oleh itu, Aku bersumpah dengan bintang-bintang yang tenggelam timbul. (15)
 
Yang beredar, juga yang tetap pada tempatnya. (16)
 
Dan malam, apabila ia hampir habis. (17)
 
Dan siang, apabila ia mulai terang. (18)
 
Sebenarnya Al-Quran itu, sungguh-sungguh Kalamullah (yang disampaikan oleh Jibril as ) Utusan yang mulia. (19)
 
Yang kuat gagah, lagi berkedudukan tinggi di sisi Allah yang mempunyai Arasy. (20)
 
Yang ditaati di sana (dalam kalangan malaikat), lagi dipercayai. (21) 

Dan sebenarnya sahabat kamu (Nabi Muhammad) itu (wahai golongan yang menentang Islam), bukanlah ia seorang gila (seperti yang kamu tuduh);
(At-Takwiir 81:22)

Dan (Nabi Muhammad yakin bahawa yang disampaikan kepadanya ialah wahyu dari Tuhan, kerana) demi sesungguhnya! Nabi Muhammad telah mengenal dan melihat Jibril di kaki langit yang nyata.
(At-Takwiir 81:23)
Dan bukanlah Nabi Muhammad seorang yang boleh dituduh dan disangka buruk, terhadap penyampaiannya mengenai perkara-perkara yang ghaib.
(At-Takwiir 81:24)

Dan sebenarnya Al-Quran itu bukanlah perkataan Syaitan yang kena rejam.
(At-Takwiir 81:25

(Dengan yang demikian) maka ke manakah kamu hendak pergi (kiranya kamu masih menyeleweng dari jalan Al-Quran)?
(At-Takwiir 81:26)

Al-Quran itu tidak lain hanyalah peringatan bagi seluruh penduduk alam:
(At-Takwiir 81:27)

Iaitu bagi sesiapa dari kamu yang mahu tetap teguh di atas jalan (Islam) yang betul.
(At-Takwiir 81:28)

Dan kamu tidak dapat menentukan kemahuan kamu (mengenai sesuatupun), kecuali dengan cara yang diatur oleh Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan seluruh alam.
(At-Takwiir 81:29)
Demikianlah hebatnya Allah mencipta langit, bumi dan segala isinya.. menjadikan malam dan siang.. oleh itu Allah boleh menghancurkannya semula.

Anda Mungkin Juga Meminati

Related Posts with Thumbnails