Monday, December 28, 2009

Suasana Alam akhirat (39) - Surah Az-Zumar (Beberapa Kelompok/Rombongan Manusia)



Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Marilah sama-sama kita memuji dan memuja Allah SWT atas segala limpahan kurniaNya yang begitu banyak memberikan kita kenikmatan sehingga tidak mampu kita menghitungnya.

Selawat dan salam buat Junjungan Mulia, Rasul tercinta, Muhammad SAW serta keluarga, para sahabat dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.

Kali ini ditulis tentang suasana pada hari akhirat dalam surah Az-Zumar iaitu surah ke 39 dalam al-Quran Al-Karim.

(Setelah kamu mengetahui pendirianku ini wahai kaum musyrik dan kamu masih juga berdegil) maka sembahlah kamu apa yang kamu kehendaki, yang lain dari Allah, (kamu akan mengetahui akibatnya). Katakanlah lagi: Sesungguhnya orang-orang yang rugi (dengan sebenar-benarnya) ialah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri dan pengikut-pengikutnya pada hari kiamat (dengan sebab perbuatan mereka memilih kekufuran atau kederhakaan). Ingatlah, yang demikian itulah kerugian yang jelas nyata. (15)



Allah mengulangi suruhanNya supaya Nabi Muhammad saw mengatakan kepada orang2 musyrik; Allah sajalah yang aku sembah, tidak menyembah kepada yang lain selain Allah, dengan seikhlas-ikhlasnya, tanpa menyengutukannya, tanpa bermuka-muka dalam mengamalkan agamaku; maka sembahlah oleh kamu hai orang2 musyrik apa-apa yang kamu sukai daripada jenis patung atau berhala; bukan menyembah Allah, nescaya kamu nanti akan mendapat malapetaka berupa siksaan Allah. Seterusnya Allah menyuruh Nabi menyampaikan; sesungguhnya orang-orang yang rugi itu ialah yang kehilangan dirinya lantaran menyesatkan diri sendiri dan kehilangan keluarga kerana menyesatkan mereka pula sehingga semuanya akan mendapat siksaan sebagai hukuman pada hari kiamat untuk selama-lamanya. Ketahuilah bahawa kesengsaraan sedemikian merupakan kerugian yang paling nyata.

Bagi mereka (yang kafir disediakan) lapisan-lapisan dari api menyerkup di atas mereka dan lapisan-lapisan (dari api) di bawah mereka; dengan (azab) yang demikian, Allah menakutkan hamba-hambaNya: Oleh itu, bertakwalah kepadaKu wahai hamba-hambaKu! (16)


Masakan tidak! mereka akan disiksa dengan api neraka yang berlapis-lapis, dari sebelah atas dan dari sebelah bawah. Di mana-mana sahaja api mengelilingi mereka.

Ayat ini samalah dengan ayat daripada surah al-'ankabut ayat 55 bermaksud; 

"Pada hari azab itu menyelubungi mereka dari sebelah atas mereka dan dari bawah kaki mereka dan (malaikat yang melakukannya) akan berkata kepada mereka: Rasalah kamu (balasan) apa yang kamu telah kerjakan. (al-'Ankabut [29] : 55) 

Dan juga seperti ayat 41 surah al-A'raf yang bermaksud : 


"Disediakan untuk mereka hamparan-hamparan dari api Neraka dan di atas mereka lapisan-lapisan penutup (dari api Neraka) dan demikianlah Kami membalas orang-orang yang zalim (disebabkan keingkarannya). (al-A'raf [7] : 41)
Dan orang-orang yang menjauhi dirinya dari menyembah atau memuja Taghut serta mereka rujuk kembali taat bulat-bulat kepada Allah, mereka akan beroleh berita yang menggembirakan (sebaik-baik sahaja mereka mulai meninggal dunia); oleh itu gembirakanlah hamba-hambaKu. (17)


Setelah Allah menyebut ancaman terhadap orang2 yang menyembah berhala, disebutkan pula janjinya kepada orang2 yang menjauhi Taghut (syaitan) yakni orang2 yang tidak menyekutukan Allah kerana orang2 yang menyembah patung atau berhala adalah orang2 yang menyembah syaitan. Allah menyatakan sesiapa yang telah menyembah Taghut dan kembali menyembah Allah; mereka akan disediakan oleh Allah dengan pahala yang besar baik di dunia mahupun di akhirat.

Dalam ayat ini berita yang menggembirakan ialah berita gembira apabila mendapat pujian disebabkan amalannya itu baik (semasa di dunia) dan orang itu akan gembira apabila dimasukkan ke dalam kubur. Manakala gembira di akhirat pula ialah sebaik dia keluar daripada kubur dia akan gembira apabila berdiri di Padang Mahsyar untuk dihisab kelak, gembira apabila meniti sirat dan gembira apabila masuk ke dalam syurga. Pendek kata semuanya menggembirakan kerana dengan beramal soleh semasa di dunia Allah akan berikan ganjaran pahalanya yang akam membawanya ke dalam syurga yang kekal abadi.

Yang berusaha mendengar perkataan-perkataan yang sampai kepadanya lalu mereka memilih dan menurut akan yang sebaik-baiknya (pada segi hukum agama); mereka itulah orang-orang yang diberi hidayat petunjuk oleh Allah dan mereka itulah orang-orang yang berakal sempurna. (18)

Allah memuji orang2 yang beriman yang pandai memilih sesuatu yang baik dan membezakannya pula dengan yang lebih baik, membezakan yang utama dengan yang lebih utama. Yakni Allah menyuruh rasulNya; "sampaikanlah berita gembira ya Muhammad kepada orang2 yang menjauhi Taghut dan kembali kepada menyembah Allah kerana telah mendengar perkataan al-Quran lalu mengikut dan mengamalkan yang paling baik merupakan perintah dan menjauhi larangan Allah".

Maka adakah orang yang telah ditetapkan atasnya hukuman azab (disebabkan kekufurannya, sama seperti orang yang dijanjikan bergembira dengan balasan imannya? Sudah tentu tidak)! Oleh itu adakah engkau berkuasa menyelamatkan orang yang (ditetapkan kekal) dalam Neraka? (19) Tetapi (sebaliknya) orang-orang yang bertakwa kepada Tuhan mereka (dengan mengerjakan suruhanNya dan menjauhi laranganNya), dibina untuk mereka (di dalam Syurga) mahligai-mahligai yang tinggi bertingkat-tingkat, yang mengalir di bawahnya beberapa sungai. Demikianlah janji yang ditetapkan Allah; Allah tidak sekali-kali akan mengubah janji-janjiNya. (20)

Berlawanan dengan sifat-sifat orang2 mukmin yakni dinyatakan dalam ayat ini sebagai orang2 yang telah ditetapkan atasnya hukuman azab; Allah menyoal dan soalan ini mempunyai erti menolak; maksudnya Nabi Muhammad saw tidak mempunyai kuasa untuk menolong manusia yang sudah ditetapkan hukuman siksa ke atas mereka dan mengikut ilmu Allah mereka ini akan dimasukkan ke dalam neraka.

Pembalasan kepada orang2 yang bertakwa merupakan mahligai-mahligai yang indah mrempunyai bilik-bilik yang juga indah bertingkat-tingkat; sedang di bawahnya pula ada sungai-sungai yang ditetpinya tumbuh pohon-pohon yang rendang. Inilah yang dijanjikan allah kepada orang2 yang bertakwa yang mengerjakan suruhan Allah dan meninggalkan laranganNya.

Dalam hubungan ini; Abu Sa'id al-Khudri ra daripada Nabi Muhammad saw bersabda maksudnya; "Sesungguhnya penduduku syurga itu menjenguk-jenguk daripada bilik-bilik yang berada di atas yang tinggi laksana bintang-bintang gemerlapan yang menjengok-jenguk dari ufuk timur atau dari ufuk barat disebabkan kelebihan mereka daripada penduduk syurga yang lain. Orang-orang pun bertanya; Ya Rasulullah! Itukan tempat-tempat (bilik-bilik) tinggal para nabi yang tidak akan dapat oleh orang lain?. Jawab baginda; Bahkan! Demi diriku yang berada dalam kekuasaan Allah, (itulah darjat yang didapat oleh) orang-orang yang beriman dengan Allah dan para rasul.

Maka adakah orang yang menahan dengan mukanya akan (selaran) azab yang buruk pada hari kiamat (sama seperti orang yang terselamat)? Dan (pada saat itu) dikatakan kepada orang-orang yang zalim itu: Rasalah (balasan) apa yang kamu usahakan dahulu. (24) (Ingatlah! Bahawa) orang-orang yang terdahulu dari mereka telah mendustakan (Rasul-rasul yang diutuskan kepada mereka), lalu orang-orang itu didatangi azab dari arah yang mereka tidak menyedarinya. (25) Maka Allah merasakan mereka kehinaan dalam kehidupan dunia (dengan berbagai-bagai bala bencana) dan sesungguhnya azab seksa hari akhirat (yang disediakan untuk mereka) lebih besar lagi. Kalaulah mereka mengetahui (hakikat ini, tentulah mereka tidak mendustakan Rasul). (26)


Di sini Allah menyebutkan perbezaan antara orang2 yang sesat dengan orang2 yang menerima petunjuk. Apakah semua manusia ini dapat disamakan? Jawapannya tentu tidak sama sekali. Lalu dibuat misalan iaitu "golongan orang2 yang menyongsangkan mukanya (semulia-mulia anggita manusia) ke arah siksaan yang maha pedih pada hari kiamat tentu tidak dapat disamakan dengan orang2 yang beriman yang terselamat daripada siksaan yang pedih pada hari tersebut". Maksudnya pada hari kiamat; org2 kafir akan dilemparkan ke dalam neraka secara menyongsang menerusi mukanya sedangkan tangannya terbelenggu ke tengkuk dan ditengkuk pula dibebankan sebuah batu besar laksana gunung mengeluarkan api yang menyala membakar mukanya sedangkan dia tak mampu menolak siksaan tersebut. Adakah orang2 ini dapat disamakan dengan orang2 beriman yang tidak mendapat siksaan Allah?

Kemudian; kepada orang2 yang tidak beriman itu dikatakan pula oleh malaikat2 penjaga neraka dengan kata2 tempelak dan ejekan. Raskanlah oleh kamu siksaan atau azab sengsara yang menimpa kamu hasil usaha kamu semasa berada di dunia dahulu.

Allah menyebutkan siksaan yang ditimpakan ke atas sebahagian daripada orang2 yang kufur itu berupa azab di dunia lalu disusul dengan azab neraka di akhirat. Mereka itu ditimpakan bala secara tiba-tiba tanpa mereka sedari seperti kaum2 terdahulu. Ada yang musnah terus, ada yang menderita kehinaan di dunia, ada yang ditukar menjadi babi atau kera dan segala macam lagi. Inilah azab dunia, manakala azab di akhirat kesengsaraan yang lebih hebat lagi!! jikalah manusia tahu tentulah mereka mengambil iktibar daripadanya, tidak sekali-kali akan mendustakan rasul atau mencuai-cuaikan pengajaran rasul.

Dan pada hari kiamat, engkau akan melihat orang-orang yang berdusta terhadap Allah (dan yang menyatakan kesedihan itu) muka mereka hitam legam; bukankah (telah diketahui bahawa) dalam Neraka Jahanam disediakan tempat tinggal bagi orang-orang yang sombong takbur? (60) Dan (sebaliknya) Allah akan menyelamatkan orang-orang yang bertakwa (yang menjauhkan diri dari perbuatan syirik dan maksiat) dengan mereka mendapat kemenangan besar (keredaan Allah) mereka tidak akan disentuh sesuatu yang buruk dan tidak akan berdukacita. (61)

Allah menceritakan kepada rasulNya; "Engkau wahai Muhammad akan melihat keadaan orang2 yang berdusta terhadap Allah; mereka yang mengatakan Allah ada anak dan mereka menyengutukan Allah dengan menyembah berhala dan tidak mengikut ajaran rasul; pada hari kiamat nanti muka mereka akan menjadi hitam penuh dengan gambaran rasa duka yang tak terhingga. Ketika itulah sesiapa yang menyombongkan diri akan memperoleh tempat tinggal yang wajar dan setimpal dengan kesalahan mereka.

Dalam hubungan ini Nabi Muhammad saw menerangkan makna orang-orang yang sombong takbur? ialah orang yang membodohkan kebenaran dan menghinakan orang. Abdullah bin Umar pula meriwayatkan daripada nabi (saw) maksudnya : "Orang-orang yang menyombongkan diri itu pada hari kiamat dibangkitkan seperti semut, mereka ditimpa kerendahan berterusan sehinggalah mereka dibawa ke neraka Jahannam.

Orang2 yang bertakwa pula Allah selamatkan daripada siksaan api neraka Jahannam dan diberikan tempat yang mereka harapkan semasa mereka beramal di dunia.

Abu hurairah ra meriwayatkan bahawa daripada Rasulullah saw maksudnya; "Setiap orang akan dibangkitkan bersama amalannya. Amalan org mukmin akan menjadi makhluk yang paling cantik ruopa dan wangi baunya, tatkala org mukmin itu terasa gementar atau takut berkatalah amalan itu keopadanya ; janganlah tuan takut Bukan tuan yang dimaksudkan dan bukanlah tuan yang dikehendaki! Apabila banyak kali berlaku perkara seumpama itu, org mukmin itupun berkata; Alangkah baiknya engkau! siapakah geranganya engkau ini? Dia menjawab : Tiadakah tuan mengenal saya? Sayalah amalan tuan yang salih. Tuan telah mendukung saya walaupun saya begitu berat. Demi Allah! Tuan akan saya dukung dan akan saya akan pertahankan. Inilah yang dimaksudkan dengan mereka mendapat kemenangan besar (keredaan Allah) mereka tidak akan disentuh sesuatu yang buruk dan tidak akan berdukacita.

Mereka tidak akan disentuh oleh siksaan api neraka dan mereka tidaka akan merasa sengsara, kerana mereka telah menjadi orang yang paling baik dan bersenang2 di dalam syurga.

Dan mereka (yang musyrik) tidak menghormati Allah dengan penghormatan yang sewajibnya diberikan kepadaNya, sedang bumi seluruhnya pada hari kiamat dalam genggaman kuasaNya dan langit tergulung dengan kekuasaanNya. Maha Sucilah Dia dan Tertinggi keadaanNya daripada apa yang mereka sekutukan. (67)


Alangkah kecil dan halus serta ringannya bumi dan langit ini jika dibandingkan dengan kekuasaan Allah. Bumi dan langit serta seluruh planet berada dalam genggaman kekuasaan Allah awt, begitulah pula kejadian hari kiamat. Dialah memelihara segala sesuatu serta dalam genggamanNYa terletak anak kunci perbendaharan langit dan bumi. Demikianlah hebatnya kekuasaan ALllah, namun orang2 kafir tetap tidak mahu mempercayainya, tidak mahu menghormati Allah dengan penghormatan yang sewajarnya.

Dan sudah tentu akan ditiup sangkakala, maka pada waktu itu matilah makhluk-makhluk yang ada di langit dan yang ada di bumi, kecuali sesiapa yang dikehendaki Allah (terkemudian matinya); kemudian ditiup sangkakala sekali lagi, maka dengan serta-merta mereka bangun berdiri menunggu (kesudahan masing-masing). (68)

Disebutkan pula bukti2 kekuasaanNya dgn menerangkan permulaan kiamat. Allah menerangkanbahawa bumi ini seluruhnya di dalam grnggamanNya, manakala langit semuanya akan digulung; tidak ada sat campurtangan oleh pihak lain. pada saat itu sangkkala akan ditiup; pada pertama kali; matila semua penduduk langit dan bumi yang bernyawa. Tidak ada satupun yang tinggal hidup. Semuanya binasa. Kemudian ditiupkan sangkakala kali kedua setiap yang mati kan hidup semula bangun daripada kubur walaupun dahulunya dah jadi tulang yang reput. Kecuali siapa yang dikehendaki Allah.

Yakni ada beberapa makhluk Allah yang dikecualikan seperti yang dalam ayat 87 surah an-Naml - (Dan (ingatkanlah) hari ditiupkan sangkakala, lalu terkejutlah (gerun gementar) makhluk-makhluk yang ada di langit dan yang ada di bumi, kecuali mereka yang dikehendaki Allah dan kesemuanya akan datang kepadaNya dengan keadaan tunduk patuh. (87)

Dan akan bersinar terang-benderanglah bumi (hari akhirat) dengan cahaya Tuhannya dan akan diberikan Kitab suratan amal (untuk dibicarakan) dan akan dibawa Nabi-nabi serta saksi-saksi dan akan dihakimi di antara mereka dengan adil, sedang mereka tidak dikurangkan balasannya sedikitpun. (69) Dan akan disempurnakan bagi tiap-tiap seorang, balasan apa yang telah dikerjakannya dan Allah lebih mengetahui akan apa yang mereka telah lakukan. (70)


Seterusnya Allah swt memberitahu bahawa suasana pada hari kebangkitan di Padang mahsyar kelihatan terang benderang disinari cahaya keadilan Ilahi, kerana pada masa itu semua makhluk akan diadili, semua amalan dikira dengan teliti dan dibicarakan seadil-adilnya dan diberi pembalasan setimpal dengan kebaikan dan kejahatan yang telah dikerjakan. Kitab-kitab amalan akan dibentangkan, kitab yang mencatatkan setipa pelakuan manusia sebagai bukti. Hal ini diterangkan dalam surah al-Isra' ayat 13 telah dihuraikan di sini. Tidak ada seorangpun dapat mengelak daripada mengakui apa yang sudah dicatatkan dalam kitab yang terbentang di hadapan masing-masing. Di samping catatan-catatan; didatangkan juga para nabi dan juga para saksi yang akan memberikan pengakuan dan kesaksian. Para nabi akan membuat pengakuan bahawa mereka telahpun menyampaikan ajaran Allah kepada manusia dengan jujur. Begitu juga para malaikat hafadzah yang menjadi saksi menulis segala amalan, kemudian Allah menerangkan pula bahawa dalam pelaksanaan penghisaban ada 4 perkara;

1. Dibicarakan dengan adil
2. Tidak akan ada yang terinaya
3. Ditunaikan setiap balasan terhadap apa yang dilakukan
4. Dialah Tuhan yang Maha Mengetahui apa yang mereka lakukan.


Dan orang-orang kafir akan dihalau ke Neraka Jahanam dengan berpasuk-pasukan, sehingga apabila mereka sampai ke Neraka itu dibukakan pintu-pintunya dan berkatalah penjaga-penjaganya kepada mereka: Bukankah telah datang kepada kamu Rasul-rasul dari kalangan kamu sendiri, yang membacakan kepada kamu ayat-ayat Tuhan kamu dan memperingatkan kamu akan pertemuan hari kamu ini? Mereka menjawab: Ya, telah datang! Tetapi telah ditetapkan hukuman azab atas orang-orang yang kafir. (71)


Keadaan org2 yang mendapat celaka pada hari kiamat; yakni org2 kfir, org2 musyrik dan orang2 yang mengingkari kewujudan Allah serta nikmatNya akan dikumpul di padang Mahsyar untuk dipandu secara paksa berkumpulan seumpama sekumpulan binatang ternak ke tempat siksaan yang paling buruk lagi hina iaitu neraka jahannam. Mereka dihalau berombongan yakni sekumpulan demi sekumpulan. Mana yang lebih sesat dan jahat dialah yang didahulukan. Sambil dipandu dan dihalau mereka diherdik dan dicerca sehingga mereka merasa amat terhina. Apabila sampai sahaja ke pintu neraka pintu dibuka dan penjaga neraka berkata; "Bukankah telah datang kepada kamu Rasul-rasul dari kalangan kamu sendiri, yang membacakan kepada kamu ayat-ayat Tuhan kamu dan memperingatkan kamu akan pertemuan hari kamu ini?" Mereka pun menjawab; "Bahkan!'.

Terdapat 7 pintu neraka; Sebelum mereka sampai; pintu2 neraka ini sentiasa tertutup ibarat penjara yang tidak mahu banduan melarikan diri. Sebaik sahaja mereka tiba di pintu dibukakanlah pintu neraka tersebut dan ahli2 rombongan tadipun dihumban ke dalam neraka dengan kasar seperti dalam ayat 13 surah at-Tur [52];

"Pada hari mereka ditolak ke dalam neraka Jahanam dengan penolakan yang sekasar-kasarnya, (at-Tur [52] : 13)


(Setelah itu) dikatakan kepada mereka: Masukilah pintu-pintu Neraka Jahanam itu dengan keadaan tinggal kekal kamu di dalamnya; maka seburuk-buruk tempat bagi orang-orang yang sombong takbur ialah Neraka Jahanam. (72)

Dikatakanlah kepada mereka; masuklah kamu semuanya menerusi pintu-pintu neraka jahannam itu untuk menjalankan hukuman siksa yang keras, dan tinggallah kamu di sana selama-lamanya. Inilah seburuk-buruk tempat tinggalbagi kamu, disebabkan kamu telah menyombongkan diri di dunia dengan berlagak sombong terhadap Allah, enggan mempercayai kekuasaab allah dan ingkar terhadap suruhan dan larangan Allah.


Dan orang-orang yang bertakwa kepada Tuhan mereka akan dibawa ke Syurga dengan berpasuk-pasukan, sehingga apabila mereka sampai ke Syurga yang pintu-pintunya sedia terbuka dan penjaga-penjaganya mengalu-alukan mereka dengan kata-kata: Salam sejahtera kepada kamu, berbahagialah kamu, maka silalah masuk ke dalam Syurga ini dengan keadaan tinggal kekal di dalamnya (mereka pun masuk). (73)


Orang2 yang bertakwa dipandu ke ke syurga juga berombongan sekumpulan demi kumpulan. Rombongan pertama ialah golongan muqarrabin, kemudian para abrar, seterusnya yang kurang sedikat darjatnya. Masing-masing dalam kumpulan di kalangan darjat yang sama misalnya nabi2 bersama para nabi, siddiqqin bersama para siddiqqin ; begitulah sterusnya. Mereka dipandu ke syurga penuh kehormatan dan keredhaan Allah swt bagaikan rombonga para tetamu raja daripada golongan bangsawan; Sudah tentulah berbeza dengan golongan kafir, musyrik dan yang berbuat maksiat tadi.


Apabila mereka sampai ke syurga; mereka dipersilakan masuk oleh pengawal2 syurga dengan ucapan: "Salam sejahtera kepada kamu, berbahagialah kamu, maka silalah masuk ke dalam Syurga ini dengan keadaan tinggal kekal di dalamnya. Orang2 bertakwapun masuk dan mendapat kenikmatan yang tak pernah dirasa.

Serta mereka berkata: Segala puji tertentu bagi Allah yang telah menepati janjiNya kepada kami dan yang menjadikan kami mewarisi bumi Syurga ini dengan sebebas-bebasnya, kami boleh mengambil tempat dari Syurga ini di mana sahaja kami sukai; maka pemberian yang demikian ialah sebaik-baik balasan bagi orang-orang yang beramal. (74) Dan (pada hari itu) engkau akan melihat malaikat beredar di sekeliling Arasy dengan bertasbih memuji Tuhan mereka, serta mereka dihakimi dengan adil dan (masing-masing bersyukur akan keputusan itu dengan) mengucapkan: Segala puji tertentu bagi Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan seluruh alam! (75)


Sebaik sahaja mereka (orang muslimin, mukminin bertakwa ini) masuk ke syurga merekapun mengucapkan pujian dan syukur kepada Allah swt yang memberikan kenikmatan dan kesenangan di syurga. mereka berkata; "Segala puji bagi Allah yang telah benar janjiNya kepada kami menerusi ucapan para rasul menepati doa seperti dalam ayat 194 surah ali-Imran ;

"Wahai Tuhan kami! Berikanlah kepada kami pahala yang telah Engkau janjikan kepada kami melalui Rasul-rasulMu dan janganlah Engkau hinakan kami pada hari kiamat; sesungguhnya Engkau tidak memungkiri janji. (ali-Imran [3] : 194) 

Demikianlah Allah mempertakuti hamba-hambaNya dengan azab api neraka, bagi mencegah mereka supaya jangan sampai melakukan maksiat yang mendatangkan dosa. 


Begitu juga Allah memberi khabar gembira menjanjikan kenikmatan di syurga agar bersedia dengan amalan baik.

Tuesday, December 22, 2009

Masa singkat tanda kiamat

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Marilah sama-sama kita memuji dan memuja Allah SWT atas segala limpahan kurniaNya yang begitu banyak memberikan kita kenikmatan sehingga tidak mampu kita menghitungnya.

Selawat dan salam buat Junjungan Mulia, Rasul tercinta, Muhammad SAW serta keluarga, para sahabat dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.

Di bawah ini persoalan dan jawapan yang dicopy n paste dp Utusan untuk rujukan penulis blog dan sesiapa yang berminat untuk membacanya. Semoga bermanfaat.

Masa berlalu amat pantas. Rasanya baru sangat kita menyambut Maal Hijrah 1430. Kini kita sudah berada dalam tahun 1431H. Apakah tanda atau maksud masa yang terlalu pantas ini?

Tanpa kita disedari masa berlalu begitu pantas. Hari berganti hari, minggu berganti minggu, bulan berganti bulan dan tahun berganti tahun. Kini kita berada di ambang tahun baru Hijrah 1431 dan tahun Masihi 2010.

Pada hakikatnya fenomena kepantasan waktu adalah suatu petanda bahawa dunia sudah semakin di penghujung usianya. Ini telah dinyatakan dalam hadis Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik r.a, baginda bersabda: "Tidak akan berlaku kiamat sehingga masa menjadi singkat, maka setahun dirasakan seperti sebulan dan sebulan dirasakan seperti seminggu dan seminggu dirasakan seperti sehari dan sehari dirasakan seperti satu jam dan satu jam dirasakan seperti satu petikan api". (riwayat Tarmizi)

Dengan beralihnya kita ke dalam tahun baru, kerisauan sepatutnya dihadirkan dalam diri dengan seribu macam persoalan tentang masa depan kita.

Bukan sahaja masa depan hidup di dunia ini tetapi masa depan di akhirat kelak kerana ia adalah destinasi terakhir kita sebagai manusia. Pelbagai soalan perlu diajukan.

Apakah sudah cukup amalan kita? Apakah sudah tertebus dosa kita? Apakah layak kita menjadi penghuni syurga? Apakah mampu kita menahan malu di padang mahsyar apabila segala rahsia keburukan kita dipamerkan secara terperinci oleh Allah dan apakah sanggup kita menahan seksaan azab api neraka-Nya?
Allah berfirman di dalam surah al-Hasyr ayat 18-20 yang bermaksud:

(Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap orang memperhatikan apa yang Telah dilakukannya (sebagai persiapan) untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan. Dan janganlah kamu seperti orang-orang yang lupa kepada Allah, lalu Allah menjadikan mereka lupa kepada mereka sendiri , mereka Itulah orang-orang yang fasiq. Tidaklah sama penghuni-penghuni neraka dengan penghuni-penghuni syurga; penghuni-penghuni syurga itulah mereka yang benar-benar beruntung).

Apa pula maksud yang tersirat daripada sambutan Maal Hijrah setiap tahun?

Insaflah! Bahawa berlalunya masa bermakna semakin tualah usia kita. Lihatlah tubuh kita yang suatu masa dahulu begitu cergas tetapi kita pergerakan sudah menjadi lambat.

Rambut kita, dahulunya hitam kini sudah ada kilauan warna putih beruban. Kulit kita, dulunya tegang tetapi kini sudah menampakkan kedutannya.

Bermulanya tahun baru bermakna semakin tualah usia dunia dan semakin hampirlah saat ketibaan hari kiamat. Jika lahirnya Nabi Muhammad SAW adalah sebagai tanda bermulanya akhir zaman, kini baginda SAW telah semakin lama meninggalkan yang memberi makna usia dunia pastinya benar-benar sangat lanjut.

Ini lebih nyata dengan pelbagai siri perkara aneh yang berlaku dan berbagai bencana alam yang tidak terduga berlaku. Seluruh dunia dalam tahun 1430 Hijrah menyaksikan pelbagai kejadian bencana alam yang tidak terkawal.

Begitu juga dengan kejadian jenayah, pembunuhan dan peperangan yang seolah-olah tiada noktahnya.

Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Hari kiamat tidak akan terjadi sehingga melimpah ruah harta benda dan timbul fitnah (ujian kepada keimanan) dan banyak berlaku al-Harj. Sahabat bertanya, Apakah al-Harj itu hai Rasulullah? Nabi menjawab, peperangan demi peperangan demi peperangan". (riwayat Ibnu Majah)

Justeru, apa sewajarnya sikap kita dalam mempersiapkan diri bertemu Allah SWT?

Masa yang menjadi semakin singkat ini tidak sewajarnya dibiarkan begitu sahaja. Lihat peringatan Allah dalam surah al-Asr.

Suasana umat Islam hari ini seolah-olah lebih cenderung memenuhi kehidupan mereka dengan keseronokan dan hiburan. Sebaliknya tidak berminat dengan aktiviti lebih bermanfaat seperti beribadat di masjid ataupun menuntut ilmu.

Ini dapat dilihat apabila masjid-masjid sentiasa suram dengan penghuninya sebaliknya tempat-tempat hiburan sentiasa penuh dengan pengunjungnya.

Nabi SAW bersabda yang bermaksud: Dua nikmat yang selalu diabaikan oleh ramai manusia iaitu kesihatan dan masa lapang. (riwayat Imam Bukhari).

Masa dalam kehidupan seorang muslim sangat penting. Ia lebih penting daripada wang ringgit. Oleh itu setiap waktu dalam kehidupan muslim sentiasa dikaitkan dengan ganjaran jika dilaksanakan amalan tertentu.

Waktu fajar umpamanya dikaitkan dengan dua rakaat solat sunat yang lebih baik dari nilai dunia dan isinya. Waktu tengah malam pula ialah saat afdalnya munajat kepada Allah SWT.

Bagi seorang muslim masa di dunia adalah waktu untuk bersusah payah dahulu mengumpul bekalan sebelum mengecapi kegembiraan di akhirat kelak!

Masa sepatutnya digunakan sebaiknya kerana ia sesuatu yang tidak dapat dikembalikan semula. Hayatilah sabda Nabi SAW yang bermaksud: "Rebutlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara. Masa muda sebelum tua, masa sihat sebelum sakit, masa lapang sebelum sempit dan masa senang sebelum susah". (riwayat Al-Hakim).

Malangnya kita jarang bertanya perkara seperti berapa kalikah aku meninggalkan solat pada tahun ini? Apakah puasaku cukup? Apakah aku pernah bangun malam menangisi dosaku di hadapan Allah?

Apakah aku membaca al-Quran dan berapa kali aku membacanya dalam seminggu? Apakah aku benar-benar rasa nikmat menjadi Muslim? Apakah aku sudah bertaubat dari dosa-dosa besar yang telah aku lakukan?

Seharusnya perkara begini turut menjadi keutamaan kita setiap kali menyambut tahun baru.

Begitu hebat kepentingan menjaga masa. Malangnya ramai yang menganggap tunggulah bila dah tua baru nak beribadat. Bagaimana membetulkan persepsi begini?

Masa muda, ia adalah saat tubuh badan masih kuat dan fikiran masih segar, maka gunakanlah ia untuk melaksanakan ibadah dan menuntut ilmu. Bukannya digunakan untuk berseronok atau hanya berhibur seperti mana yang banyak berlaku hari ini.

Apabila sudah tua pastinya pergerakan semakin perlahan dan kebolehan menuntut ilmu semakin lemah dan kekuatan untuk melaksanakan ibadah semakin sedikit.

Diriwayatkan bahawa malaikat maut datang bertemu Nabi Yaakub a.s. Maka Nabi Yaakub bertanya: "Wahai malaikat maut apakah kamu datang kepadaku kerana ingin mencabut nyawa atau menziarahiku? Jawabnya: Untuk menziarahmu sahaja. Berkata Nabi Yaakub: Aku ada satu permintaan darimu. Bertanya malaikat maut: Apakah permintaanmu? Jawab Nabi Yaakub: Jika kamu datang untuk mencabut nyawaku maka hantarkanlah dahulu utusan untuk memaklumkanku terlebih dahulu. Kata malaikat maut: Ya! Kemudian malaikat maut pun pergi. Setelah beberapa tahun malaikat maut datang kembali kepada Nabi Yaakub. Lalu Nabi Yaakub bertanya: Kamu datang untuk menziarah atau mencabut nyawaku? Kata malaikat maut: Aku datang untuk mencabut nyawamu. Lalu kata Nabi Yaakub: Bukankah aku telah katakan jika kamu ingin mencabut nyawaku hantarkan dahulu seorang utusan supaya dapat aku bersedia menambah ketaatan dan amal kebaikan. Jawab malaikat maut: Aku telah lakukannya. Kata Nabi Yaakub: Tiadapun utusan yang sampai kepadaku. Jawab malaikat maut: Sesungguhnya aku telah mengutuskan dua utusan iaitu uban di kepalamu dan belakangmu yang bongkok".

Masa juga mestilah dipelihara ketika kita melaksanakan kerja dan tugas harian. Sebagai muslim menghargai masa dan menepatinya adalah satu kewajipan manakala tidak menepatinya adalah satu dosa kerana ia adalah tanda sifat munafik.

Apa yang berlaku dewasa ini ialah meremehkan masa dan selalu lambat yang semakin menular di kalangan umat Islam. Pada masa ini orang Arab sering dikaitkan sikap lambat, suka bertangguh, tidak tepati janji dan begitu juga dengan masyarakat Melayu hingga munculnya ungkapan 'janji Melayu'.

Penyakit lambat ini memberi imej yang tidak baik kepada Islam itu sendiri kerana bangsa Arab dan bangsa Melayu adalah sinonim dengan Islam. Contohnya di tempat kerja, suasana lambat menghadiri mesyuarat, lambat memulakan sesuatu majlis dan lambat menyiapkan tugasan adalah menjadi lumrah.

Budaya lambat ini adalah gambaran kemalasan dan kelembapan dan biasanya budaya inilah yang membantutkan kemajuan. Lihat sahaja apa yang berlaku di pejabat-pejabat kerajaan mahupun swasta. Amat susah melihat sesuatu mesyuarat dimulakan tepat pada waktunya.

Malah ada sesetengah tempat, masa yang tercatat sengaja diawalkan kerana sudah sedia maklum pasti akan berlaku kelewatan dalam memulakan sesuatu majlis.
Sumber: Utusan

Monday, December 21, 2009

Suasana Alam akhirat (38) - Surah Ghafir/Al-Mu'min ( Pengampun/Orang2 Beriman)

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Marilah sama-sama kita memuji dan memuja Allah SWT atas segala limpahan kurniaNya yang begitu banyak memberikan kita kenikmatan sehingga tidak mampu kita menghitungnya.

Selawat dan salam buat Junjungan Mulia, Rasul tercinta, Muhammad SAW serta keluarga, para sahabat dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.

Kali ini ditulis tentang suasana pada hari akhirat dalam surah Ghafir iaitu surah ke 40 dalam al-Quran Al-Karim.

"Dan berilah amaran (wahai Muhammad) kepada mereka tentang (hari kiamat) yang dekat (masa datangnya), iaitu ketika hati seseorang merasa resah gelisah, kerana cemas takut, sambil masing-masing menahan perasaannya itu. (Pada saat itu) orang-orang yang zalim tidak akan mendapat seorang sahabatpun yang boleh membelanya, dan tidak akan mendapat pemberi syafaat yang diterima pertolongannya". (18)

Allah menyuruh rasulNya, supaya memberikan peringatan kepada kaumnya yang syirik; bahawa akan ada hari kiamat yang amat hebat dan amat menakutkan. Pada hari itu jantung setiap orang akan berdebar-debar lalu sesak nafas hingga ke tenggorok/kerongkong, nafas tidak dapat dihela keluar ataupun masuk; masing-masing tercungap-cungap disebabkan takut serta sedih yang amat sangat. Juga rasulNya diminta mengingatkan bahawa sesiapa yang melakukan kenzaliman atau penginayaan, mereka itu tidak akan dapat pertolongan daripada sesiapaun walaupun daripada sahabat yang paling karib dan setia. bahkan dia akan terputus daripada mendapat sebarang syafaat.

Dan wahai kaumku! Sesungguhnya aku bimbang kamu akan ditimpa azab seksa hari (kiamat) yang padanya masing-masing menjerit-jerit memanggil (memohon pertolongan), (32)

Allah juga menyuruh rasulNya mengingatkan bahawa azab hari kiamat adalah amat dahsyat. Pada hari itu akan panggil-memanggil di kalangan manusia. Semuanya memanggil untuk mendapatkan pertolongan disebabkan terlalu dahsyat kesengsaraan dan kegemparan hari kiamat tersebut. Hal ini juga disebut dalam surah al-A'raf [ 7 ] :44 dan ayat 50

Dan (apabila ahli-ahli Syurga itu berada di tempat masing-masing), berserulah mereka kepada ahli Neraka dengan berkata: Sesungguhnya kami telah dapati apa yang telah dijanjikan kepada kami oleh Tuhan kami, semuanya betul. Maka adakah kamu juga telah dapati apa yang telah dijanjikan oleh Tuhan kamu itu semuanya betul?. Mereka menjawab: Benar ada. Kemudian berserulah penyeru (malaikat) di antara mereka (kedua-dua puak itu) menyatakan: Bahawa laknat Allah tertimpa ke atas orang-orang yang zalim. (Al-A'raf : 44)
Dan (Tuhan menerangkan pula kehinaan ahli Neraka dengan firmanNya): Ahli Neraka menyeru ahli Syurga (dengan berkata): Limpahkanlah kepada kami sedikit dari air atau dari rezeki (makanan) yang telah dikurniakan Allah kepada kamu. Mereka (ahli Syurga) menjawab: Sesungguhnya Allah telah haramkan kedua-duanya atas orang-orang kafir. (Al-A'raf : 50)

(Iaitu) hari kamu berpaling undur melarikan diri; padahal semasa itu tidak ada sesiapapun yang dapat menyelamatkan kamu daripada azab Allah dan (ingatlah) sesiapa yang disesatkan Allah (disebabkan pilihannya yang salah), maka tiada sesiapapun yang dapat memberi hidayat petunjuk kepadanya. (33)

Hari kiamat juga adalah hari kamu akan lari berpaling ke belakang kerana ketakutan apabila mendengar suara api neraka yang menjerit-jerit meminta mangsanya. Tetapi kamu tidak berdaya untuk menyelamatkan diri, kerana tiada sesiapapun yang dapat mengelakkannya.

Dan (ingatkanlah perkara yang berlaku) semasa orang-orang yang kafir dan yang menderhaka berbantah-bantahan dalam Neraka, iaitu orang-orang yang lemah (yang menjadi pengikut) berkata kepada pemimpin-pemimpinnya yang sombong takbur: Sesungguhnya kami telah menjadi pengikut-pengikut kamu, maka dapatkah kamu menolak dari kami sebahagian daripada azab Neraka ini? (47)

Allah juga menyuruh rasulNya mengingatkan kaumnya tentang berlakunya pertengkaran dan perbantahan di kalangan penduduk neraka. Iaitu golongan orang-orang yang lemah yang menjadi pengikut akan membuat bantahan kepada pemimpin-pemimpin mereka yang sombong dan membesarkan diri dengan berkata; Sesungguhnya kami menjadi pengikut-pengikut kamu, kami menurut dan patuh akan ajakan kamu untuk melakukan perkara-perkara yang menyebabkan kami tersesat dan kufur. Kamu berbangga kerana dapat memujuk kami dan kami menderita di dalam neraka. Adakah kamu dapat melepaskan kami daripada siksaan api neraka?

Orang-orang yang sombong angkuh itu menjawab: Sebenarnya kita semua menderita bersama-sama dalam Neraka (tidak ada jalan untuk kita melepaskan diri), kerana sesungguhnya Allah telah menetapkan hukumanNya di antara sekalian hambaNya (48)

Jawapan para pemimpin yang sombong lantaran menolak ajara rasul semasa berada di dunia dahulu; Sesungguhnya kita semua sama-sama berada di dalam neraka, apalah daya kami untuk menolong kamu semua. Sesungguhnya Allah lah yang menghukum di kalngan hamba-hambaNya. Tidak seorangpun dapat melepaskan diri, kerana kita semuanya kufur terhadap Allah maka layaklah kita dihukum.

Dan berkatalah pula orang-orang yang ada dalam Neraka kepada malaikat-malaikat penjaga Neraka Jahanam: Pohonkanlah kepada Tuhan kamu, supaya Dia meringankan sedikit azab seksa dari kami, barang sehari. (49) Malaikat penjaga Neraka menjawab: Bukankah kamu telah didatangi Rasul-rasul kamu dengan membawa keterangan-keterangan (yang menyatakan akibat perbuatan derhaka kamu)? Mereka menjawab: Ya, telah datang. Malaikat itu berkata: Jika demikian, maka berdoalah kamu sendiri dan doa permohonan orang-orang yang kafir pada saat ini hanya menyebabkan mereka berada dalam keadaan dukacita dan kecewa sahaja. (50)

Disebabkan pengikut2 yang lemah itu kecewa untk mendapatkan pertolongan daripada pemimpin mereka; lalu mereka memohon mendapatkan pertolongan daripada malaikat-malaikat penjaga neraka dengan berkata; "Pohonkanlah kepada Tuhanmu yang Maha Agung supaya DIA memberikan keringanan siksa api neraka kepada kami walaupun sehari" Tanya pengawal neraka pula kepada mereka; "Belum datang lagikah rasul-rasul memberi keterangan kepada kamu berupa dalil-dalil keesaan Allah swt agar kamu beriman denganNya yang dapat melepaskan kamu daripada siksaan api neraka iaitu dengan memberi petunjuk agar kamu tidak mensyirikkan Allah dengan segala sesuatu?" Orang-oran itu menjawab; "Bahkan! rasul itu sudah datang namun kami telah mendustakannya. Kami tidak beriman dengannya dan dengan keterangan-keterangan yang jelas yang dibawanya".

Pada ketika itu para malaikat penjaga neraka menempelak mereka dengan berkata; "Jika begitu lebih baik kamu sendiri yang berdoa memohon kepada Tuhan supaya siksaan kepada kamu diringankan. Kami tidak sudi memohon bagi pihak kamu kerana kamu adalah orang-orang yang kufur yang mendustakan rasulNya. Ingatlah bahawa doa dan permohonan kamu sekarang tidak berguna lagi. Doa kamu hanya akan menyebabkan kamu berdukacita.

Dalam hubungan ini at-Tirmizi dan lainnya telah meriwayatkan daripada Abu Darda' yang mengatakan bahawa penduduk neraka akan merasakan kelaparan beberapa lama sehingga jika ditimbang sama beratnya dengan siksaan yang dikenakan kepada mereka, lalu mereka meraung meminta pertolongan supaya diberi makan, lalu mereka diberi makan daripada jenis kayu berduri yang tidak menyuburkan badan dan tidak menghilangkan lapar. Mereka makan sedikit tetapi tidak mendatangkan faedah kepada mereka lalu mereka meraung lagi meminta makanan lalu diberi lagi makanan yang menyebabkan mereka tercekik. Ketika sedang tercekik itu mereka minta pula air; lalu diberikan air daripada Hamim yang sangat panas. Apabila air itu didekatkan ke muka terbakar muka mereka; dan apabila masuk ke dalam perut terputus-putuslah tali perut. Lalu menjerit-jeritlah mereka memohon pertolongan.

Sesungguhnya Kami tetap membela serta mempertahankan Rasul-rasul Kami dan orang-orang yang beriman dalam kehidupan dunia ini dan pada saat bangkitnya saksi-saksi (pada hari kiamat) (51) (Iaitu) pada hari yang tidak berguna bagi orang-orang yang zalim dalihan-dalihan mereka untuk melepaskan diri dan mereka akan beroleh laknat, serta mereka beroleh seburuk-buruk tempat tinggal. (52)

Allah akan membela rasul-rasulNya serta orang2 yang beriman sama ada dengan mengangkat mereka ke mercu yang paling tinggi sehingga mengatasi seluruh penduduk alam seperti Nabi Daud as dan Nabi Sulaiman as dan seperti Nabi Muhammad saw dengan memperlihatkan keungguln mereka. Ataupun dengan menimpakan siksaan ke atas umat yang mendustakan kerasulan mereka iaitu berupa bencana semasa di dunia seperti kaum Nabu Nuh as yang dikaramkan, Firaun dan tenteranya yang ditenggelamkan di laut Merah. Di samping itu para rasul dan pengikut-pengikutnya yang beriman akan Allah tolong pada hari kiamat. Para saksi akan tampil ke muka pengadilan semasa perbicaraan untuk mendapatkan balasan daripada setiapa amalan semasa berada di dunia. Pada hari itu tidak berguna lagi usaha untuk mendapatkan pertolongan untuk membebaskan diri daripada siksaan yang amat pedih. Tidak guna untuk memohon ampun; kerana orang-orang yang zalim akan dilaknat dan akan ditempatkan ke dalam neraka Jahannam dan mereka mendapat balasan yang seburuk2nya.

Iaitu orang-orang yang mendustakan Al-Quran dan segala yang dibawa oleh Rasul-rasul Kami yang telah Kami utus; maka mereka akan mengetahui kelak. (70) Ketika belenggu dan rantai dipasung di leher mereka, sambil mereka, diseret (71) Ke dalam air panas yang menggelegak; kemudian mereka dibakar dalam api Neraka; (72)

Mereka yang mendapat siksaan yang amat pedih itu ialah orang2 yang mendustakan kitab suci al-Quranul Karim serta ajaran2 yang disampaikan oleh para rasul. Nanti mereka akan tahu betapa berat hukuman ke atas mereka. Ketika itu leher mereka akan dibelenggu dengan pasung dan rantai; kemudian mereka akan diseret ke dalam air panas yang menggelegak. setelah itu mereka dibakar pula dalam api neraka yang bernyala-nyala sehingga menggelupas kulit dan isinya.


Akhirnya dikatakan kepada mereka: Mana dia berhala-berhala yang kamu dahulu sekutukan; (73) (Dengan menyembahnya atau memujanya) selain Allah? Mereka menjawab: Benda-benda itu telah hilang lenyap dari kami, bahkan yang sebenarnya kami dahulu tidak pernah sekutukan sesuatu pun (dengan Allah). (Sebagaimana Allah menjadikan mereka sesat), demikian pula Allah menyesatkan orang-orang yang kufur ingkar (menentang maksud ayat-ayatNya). (74)

Kemudian terdengar suara yang mencaci perbuatan mereka yang menyekutukan allah; "Mana perginya berhala-berhala, patung2 yang dengannya kamu memohon pertolongan dahulu? yang kamu sekutu dengannya semasa kamu beribadat dahulu? Minta tolonglah kepada mereka agar dapat menyelamatkan kamu!" Merekapun menjawab; "semuanya telah tiada; telah hilang lenyap daripada kami dan meninggalkan kami dalam kesengsaraan." kemudian mereka menafikan kononnya mereka sebenarnya tidak pernah menyekutukan Allah, tidak pernah menyembah selain Allah. Kesimpulannya orang2 yang menyekutukan allah di akhirat kelak akan mengaku bahawa mereka berbuat salah kerana mereka keliru.


(Lalu dikatakan kepada mereka setelah ditimpakan dengan azab seksa): Balasan buruk yang demikian ini disebabkan kamu dahulu bersukaria di muka bumi dengan cara yang salah (pada hukum Tuhan) dan disebabkan kamu bersenang lenang dan bermegah-megah dengan berleluasa (dalam maksiat). (75) Masukilah pintu-pintu Neraka Jahanam kekallah kamu di dalamnya; maka seburuk-buruk tempat bagi orang-orang yang sombong takbur ialah Neraka Jahanam. (76)

Kemudian Allah swt menerangkan kepada mereka sebab2 mereka disiksa dengan siksaan yang amat pedih. Sebabnya ialah meraka telah bersukaria semasa berada di dunia dahulu. Mereka melakukan perbuatan syirik dan maksiat. Mereka sangka itu adalah perbuatan yang mengagumkan. Mereka juga tenggelam dalam kemewahan dan kelazatan hidup yang memperdayakan. Lalu dikatakan kepada mereka; "Tinggallah kamu di dalam neraka. Itulah seburuk-buruk tempat yang disediakan bagi orang-orang yang menyombongkan diri, tidak mahu beriman. Di sanalah tempat tinggal mereka yang kekal".

Sunday, December 20, 2009

Pelaku maksiat tidak hidup tenang


Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum,

Marilah kita sama-sama memuji dan memuja Allah SWT, Allah sekelian alam yang banyak memberikan nikmat yang banyak kepada kita. Selawat serta salam buat junjungan Nabi kita Nabi Muhammad saw, keluaraga serta para sahabat yang mulia.

MENGAPAKAH al-Quran banyak menyebutkan tentang kisah-kisah pelbagai kaum yang berakhir dengan kehancuran?

Ini supaya manusia sentiasa beringat bahawa segala bentuk kejahatan itu adalah warisan kehancuran yang mesti ditinggalkan. Jenayah homoseksual adalah peninggalan kaum Nabi Lut, kesombongan dan kezaliman adalah budaya Firaun, manakala gaya hidup bermegah-megah dan melampau telah dipelopori oleh kaum Nabi Hud. Penolakan terhadap seruan iman pula telah berlaku semenjak diutuskan Nabi Adam AS seterusnya berlanjutan hingga kerasulan Muhammad SAW.

Orang yang berasa dirinya suci kadang-kadang memandang orang lain dengan pandangan hina. Mereka sepatutnya memahami hakikat bahawa tiada seorangpun di atas muka bumi ini yang terlindung daripada kejahatan dirinya sendiri melainkan Nabi dan Rasul-Nya. Kerana aura kejahatan itu merebak di setiap sudut dan ruang dalam kehidupan sehari-hari. Hanya orang beriman saja yang boleh selamat, iaitu mereka yang memiliki sikap sentiasa berjaga-jaga dan waspada terhadap amal perbuatannya yang mudah dicemari oleh unsur-unsur kejahatan.

Umar bin al-Khattab RA yang amat berhati-hati dengan gangguan kejahatan pada dirinya sendiri. Beliau bertanya kepada seorang sahabat: "Apakah yang dimaksudkan dengan takwa?" Sahabat menjawab: "Pernahkah kamu melewati satu jalan yang dipenuhi duri-duri yang tajam? Pasti kamu akan berhati-hati melaluinya supaya tidak terpijak duri-duri itu. Begitulah keadaan orang yang bertakwa, dia sentiasa beringat dan menjaga dirinya daripada kejahatan dan maksiat yang boleh membahayakan iman.”

Kebaikan dan kejahatan memberi kesan dan pengaruh pada setiap pergerakan manusia. Abdullah bin Abbas pernah berkata: "Kebaikan memiliki cahaya pada wajah dan hati, melapangkan rezeki, menguatkan badan dan disukai setiap makhluk Allah SWT. Sedangkan kejahatan mengakibatkan kegelapan pada wajah dan hati, lemahnya badan, sempitnya rezeki dan kebencian di hati setiap makhluk." Kebaikan dan kejahatan ini akan hidup sepanjang hayat manusia dan terkubur bersama jasadnya ketika mati.

Begitulah hakikat diri kita dicipta hanya untuk bertarung melawan kejahatan dan bersabar melakukan kebaikan. Segala sesuatu yang kita lakukan tidak pernah terlepas dari dua kutub yang saling tarik menarik; kejahatan dan kebaikan. Kedua-duanya memberi kesan terhadap perasaan, pemikiran dan pergerakan kita setiap hari. Apakah kesan maksiat yang dapat dirasa dalam hati dan peribadi? Kita memerlukan kejujuran untuk menjawabnya. Hanya kita yang mengetahuinya. Benarkah kata-kata Ibnu Abbas di atas?

Kegelapan di dalam hati

Hati yang suram angkara maksiat tidak mampu menangkap cahaya kebaikan. Apabila maksiat itu telah menjadi darah daging, akibatnya tidak terdetik pun rasa takut melakukan maksiat itu. Hatinya hilang rasa, tidak sensitif dan ragu-ragu lagi melakukan maksiat. Yang paling teruk apabila dia menganggap maksiat itu adalah kebaikan. Atau menilainya sebagai perbuatan yang dimaafkan kerana rahmat Allah Taala. Buta hati! Begitulah keadaan orang yang akhirnya menganggap kejahatan sebagai suatu kebaikan sepertimana dalam firman Allah yang bermaksud: ”Katakanlah: Apakah akan kami beritahukan kepadamu tentang orang-orang yang paling merugi perbuatannya?" Iaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan di dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahawa mereka berbuat sebaik-baiknya.” – (Surah al-Kahfi: Ayat 103-104)

Tetapi seorang hamba Allah yang beriman amat sensitif hatinya terhadap dosa seakan-akan melihat dosa yang ringan ibarat gunung yang akan menghempapnya. Alangkah dahsyatnya kesan melakukan maksiat, tak kira yang ringan dan kecil sekalipun. Kerana dosa besar itu bermula dari melakukan yang kecil. Zina bermula dari pandangan mata dan senyuman, kemudian berkenalan yang melahirkan rindu dan mahu sentiasa bersama. Bermula menyentuh kulit tanpa sengaja akhirnya ingin memegang dan bersatu jiwa dan raga.

Begitu pula penipu kelas jerung sememangnya telah terbiasa melakukan penipuan kelas bilis, sedikit demi sedikit hingga tidak terasa bahangnya dosa dan maksiat yang telah sebati dalam jiwanya. Betapa pentingnya kita menjaga perkara-perkara yang kecil kerana ia boleh membesar secara senyap. Dosa besar bermula dari melakukan dosa kecil. Semua ini menyumbang kepada kegelapan di hati. Bagaimana mungkin rahmat Allah SWT jatuh di hati yang gelap, kotor dan busuk. Melainkan dengan ketentuan-Nya siapapun boleh diselamatkan jika Allah Taala berkehendak.

Kegelapan di wajah

Pelaku maksiat sentiasa diikuti bayang-bayang dosa dan rasa bersalah. Hatinya tidak tenang, wajahnya pula menyimpan kesusahan dan kegelisahan. Walaupun di hadapan orang ramai semua itu boleh disembunyikan tetapi dia akan sampai pada tahap tidak boleh menyembunyikan aibnya lagi. Ketika itu Allah Taala telah menyingkap hijab dirinya dan terbukalah segala cacat cela di hadapan manusia. Jika pandangan orang telah menghina dan memburukkan diri kita akibat perbuatan kita sendiri maka kita tidak akan mampu menampakkan keceriaan dan seri pada wajah. Yang tinggal hanya kesedihan, rasa bersalah dan gelisah akibat maksiat yang merendahkah maruah diri sendiri.

Sempitnya rezeki dan kebencian orang lain

Ummul Mukminin Aisyah RA pernah menuliskan surat kepada Khalifah Muawiyah RA yang berisi: "Ketahuilah orang-orang yang telah melakukan maksiat kepada Allah, maka orang yang memujinya berbalik akan mencelanya."

Seorang pemimpin negara seperti Khalifah Muawiyah bin Abu Sufyan RA sentiasa menjadi tumpuan rakyatnya. Oleh itu Aisyah RA berwasiat agar sentiasa sang khalifah menjaga hubungannya dengan Allah Taala dan jangan sekali-kali bermaksiat kepada-Nya kerana perbuatan maksiat itu akan mempengaruhi setiap keputusan sang khalifah dalam mentadbir negara. Seterusnya memberi kesan kepada rakyat, adakah mereka memuji atau membencinya?

Tiada seorangpun manusia yang suka melihat kejahatan berleluasa. Sekecil apapun kejahatan tetap kejahatan dan membawa bala kepada orang lain. Seperti seorang Muslim yang melihat Muslim lain meletakkan keretanya di tepi jalan yang mengganggu jalan kenderaan lain akan merasa benci dengan perbuatan saudaranya itu. Kejahatan bermula dari perkara yang kecil, akhirnya membawa kepada kejahatan lain. Pertengkaran dan buli di atas jalan raya boleh terjadi dan akhirnya menumpahkan darah.

Bagaimana pula orang yang dibenci itu boleh bermuamalat dengan orang lain, sedangkan peniaga yang berakhlak buruk tentulah akan dijauhi. Begitu pula dengan orang yang suka menahan rezeki saudaranya, apatah lagi mendengki, ibarat mahukan milik orang lain, yang di tangan sendiri pasti akan terlepas. Tiada keberkatan dalam rezekinya dan dia kehilangan kasih sayang daripada saudara-saudaranya seiman.

Al-Imam al-Syafie pernah mengeluh dan bersedih menanggung kesan dan akibat maksiat yang beliau rasakan dalam hatinya, beliau mengadu kepada Waki' (salah seorang guru al-Syafie) dalam untaian syairnya:

”Aku mengadu kepada Waki' mengenai buruknya hafalanku; beliau memberi petunjuk kepadaku agar aku meninggalkan maksiat; Beliau berkata: Ketahuilah bahawa ilmu adalah cahaya; sedangkan cahaya Allah tidak mungkin diberikan kepada pelaku maksiat."


Sumber :  SINI

Thursday, December 17, 2009

Doa akhir tahun dan awal tahun


Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamu'alaikum,

Segala puji hanya bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbir sekalian alam. Selawat dan salam ke atas junjungan kami Nabi Muhammad s.a.w. serta ahli keluarga baginda dan para sahabatnya.



Masuknya solat fardhu maghrib pada malam ini menandakan berlalulah sudah tahun 1430H dan bermulalah lembaran baru tahun 1431H. Umat Islam digalakkan membaca doa akhir tahun dan juga doa awal tahun. Doa akhir tahun lazimnya dibaca setelah solat Asar dan dibaca sebanyak tiga kali. Doa awal tahun pula dibaca setelah selesai solat fardhu maghrib dan juga dibaca sebanyak tiga kali. Berikut adalah doa tersebut untuk panduan kita bersama InsyaAllah...

DOA AKHIR TAHUN



Segala puji hanya bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbir sekalian alam. Selawat dan salam ke atas junjungan kami Nabi Muhammad s.a.w. serta ahli keluarga baginda dan para sahabatnya.

Ya Allah, sesungguhnya pada tahun ini aku telah melakukan laranganmu tetapi aku masih belum bertaubat sedangkan Engkau tidak redha dan melupai perkara itu. Engkau telah menangguhkan azabMu yang telah ditetapkan kepadaku. Engkau telah memerintahkan supaya aku bertaubat daripada kesalahan itu. Sesungguhnya pada hari ini aku memohon keampunan dariMu, ampunilah aku dan apa yang telah aku lakukan pada tahun ini yang Engkau redhai dan Engkau janjikan pahala maka aku memohonnya daripada Engkau. Ya Allah, Ya Karim, Ya Zaljalali Wal Ikram.

Selawat dan salam ke atas junjungan kami Nabi Muhammad s.a.w. serta ahli keluarga baginda dan para sahabatnya. Segala puji hanya bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbir sekalian alam…Amin…

Sesiapa yang membaca doa ini maka akan berkata syaitan, ‘Kesusahan bagiku dan sia-sialah pekerjaanku menggoda anak Adam pada tahun ini dan Allah akan membinasakan aku pada saat itu juga. Dengan membaca doa ini Allah akan mengampunkan dosanya setahun.’

DOA TAHUN BARU HIJRAH
Segala puji bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbir sekalian alam. Selawat dan salam ke atas junjungan kami Nabi Muhammad s.a.w. serta ahli keluarga baginda dan para sahabatnya.

Ya Allah, Engkaulah yang kekal abadi untuk selama-lamanya. Demi kelebihanMu yang Maha Agong dan kemurahanMu yang melimpah, sesungguhnya pada tahun ini aku memohon kepadaMu perlindungan daripada syaitan yang direjam, dari sekalian kuncunya, tenteranya dan penolongnya. Aku juga memohon perlindungan daripada nafsu amarah yang sentiasa mendorong ke arah kejahatan dan melalaikan dengan perkara yang tidak berfaedah daripada mendekatkan diriku kepadaMu.

Selawat serta salam ke atas junjungan kami Nabi Muhammad s.a.w. serta ahli keluarga baginda dan para sahabatnya. Segala puji hanya bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbir sekalian alam…Amin…

Sesiapa yang membaca doa ini maka akan berkata syaitan,’Telah amanlah anak Adam daripada godaanku pada tahun ini kerana Allah telah mewakilkan dua malaikat untuk memeliharanya dari fitnah syaitan.’

BERHIJRAH MENUJU KEPADA ALLAH DAN RASUL

Oleh Mohd Yaakub bin Mohd Yunus

Sebagaimana yang telah maklum kalendar Islam telah diperkenalkan pada zaman pemerintahan Khalifah ‘Umar al-Khattab r.a. Beliau dan para sahabat telah memutuskan untuk meletakkan tarikh permulaan kalendar Islam ini pada tahun di mana Nabi s.a.w. dan para sahabatnya berpindah dari Mekah yang dikuasai oleh golongan musyrikin ke Madinah kerana begitu pentingnya peristiwa tersebut terhadap kejayaan dakwah Islam. Namun Maal Hijrah yang muncul setiap tahun hanya dilihat sebagai sambutan kedatangan tahun baru bagi umat Islam. Kebanyakkan umat Islam gagal menghayati semangat hijrah sebenar yang pada hakikatnya dapat memberi kesan yang begitu besar terhadap umat Islam.

Hijrah daripada segi bahasa bermaksud meninggalkan atau berpindah. Daripada segi istilah hijrah memiliki dua makna.

PERTAMA ia bermaksud berpindah dari negeri syirik menuju ke negeri Islam. Hijrah dalam erti ini adalah sebagaimana hijrah yang telah dilakukan oleh Nabi Muhammad dan para sahabatnya yang meninggalkan kampung halaman mereka di Mekah menuju ke Madinah. Ada yang berpendapat dengan berakhirnya penghijrahan tersebut maka tidak ada lagi hijrah setelah itu. Perkara ini dapat disangkal dengan sabda Rasulullah s.a.w.: “Hijrah tidak akan terputus sampai taubat terputus dan taubat tidak akan terputus sehingga matahari terbit dari barat.” – Hadis riwayat Abu Dawud no 2120

Oleh itu bagi umat Islam yang bermastautin di negara yang dikuasai oleh orang kafir dan tidak berupaya untuk mengamalkan agamanya malah ditindas maka diwajibkan baginya untuk berpindah ke negara Islam yang lain sekiranya memiliki kemampuan. Dalil yang mewajibkan hijrah sebegini adalah firman Allah S.W.T.: “Sesungguhnya orang-orang yang diambil nyawanya oleh malaikat semasa mereka sedang menganiaya diri sendiri (kerana enggan berhijrah untuk membela Islam dan rela ditindas oleh kaum kafir musyrik), mereka ditanya oleh malaikat dengan berkata: "Apakah yang kamu telah lakukan mengenai ugama kamu?" Mereka menjawab: "Kami dahulu adalah orang-orang yang tertindas di bumi". Malaikat bertanya lagi: "Tidakkah bumi Allah itu luas, yang membolehkan kamu berhijrah dengan bebas padanya?" Maka orang-orang yang sedemikian itu keadaannya, tempat akhir mereka ialah neraka jahanam, dan neraka jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali.” – al-Nisaa’ : 97

Tetapi hijrah sebegini tidak diwajibkan bagi mereka yang tidak memiliki kekuatan daripada segi fizikal mahupun ekonomi untuk berpindah. Firman-Nya: “Kecuali orang-orang yang lemah (lagi uzur) daripada kaum lelaki dan perempuan serta kanak-kanak, yang tidak berdaya upaya mencari helah (untuk melepaskan diri) dan tidak pula mengetahui sesuatu jalan (untuk berhijrah). Maka mereka (yang demikian sifatnya), mudah-mudahan Allah maafkan mereka. Dan (ingatlah), Allah Maha Pemaaf, lagi Maha Pengampun.” – al-Nisaa’ : 98-99

KEDUA, hijrah bermaksud meninggalkan apa yang dilarang oleh Allah menuju kepada yang diperintahkan-Nya. Sabda Nabi s.a.w.: “Seorang Muslim adalah seseorang yang kaum Muslimin selamat dari gangguan lisan dan tangannya dan seorang muhajir (orang yang berhijrah) adalah orang yang meninggalkan apa yang dilarang oleh Allah.” – Hadis riwayat Imam al-Bukhari no: 6484

Imam Ibnul Qayyim r.h mengistilahkan hijrah seperti ini sebagai hijrah dengan hati menuju Allah dan Rasul-Nya. Apabila kita membicarakan tentang hijrah menuju Allah maka ia sebenarnya merupakan tuntutan kalimah pertama dalam syahadah kita iaitu Laa ilaaha illa Allah. Maka hijrah dalam hal ini menuntut kita untuk mengikhlaskan segala amal ibadah kita hanya kepada Allah. Hendaklah kita meninggalkan segala amalan-amalan yang berunsur syirik dan menyemai benih-benih tauhid kepada seluruh umat Islam. Kita harus mempertingkatkan usaha untuk membersihkan umat Islam daripada perkara-perkara yang dapat mencemari aqidah umat Islam. Segala perkara khurafat, tahyul dan syirik harus dibanteras sehingga ke akar umbi. Di antara amalan-amalan yang mencemari aqidah yang masih berleluasa di kalangan umat Islam di Malaysia adalah kebergantungan kepada bomoh, memakai tangkal serta azimat, berdoa kepada selain daripada Allah, bertawakal kepada selain daripada Allah, bertawassul kepada kuburan-kuburan yang dianggap keramat, menyakini ramalan-ramalan tukang ramal dan banyak lagi.

Manakala hijrah menuju kepada Nabi s.a.w. adalah proses untuk menerapkan konsep Ittiba’ al-Rasul iaitu satu upaya untuk mencontohi baginda s.a.w., mengikuti jejaknya dan menjadikannya sebagai contoh teladan yang baik. Apabila kita membicarakan tentang hijrah menuju Rasul, ia sebenarnya merupakan tuntutan kalimah ke dua dalam syahadah kita iaitu Muhammadur Rasulullah.

Ittiba’ dari segi syariat bermaksud mencontohi Nabi s.a.w. dalam hal-hal berkaitan akidah, ibadah, akhlak, dakwah, politik, syariat dan muamalah dengan beramal seperti amalannya menurut cara yang baginda lakukan baik dalam perkara yang diklasifikasikan sebagai wajib, sunat, harus, makruh mahupun haram dengan disertai niat dan kehendak di dalamnya untuk mencapai keredhaan Allah s.w.t.. Untuk kita lebih memahami konsep ittiba’ mari kita melihat kaedah-kaedah yang membelakanginya:

a) Agama Islam adalah agama yang ilmiah. Ianya ditegakkan di atas dasar dalil-dalil dari pada al-Qur’an dan al-Sunnah yang sahih. Ianya bukan satu agama yang didirikan menurut rekaan akal manusia dengan sewenang-wenangnya.

b) Hendaklah kita pastikan kesahihan sesuatu perkara berkaitan dengan hukum-hukum Islam sebelum kita mengamalkannya. Oleh itu setiap amal ibadah yang tidak didirikan atas dalil-dalil yang sah maka ianya terbatal. Ini sebagaimana sabda Rasulullah: “Barangsiapa yang mengada-adakan di dalam urusan kami (iaitu di dalam perkara berkaitan agama) apa-apa yang tidak ada padanya, maka tertolaklah ia.” - Hadis riwayat Imam al-Bukhari no: 2697

c) Ittiba’ al-Rasul ialah mengamalkan segala yang dibawa oleh baginda dan meninggalkan segala larangannya. Jika baginda s.a.w. telah menetapkan sesuatu hukum maka tidak boleh sesiapapun yang menentangnya atau mengutamakan pandangan orang lain melebihi perintah baginda tersebut.

d) Apa juga bentuk-bentuk peribadatan yang ditinggalkan oleh Rasulullah s.a.w. dan tidak pernah dikerjakan oleh baginda padahal ianya boleh diamalkan pada masa baginda masih hidup, maka mengerjakannya adalah bidaah dan meninggalkannya adalah sunnah. Ini adalah kerana Islam telah sempurna sebelum baginda wafat. Sekiranya sesuatu ibadah itu tidak wujud pada zaman Rasulullah s.a.w. dan ianya dianggap bukan sebahagian dari agama semasa itu maka sehingga kini ibadah itu juga dianggap tidak termasuk sebahagian dari Islam. Imam Malik r.h berkata: “Sesiapa yang membuat bidaah dalam Islam dan menganggapnya baik (hasanah) maka dia telah mendakwa Muhammad s.a.w. mengkhianati risalah. Ini kerana Allah telah berfirman: “Pada hari ini aku telah sempurnakan agama kamu.” (al-Maaidah (5) : 3) Apa yang pada hari tersebut bukan sebahagian dari agama, maka ia tidak menjadi sebahagian daripada agama pada hari ini.” – Diriwayatkan oleh Imam al-Syathibi di dalam al-I’tishom, jilid 1, ms. 49.

e) Segala perkara yang diperlukan dalam kehidupan seharian manusia telah diperjelaskan oleh syariat. Ini sebagaimana firman Allah S.W.T.: “Kami turunkan kepadamu Al-Quran menjelaskan tiap-tiap sesuatu dan menjadi hidayah petunjuk, serta membawa rahmat dan berita yang mengembirakan, bagi orang-orang Islam.” – al-Nahl (16) : 89

f) Syarat-syarat berkaitan ittiba’ adalah seperti berikut:

1) SEBAB: Setiap ibadah yang dihubungkaitkan dengan sesuatu sebab yang tidak disyariatkan oleh Allah S.W.T. maka ianya termasuk dalam perkara bidaah dan tertolak. Sebagai contohnya berpuasa sempena dengan Mawlid Nabi. Puasa pada asalnya adalah ibadah, namun tidak ada dalil yang menunjukkan bahawa berpuasa pada tanggal 12 Rabiulawal itu adalah sunat, maka mengkhususkan hari tersebut dengan berpuasa tidak termasuk dalam amalan sunnah.

2) JENIS: Setiap ibadah yang dikerjakan memerlukan untuk menggunakan sesuatu jenis barang maka hendaklah jenis barang tersebut bertepatan dengan syarak. Sebagai contohnya menyembelih ayam sebagai haiwan korban pada hari raya Aidiladha adalah bidaah. Ini adalah kerana haiwan yang dibolehkan untuk disembelih sebagai ibadah korban adalah unta , lembu, kambing dan biri-biri.

3) KADAR: Setiap ibadah yang mempunyai kadar tertentu yang ditetapkan oleh syarak maka hendaklah kita menepati kadar tersebut tanpa menambahi mahupun menguranginya. Sebagai contohnya bilangan rakaat solat subuh adalah 2. Oleh itu menambahkannya menjadi 3 rakaat adalah bidaah.

4) TATACARA: Kita juga hendaklah menuruti tatacara yang telah ditetapkan oleh Allah dan Rasul-Nya bagi sesuatu ibadah. Sekiranya kita menambahi atau mengurangi sesuatu perbuatan mahupun bacaan yang tidak dibenarkan oleh syarak dalam solat secara sengaja maka solat tersebut terbatal.

5) WAKTU: Kita juga hendaklah menepati waktu yang telah ditetapkan oleh syarak bagi sesuatu ibadah. Sebagai contohnya menyembelih haiwan korban sebelum mengerjakan solat hari raya Aidiladha membatalkan ibadah korban tersebut.

6) TEMPAT: Kita hendaklah mematuhi penetapan tempat untuk mengerjakan sesuatu ibadah tertentu seperti yang telah termaktub di dalam al-Qur’an dan al-Sunnah. Ibadah haji hendaklah dikerjakan ditempat-tempat yang telah ditetapkan di Makkah dan kawasan sekitarnya. Oleh itu mengerjakan ibadah haji di Malaysia adalah terbatal.

g) Apabila seseorang itu mengerjakan sesuatu ibadah ianya hendaklah di atas dasar kepatuhan secara total kepada Allah dan Rasul-Nya baik hikmah yang membelakangi ibadah tersebut diketahui mahupun tidak. Sebagai contoh bagi pengharaman daging babi hendaklah kita mematuhinya tanpa perlu kita mengetahui terlebih dahulu kajian saintifik tentang bahaya daging tersebut terhadap kesihatan manusia. Ini bukan bermakna kita langsung tidak dibenarkan mencari hikmah disebalik perintah Allah S.W.T. kerana terdapat banyak anjuran di dalam al-Qur’an untuk memikirkan hikmah disebalik kejadian seluruh alam semesta, akan tetapi kita tidak perlu untuk memaksa diri untuk mencari hikmah-hikmah tersebut. Kita tetap perlu menuruti perintah Allah dan Rasul-Nya walaupun hikmahnya tidak dapat dicapai oleh akal kita.

Sekiranya konsep ittiba’ ini difahami serta diamalkan dengan bersungguh-sungguh maka ianya dapat memberikan manfaat yang amat besar kepada seluruh umat Islam. Manfaat mengamalkan ittiba’ adalah seperti berikut:

a) Ittiba’ merupakan suatu perbuatan yang membangkitkan kecintaan Allah S.W.T. terhadap hamba-Nya serta menghapuskan dosa-dosa. Firman Allah S.W.T.: “Katakanlah (wahai Muhammad): "Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” – Aali Imraan (3) : 31

b) Mereka yang menyanggahi seruan untuk ittiba’ temasuk di dalam golongan orang-orang kafir. Firman Allah S.W.T.: “Katakanlah (wahai Muhammad): "Taatlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya. Oleh itu, jika kamu berpaling (menderhaka), maka sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang kafir.” - Aali Imraan (3) : 32

c) Mengamalkan ittiba’ membuktikan kekukuhan iman seseorang. Firman Allah S.W.T.: “Maka demi Tuhanmu (wahai Muhammad)! Mereka tidak disifatkan beriman sehingga mereka menjadikan engkau hakim dalam mana-mana perselisihan yang timbul di antara mereka, kemudian mereka pula tidak merasa di hati mereka sesuatu keberatan dari apa yang telah engkau hukumkan, dan mereka menerima keputusan itu dengan sepenuhnya.” – al-Nisaa’ (4) : 65

d) Menolak untuk berittiba’ akan menyebabkan seseorang itu ditimpa azab yang pedih daripada Allah S.W.T.. Firman-Nya: “Oleh itu, hendaklah mereka yang mengingkari perintahnya (Rasulullah), beringat serta berjaga-jaga jangan mereka ditimpa bala bencana, atau ditimpa azab seksa yang tidak terperi sakitnya.” – al-Nuur (24) : 63

e) Ittiba’ boleh mendatangkan rahmat Allah serta kebahagian di akhirat. Firman Allah S.W.T.: “Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredhaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta dia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang).” – al-Ahzaab (33) : 21

f) Menolak untuk berittiba’ membuka pintu kesesatan terhadap seseorang. Firman Allah S.W.T.: “Dan tidaklah harus bagi orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan - apabila Allah dan Rasul-Nya menetapkan keputusan mengenai sesuatu perkara - (tidaklah harus mereka) mempunyai hak memilih ketetapan sendiri mengenai urusan mereka. Dan sesiapa yang tidak taat kepada hukum Allah dan Rasul-Nya maka sesungguhnya dia telah sesat dengan kesesatan yang jelas nyata.” – al-Ahzaab (33) : 36

g) Ittiba’ menyebabkan seseorang itu masuk syurga. Rasulullah s.a.w. bersabda: “Setiap umatku akan masuk syurga kecuali yang enggan.” Para sahabat bertanya: “Siapa yang enggan?”Rasulullah menjawab: “Barangsiapa yang taat kepadaku maka dia masuk syurga dan barangsiapa yang durhaka kepadaku maka dialah yang enggan.” – Hadis riwayat Imam al-Bukhari no: 7280.

h) Ittiba’ merupakan syarat sah untuk sesuatu amal ibadah itu diterima Allah S.W.T. Para Ulamak ahli sunnah wal jamaah telah menetapkan satu kaedah asas dalam menentukan sama ada amal ibadah kita diterima atau ditolak oleh Allah. Adalah penting bagi kita untuk benar-benar memahami kaedah asas ini agar kita tidak melakukan amalan yang sia-sia kerana ia tidak diterima Allah. Kaedah yang dimaksudkan oleh penulis adalah amal ibadah tersebut hendaklah dikerjakan semata-mata ikhlas kerana Allah dan mengikuti (ittiba’) sunnah Nabi s.a.w..

Oleh itu sempena sambutan Maal Hijrah pada tahun ini marilah kita berusaha untuk menerapkan konsep hijrah yang sebenar agar ianya memberi satu manfaat yang besar dalam hidup setiap umat Islam.

Sumber : Sini

Anda Mungkin Juga Meminati

Related Posts with Thumbnails