Friday, December 30, 2011

Lalu bagaimana kedaannya jika terperosok?

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Hanya kepada Allah SWT kita panjatkan pujian dan kita sampaikan segala keluhan. Selawat serta salam kita ucapkan kepada Nabi Muhammad SAW, keluarga serta para sahabat serta pengikut setia hingga ke hari kiamat. 

Hari ini alhamdulillah berpeluang menyambung mendengar ceramah tentang neraka bahagian 2. Rasanya kisah ini sudah kerap kali kita dengar. Oleh kerana dah ditulis (Menulis sambil mendengar) rasanya tidak menjadi kesalahan dipublish di sini sebagai peringatan.



Bagi mereka yang menerima kitab amalan dengan tangan kanan muka mereka berseri-seri, mana yang timbangannya berat dengan kejahatan menerima dengan tangan kiri, pula kelam wajahnya. Pada masa itulah kedengaran pernyataan daripada Allah SWT :

A058

(Mereka juga beroleh) ucapan salam sejahtera dari Tuhan Yang Maha Mengasihani. (Yaa Siin 36:58)

Ucapan selamat daripada Allah SWT, selamatlah kamu; itu adalah ucapan kepada orang-orang yang yang akan masuk ke syurga tetapi pada saat itu juga Allah menyatakan:

A059

Dan (sebaliknya dikatakan kepada orang-orang yang kafir): "Berpisahlah kamu pada hari ini, hai orang-orang yang berdosa, (dari bercampur gaul dengan orang-orang yang beriman). (Yaa Siin 36:59)

Semua yang berbuat dosa pada hari ini (pinggirlah) jauhlah kamu semuanya; kamu akan digiring ke neraka.

Saudara-saudara kaum muslimin rahimakumullah!

Baik yang akan menuju ke syurga mahupun yang akan ke neraka semuanya akan melintasi jambatan yang di bawahnya ada neraka.

Dalam surah Maryam ayat 72 dan 73 walaupun jambatan itu tidak diterangkan secara jelas, namun Allah telah menyatakan:

A071

Dan tiada seorangpun di antara kamu melainkan akan (melalui) sampai kepadanya; (yang demikian) adalah satu perkara yang mesti (berlaku) yang telah ditetapkan oleh Tuhanmu. (Maryam 19:71)

A072

Kemudian Kami akan selamatkan orang-orang yang bertaqwa, dan kami akan biarkan orang-orang yang zalim (dengan kekufurannya dan maksiatnya) mereka terlempar (tinggal berlutut) di dalam neraka itu. (Maryam 19:72)

Itulah dinamakan  sirat , ada riwayat menyatakan sirat itu kecil seperti rambut dibelah tujuh dan tajamnya lebih tajam daripada mata pedang, tetapi dalam banyak hal keadaan orang yang melintasi sirat itu bergantung kepada amalannya sewaktu berada di dunia. Maka jangan hairan, jika ada orang yang melintasinya seperti kilat, sekelip mata dah sampai ke syurga, ada yang seperti menaiki kapal terbang, seperti orang berlari, ada seperti jalannya unta, ada yang merangkak, ada yang bergantungan, ada yang telah sampai ke sebelah sana hampir nak sampai ke syurga terpelesek lalu jatuh ke dalam neraka.

Apabila ada orang yang terperosok lalu masuk ke dalam neraka, bagaimana kedaannya di neraka?

Panasnya telah dinyatakan sebelum ini 70 kali panas api di dunia, lalu orang yang masuk ke neraka, akan dapat pakaian, makanan, minuman, perhiasan, tetapi semuanya berlainan dengan pakaian, makanan, minuman, perhiasan yang diperoleh orang-orang yang masuk ke syurga. Mereka juga dapat buah-buahan kerana di neraka juga ada pokok yang namanya pohon zaqqum, buahnya duri daripada api neraka. Dan itulah yang akan ditelan oleh orang-orang yang berada di neraka.

A064

Sesungguhnya pohon zaqqum itu tumbuh di dasar neraka yang marak menjulang; (As-Saaffaat 37:64

A065

Buahnya seolah-olah kepala Syaitan-syaitan; (As-Saaffaat 37:65)

Dalam ayat di atas Allah SWT menjelaskan bahawa pohon zaqqum itu adalah satu pohon yang tumbuhnya akarnya keluar dari dasar neraka yang buahnya seperti kepala syaitan. Allah gunakan bahasa yang sangat menyeramkan. Itulah yang akan dijadikan makanan kepada orang-orang yang berada di neraka.

Perhiasannya apa pula?


(Dalam pada itu), sesungguhnya Kami telah menyediakan bagi sesiapa yang berlaku kufur (atau menderhaka): beberapa rantai dan belenggu serta neraka yang menjulang-julang. (Al-Insaan 76:4)

Inilah perhiasan, leher, tangannya dibelenggu dan digiring ke neraka, ketika sampai di neraka malaikat zabaniyah menyambut dengan bengis tidak seperti malaikat penjaga syurga yang ramah dan manis senyumnya, bila orang masuk syurga diucapkan salam atas kamu, masuklah ke dalam syurga dan tinggallah kekal di dalamnya.

Manusia yang berbuat dosa walaupun telah diutuskan para rasul menerangkan hal-hal agama yang lurus, didatangkan al-Quran tetapi mendustakannya lalu dirantai dan dibelenggu dibawa ke neraka. 

Terfikir oleh kita kalau begitu panasnya api neraka, bukankah bila dilempar ke dalamnya tentu terus mati tetapi tidak, jika terus mati seronoklah tapi tidak mati. Kepedihan neraka adalah kepedihan yang kekal dan terus menerus, tidak ada satu saatpun orang-orang di neraka merasakan kesenangan, kepedihan yang tiada tara.

A056

Orang-orang yang kufur ingkar kepada ayat-ayat keterangan Kami, Kami akan membakar mereka dalam api neraka. Tiap-tiap kali kulit mereka masak hangus, Kami gantikan untuk mereka kulit yang lain supaya mereka dapat merasa azab sengsara itu. Dan (ingatlah) sesungguhnya Allah adalah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. (An-Nisaa' 4:56)

Tidak pernah berehat, lalu bagaimana kedaan mereka?

Sambungannya dalam bahagian 3

Thursday, December 29, 2011

Itu yang paling ringan



Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Hanya kepada Allah SWT kita panjatkan pujian dan kita sampaikan segala keluhan. Selawat serta salam kita ucapkan kepada Nabi Muhammad SAW, keluarga serta para sahabat serta pengikut setia hingga ke hari kiamat.

Hari ini alhamdulillah berpeluang mendengar ceramah tentang neraka. Baru dapat dengar bahagian 1 dan di bawah ini disertakan beberapa isi penting seperti yang disebutkan oleh penceramah.



Di sini dibicarakan tentang Neraka dan jalur-jalur penghuninya. Sesungguhnya jika kita bicara tentang neraka, ertinya kalau kita bicara tentang akhirat kita bicara tentang alam ghaib yang merupakan salah satu daripada rukun iman yang wajib diimani. 

Bicara tentang perkara-perkara ghaib ini adalah di luar batas kemampuan nilai-nilai ilmiah dan di luar batasan kemampuan renungan filsafat. Ilmu pengetahuan akan buntu kalau membicarakan alam ghaib. Ertinya kehidupan di akhirat itu tidak boleh diteliti secara ilmiah. Oleh sebab itu kalau kita kembali kepada logik, jika kita ingin mengetahui tentang cara membuat bangku, mobil kita perlu bertanya kepada tukangnya.

Jadi tentang alam ghaib sudah sewajarnyalah kita kembali kepada penjelasan sang Pencipta alam ghaib itu sendiri iaitu Allh SWT. Kita perlu meneliti dalam al-quranul kariim. Allah telah menerangkan masalah-masalah alam ghaib iaitu tentang syurga dan neraka secara jelas dan pasti. Dengan kata lain jika ingin membicarakan tentang neraka ini yang menjadi dasar pada pemikiran kita adalah kita kena beriman dengan Allah SWT dan apa yang Allah jelaskan. Ini kerana perbahasan tentang neraka tidak boleh melalui pengetahuan sebab  belum pernah ada orang yang mati kembali semula untuk menceritakannya.

Neraka di dalam istilah al-Quran selalu disebut dengan 'Naarun' iaitu suatu tempat di akhirat nanti yang wujudnya berupa api yang bergejolak, menyala dengan teramat dahsyat sehingga dapat menggelupaskan kepala setiap orang dan menjulang ke hati.

Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim bahawa Rasulullah SAW pernah bersabda maksudnya : "Apimu yang kamu pakai di dunia ini untuk memasak, untuk menyalakan lampu (api yang kamu gunakan di dunia ini) cuma satu bahagian kecil daripada 70 bahagian panasnya neraka jahannam". Sahabat pada waktu itu terperanjat lalu berkata : "Ya Rasulullah! api di dunia ini sahaja pun sudah cukup untuk menghanguskan kami, menghanguskan apa yang ada."

Bersabada Rasulullah saw; "Maka sesungguhnya api neraka itu dilebihkan panasnya dengan 69 kali daripada panasnya api di dunia ini".

Jadi sepanas-panasnya api yang pernah kita rasai di dunia ini, maka api di neraka nanti 69 kali lebih panas.

Saudara-saudara kaum muslimin rahimakumullah, sehingga boleh jadi seringan-ringan seksa penduduk neraka nanti; kata Nabi; seorang yang diletakkan di tapak kakinya kerikil neraka yang amat kecil, lalu mendidih otaknya.

Itu yang paling ringan.

Luqmanul hakim pernah menasihati anaknya; katanya: "Wahai anakku! kerjakanlah dosa seberapa kekuatanmu menanggung azab Allah dan laksanakan ibadat seberapa hajat dan keperluanmu kepada Allah."

Berapa banyak kamu berhajat kepada Allah begitulah banyaknya kamu harus beribadat kepada Allah. Kalau kamu berasa tidak berhajat atau tidak memerlukan apa-apa daripada Allah, tidak usahlah kamu ibadah.

Saudara-saudara, dalam hidup ini pernahkah kita ketahui ada orang yang tak perlu kepada Allah. Seluruh kita memerlukan Allah. Jadi wajarlah Luqmanul hakim menasihati anaknya sedemikian.

Sebagaimana syurga, neraka pun ada pintu-pintunya, yang melalui pintu-pintu itu sesuai dengan dosa yang dia lakukan semasa hidup.

InsyaAllah akan teruskan mendengar siri-siri berikut ceramah di atas kemudian.

Semoga memberi manfaat.

Wednesday, December 21, 2011

Yaumul Hisab




Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Pengisian kali ini saya salin artikel daripada sumber seperti yang dinyatakan pada akhir N3 ini. Semoga sama-sama dapat manfaat.

Segala puji hanya bagi Allah Subhanahu wa Ta’ala. Shalawat dan salam semoga selalu tercurah kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, para sahabat dan seluruh kaum muslimin yang senantiasa berpegang teguh pada sunnah Beliau sampai hari kiamat.

Diriwayatkan dari ‘Abdullah ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
يَجْمَعُ اللهُ الأَوَّلِيْنَ وَالآخِرِيْنَ لِمِيْقَاتِ يَوْمٍ مَعْلُوْمٍ قِيَامًا أَرْبَعِيْنَ سَنَةً شَاخِصَةً أَبْصَارُهُمْ يَنْتَظِرُوْنَ فَصْلَ الْقَضَاءِ
“Allah mengumpulkan semua manusia dari yang pertama sampai yang terakhir, pada waktu hari tertentu dalam keadaan berdiri selama empat puluh tahun. Pandangan-pandangan mereka menatap (ke langit), menanti pengadilan Allah.” (Diriwayatkan oleh Ibnu Abi ad-Dunya dan ath-Thabrani. Hadits ini dinilai shahih oleh al-Albani dalam Shahih at-Targhib wat-Tarhib, no.3591).
Syafaat Al-Kubra

Kaum muslimin rahimakumullah, peristiwa di Padang Mahsyar sangatlah dahsyat. Di hari itu, Allah Ta’ala mengumpulkan seluruh makhluk-Nya, yang pertama sampai terakhir di satu tanah luas yang datar. Matahari didekatkan dengan jarak satu mil sehingga manusia benar-benar mengalami kesusahan dan kesedihan.

Ketika kesusahan yang mereka rasakan semakin memuncak, akhirnya mereka mencari orang yang dapat memberikan syafa’at, agar Allah Ta’ala segera mempercepat keputusan-Nya. Mereka pun akhirnya berusaha mendatangi Nabi Adam, kemudian Nuh, Ibrahim, Musa dan Isa bin Maryam untuk meminta syafa’at darinya, namun mereka semua menolaknya. Pada akhirnya mereka datang kepada Rasulullahshallallahu ‘alaihi wa sallam, untuk meminta syafaat dari beliau. Dengan izin Allah Ta’ala, Rasulullahshallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan syafaat kepada umat manusia, agar mereka diberi keputusan. (Hadits shohih. Diriwayatkan oleh al-Bukhari, no. 4712 dan Muslim, no. 194 dari sahabat Abu Hurairahradhiyallahu ‘anhu)

Yaumul Hisab

Yaumul hisab atau hari perhitungan amal adalah hari dimana Allah memperlihatkan kepada hamba-hamba-Nya tentang amal mereka. Allah Ta’ala berfirman:
إِنَّ إِلَيْنَا إِيَابَهُمْ (25) ثُمَّ إِنَّ عَلَيْنَا حِسَابَهُمْ (26)
“Sungguh, kepada Kami-lah mereka kembali. kemudian sesungguhnya (kewajiban) Kami-lah membuat perhitungan atas mereka.” (QS. Al-Ghasyiyah: 25 – 26).
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sering berdoa di dalam sholat dengan mengucapkan:
اَللَّهُمَّ حَاسِبْنِيْ حِسَابًا يَسِيْرَا
Allohumma haasibni hisaaban yasiiro (Ya Allah, hisablah diriku dengan hisab yang mudah.”
Kemudian ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha bertanya tentang apa itu hisab yang mudah? Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab: “Allah memperlihatkan kitab (hamba)-Nya kemudian Allah memaafkannya begitu saja. Barangsiapa yang dipersulit hisabnya, niscaya ia akan binasa.” (Diriwayatkan oleh Ahmad, VI/48, 185, al-Hakim, I/255, dan Ibnu Abi ‘Ashim dalam Kitaabus Sunnah, no. 885. Hadits ini dinilai shohih oleh al-Hakim dan adz-Dzahabi).  

Apakah Binatang Juga Dihisab?

Sesungguhnya makhluk yang pertama kali diadili oleh Allah Ta’ala adalah binatang, bukan manusia ataupun jin. Allah Ta’ala berfirman:
وَإِذَا الْوُحُوْشُ حُشِرَتْ (5)
“Dan apabila binatang-binatang liar dikumpulkan.” (QS. At-Takwir: 5), yakni dikumpulkan di hari Kiamat untuk diadili.
وَمَا مِنْ دَابَّةٍ فِي اْلأَرْضِ وَلاَ طَائِرٍ يَطِيْرُ بِجَنَاحَيْهِ إِلاَّ أُمَمٌ أَمْثَالُكُمْ مَا فَرَّطْنَا فِي الْكِتَابِ مِنْ شَيْءٍ ثُمَّ إِلَى رَبِّهِمْ يُحْشَرُوْنَ (38)
“Dan tiadalah binatang-binatang yang ada di bumi dan burung-burung yang terbang dengan kedua sayapnya, melainkan umat-umat (juga) sepertimu. Tiadalah Kami lupakan sesuatu apapun di dalam Al-Kitab kemudian kepada Rabb-lah mereka dihimpunkan.” (QS. Al-An’aam: 38)
Syaikh Muhammad bin Sholih al-‘Utsaimin rahimahullah mengatakan, “Pada hari Kiamat kelak, seluruh binatang akan dikumpulkan, sedangkan manusia menyaksikannya. Kemudian binatang-binatang itu diadili, sehingga binatang yang tidak bertanduk akan menuntut balas terhadap binatang bertanduk yang telah menanduknya di dunia. Setelah binatang tersebut diqishosh, Allah akan mengubahnya menjadi tanah. Allah melakukannya untuk menegakkan keadilan di antara makhluk-Nya.” (Tafsiir Juz ‘Amma, hal. 70)

Hisabnya hewan ini disaksikan oleh para Malaikat, orang-orang yang beriman dan juga orang-kafir. Setelah binatang diadili, Allah Ta’ala berfirman: “Jadilah tanah!” Maka binatang-binatang itu berubah menjadi tanah. Tatkala melihat hewan itu diubah menjadi tanah, orang-orang kafir itu mengatakan, “Alangkah baiknya jika aku menjadi tanah.” Inilah salah satu makna firman Allah Ta’ala:
وَيَقُوْلُ الْكَافِرُ يَا لَيْتَنِي كُنْتُ تُرَابًا (40)
“Dan orang kafir itu berkata, “Alangkah baiknya sekiranya aku menjadi tanah saja.” (QS. An-Naba: 40).
Hisabnya Seorang Mukmin, Kafir dan Munafiq

Sesungguhnya Allah mengadili hamba-Nya yang mukmin seorang diri pada hari Kiamat, tidak seorang pun yang melihatnya dan tidak seorang pun yang mendengarnya. Allah Ta’ala benar-benar menutupi aibnya sehingga tidak seorang pun yang mengetahuinya. Allah menunjukkan kesalahan-kesalahannya dan berkata kepadanya: “Apakah kamu mengetahui dosa ini? Apakah kamu mengakui dosa ini?” Maka dia menjawab, “Ya wahai Rabb-ku, aku mengetahuinya.” Tiap kali ditunjukkan dosa-dosanya, ia terus mengakuinya sampai-sampai ia merasa pasti binasa. Lalu Allah Ta’ala berfirman kepadanya:
فَإنِّي قَدْ سَتَرْتُهَا عَلَيْكَ فِي الدُّنْيا، وَأَنَا أَغْفِرُهَا لَكَ الْيَوْمَ
“Sesungguhnya Aku telah menutupi dosa-dosamu di dunia, dan sekarang Aku mengampuni dosa-dosamu.”Kemudian diberikan kepadanya catatan amal kebaikannya.” (Hadits shohih. Diriwayatkan oleh al-Bukhari, VIII/353 –Fat-h, dan Muslim, no. 2768)
Kaum muslimin rahimakumullah, ini adalah karunia besar yang Allah ‘Azza wa Jalla berikan kepada seorang mukmin. Allah Ta’ala menutupi aib seorang mukmin dan tidak membongkarnya di depan umum.

Alhamdulillah, Allah Ta’ala telah menutupi dosa-dosa kita yang begitu banyaknya. Oleh karena itu, kita harus banyak bertaubat kepada-Nya dan memohon ampun kepada-Nya dari segala dosa. Mudah-mudahan Allah Ta’ala menghapus dosa-dosa tersebut.

Adapun orang-orang kafir dan munafiq, mereka akan dipanggil di hadapan seluruh makhluk. Para saksi akan menyeru mereka di hadapan seluruh makhluk:
هَؤُلآءِ الَّذِيْنَ كَذَبُوْا عَلَى رَبِّهِمْ أَلاَ لَعْنَةُ اللهِ عَلَى الظَّالِمِيْنَ (18)
“Orang-orang inilah yang telah berdusta terhadap Rabb mereka.” Ingatlah, laknat Allah (ditimpakan) atas orang-orang yang zholim.” (QS. Huud: 18)
Apakah Bangsa Jin Juga Dihisab?

Sesungguhnya jin juga akan dihisab karena mereka juga dibebani syari’at. Mereka akan dihisab dan diberikan balasan atas amal mereka. Oleh karena itu, jin yang kafir juga akan dimasukkan ke dalam Neraka. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
اُدْخُلُوْا فِيْ أُمَمٍ قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِكُمْ مِنَ الْجِنِّ وَالإِنْسِ فِي النَّارِ (38)
“Masuklah kamu sekalian ke dalam Neraka bersama umat-umat jin dan manusia yang telah terdahulu sebelum kamu.” (QS. Al-A’raaf: 38)
Demikian pula sebaliknya, bangsa jin yang beriman juga akan masuk ke dalam Surga dan merasakan kenikmatan-kenikmatan yang ada di dalamnya.

Catatan : Ada perbedaan pendapat di antara para ulama, apakah jin yang sholih juga masuk Surga.

Tuesday, December 20, 2011

Di Ambang Sakaratul Maut



Apakah takut mati itu membawa kepada kebencian Allah?


Siapa yang suka berjumpa dengan Allah maka Allah suka berjumpa dengannya. Apakah yang kita faham dengan kalimah ini?




Tanda mati dalam rahmat:

1. Mati pada hari Jumaat 

2. Mati di Mekah 

3. Mati Dalam Solat 

4. Mati dalam Wuduk 

5. Mati pada bulan Ramadhan 

Ikutilah huraiannya.

Friday, December 16, 2011

Hijrah Perlu Sepanjang Masa


Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.


Di hujung ayat 195 surah al-Baqarah, Allah SWT berfirman yang bermaksud : 
“... sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya.” (Al-Baqarah 2:195)


ANDAINYA setiap individu muslim memahami dan menyedari betapa cintanya Allah SWT kepada orang yang berbuat baik, sudah tentu dia akan merebut cinta Allah itu dengan mengisi setiap ruang waktu kehidupannya berbuat amal salih.

 Allah juga berfirman dalam ayat 111 surah an-Nisaa' maksudnya:


“Dan sesiapa yang mengerjakan sesuatu dosa maka sesungguhnya ia hanya mengerjakannya untuk (menjadi bala bencana yang) menimpa dirinya sendiri. Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana. ”(An-Nisaa' 4:111)


Jika setiap muslim itu benar-benar menginsafi betapa Allah SWT sangat membenci perlakuan jahat dan maksiat, sudah tentu dia akan berasa takut untuk mendekati segala perbuatan jahat dan mungkar. Jika sudah terlanjur, dia akan segera meninggalkannya dan bertaubat kepada Allah SWT.

Mukmin yang menjerumuskan dirinya dalam perlakuan jahat dan amalan mungkar sebenarnya terdedah kepada dosa, kemurkaan serta balasan Allah SWT sama ada di dunia atau akhirat kelak. Inilah perlu ditakuti muslim yang masih tidak mengendahkan tegahan Allah SWT. 

Mereka yang meninggalkan larangan Allah SWT melalui fasa perubahan yang dinamakan hijrah atau transformasi diri. Tindakan ini perlu dilakukan setiap masa kerana amalan muhasabah memang digalakkan dan diterjemahkan kepada berusaha berubah kepada lebih baik dalam bentuk perlakuan. 

Mukmin yang sengaja tidak menghiraukan tegahan Allah dibimbangi ajal menjemputnya lebih dulu sebelum sempat bertaubat. Dinyatakan dalam hadis, Allah SWT cemburu kepada hamba-Nya yang melakukan perkara ditegah.

Nabi SAW bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah SWT memiliki sifat cemburu, dan kecemburuan Allah itu ialah apabila orang mukmin melakukan perbuatan yang diharamkan oleh-Nya.” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim) 

Sesungguhnya akhlak yang mulia adalah buah daripada ibadah yang sempurna. Ibadat yang difardukan Allah SWT seperti solat lima waktu, puasa, zakat fitrah dan ibadah haji, selain bukti kepatuhan kepada Allah SWT, juga membentuk pelakunya menjadi manusia berakhlak mulia. 

Dengan kemuliaan akhlak itulah, manusia mampu menjauhi segala amalan mungkar yang ditegah Allah SWT. 

Mukmin yang insaf bahawa hidup ini sementara dan amat singkat, sedangkan masa berlalu setiap saat adalah usianya, akan memandang umurnya masih berbaki itu sangat bernilai dan tidak wajar dibazirkan kepada perkara sia-sia.

Apalagi menjerumuskan diri ke kancah kejahatan dan maksiat. Hidup ini sebenarnya adalah kesempatan emas untuk memburu dan berlumba-lumba mengejar amal kebajikan sebagai bekalan menemui Allah SWT kelak.

Diceritakan, suatu hari seorang lelaki yang gemar berbuat maksiat datang menemui ahli sufi bernama Ibrahim bin Adham untuk meminta nasihat (dengan harapan ia dapat meninggalkan amalan maksiatnya). 

Ibrahim bin Adham lalu menasihati lelaki itu dengan berkata: “Jika kamu mahu menerima lima syarat dan mampu melaksanakannya, maka boleh kamu lakukan maksiat.”

Syaratnya ialah, jika kamu bermaksiat kepada Allah, jangan (kamu) makan rezeki-Nya; jika kamu berbuat maksiat, jangan tinggal di bumi-Nya, jika kamu masih bermaksiat, carilah tempat tersembunyi yang tidak dapat dilihat oleh-Nya.

Jika malaikat maut datang hendak mencabut rohmu, katakan kepadanya, ketepikan kematianku dulu kerana aku masih mahu bertaubat dan melakukan amal salih. Jika malaikat Zabaniah datang hendak mengiringimu ke api neraka di hari kiamat nanti, jangan engkau ikut bersamanya. 

Nasihat Ibrahim bin Adham itu amat menusuk kalbunya, membuatkan lelaki berkenaan insaf. Air matanya bercucuran kerana tidak tahan mendengar nasihat sangat mengesankan dan sedar bahawa semua syarat itu tidak mampu dilaksanakannya. Mulai saat itu dia bertaubat kepada Allah SWT. 


Tuesday, December 13, 2011

Celaka Besar Bagi Kafir



Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Pengisian kali ini saya salin daripada  blog nasbunnuraini.wordpress.com

Bertajuk CELAKA BESAR BAGI ORANG KAFIR

……dan kecelakaan besar bagi orang-orang yang kufur ingkar (terhadap Al-Quran) daripada azab yang amat berat (yang akan menimpa mereka kelak). (Ibrahim: 2)
Neraka Untuk Kafir dan Orang Islam yang Hidup Secara Kafir
Neraka sebenarnya disediakan untuk orang-orang kafir.

Ali-Imran [131] : Dan peliharalah diri kamu dari api Neraka, yang disediakan bagi orang-orang kafir.

Timbul persoalan kenapa ada orang islam masuk neraka. Ulama mengatakan bahawa orang Islam yang masuk neraka ini adalah mereka yang hidup secara kafir iaitu perangai dan perbuatannya mereka yang menyamai perbuatan kafir seperti tidak sembahyang, minum arak dan sebagainya. Selain itu juga mereka lebih mengutamakan dan menyayangi dunia berbanding akhirat.

Orang-orang yang mengutamakan dunia lebih daripada akhirat dan menghalangi manusia dari jalan agama Allah, serta menghendaki jalan itu menjadi bengkok terpesong, mereka itulah orang-orang yang terjerumus ke dalam kesesatan yang jauh terpesongnya. (Ibrahim: 3)

Orang Islam masuk neraka untuk membersihkan diri mereka daripada dosa, umpama padi yang ditumbuk dengan lesung untuk mendapatkan beras. Setelah dikeluarkan beras barulah ianya dimasak. Manakala orang kafir masuk neraka untuk dihina. Orang Islam yang masuk neraka tidak digantikan kulit setelah diazab tetapi orang kafir yang masuk neraka diganti kulit untuk diazab lagi.

An-Nisaa [56] Sesungguhnya orang-orang yang kufur ingkar kepada ayat-ayat keterangan Kami, Kami akan membakar mereka dalam api Neraka. Tiap-tiap kali kulit mereka masak hangus, Kami gantikan untuk mereka kulit yang lain supaya mereka dapat merasa azab sengsara itu dan (ingatlah) sesungguhnya Allah adalah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana

Tidak Ada Kematian di Neraka

Orang yang masuk ke dalam neraka itu tidak hidup dan tidak mati, bak kata pepatah “hidup segan mati tak mahu“.

Al-A’laa[13] : Selain dari itu, dia tidak mati di dalamnya dan tidak pula hidup senang.

Furqaan [13] : Dan apabila mereka dihumbankan ke tempat yang sempit di dalam Neraka itu, dengan keadaan mereka dibelenggu, menjeritlah mereka di sana meminta sejenis kebinasaan (bagi melepaskan dari azab itu).
Mereka meminta kebinasaan (dimatikan semula) kerana tidak tahan dengan seksaan azab neraka itu.

Furqaan [14] : (Lalu dikatakan kepada mereka): Janganlah kamu menjerit-jerit meminta pada hari ini sejenis kebinasaan sahaja, tetapi mintalah kebinasaan sebanyak-banyaknya (kerana azab yang menunggu kamu di sini banyak jenisnya).

Minuman Ahli Neraka

Minuman mereka adalah air panas, tembaga cair, danau, air danau iaitu darah bercampur nanah, air dari kemaluan perempuan berzina yang mati tidak bertaubat.

Muhammad [15]…..orang-orang yang tinggal kekal di dalam Neraka dan diberi minum dari air yang menggelegak sehingga menjadikan isi perut mereka hancur?….

Al-Kahfi [29] …dan jika mereka meminta pertolongan kerana dahaga, mereka diberi pertolongan dengan air yang seperti tembaga cair yang membakar muka; amatlah buruknya minuman itu dan amatlah buruknya Neraka sebagai tempat bersenang-senang.

Ibrahim [16] Di belakangnya disediakan Neraka Jahanam dan dia akan diberi minum dari air danur (yang keluar dari tubuh ahli Neraka).

Rasulullah s.a.w. bersabda “Sesiapa yang mati dalam keadaan tidak berhenti minum arak, nescaya Allah ta’ala akan memberinya minum air sungai Ghuthah. Iaitu sungai di neraka yang bersumber dari kemaluan para pelacur (wanita-wanita penzina).”(Hadith riwayat Imam Ahmad)

Tiada Jalan Keluar Bagi Kafir

Apabila orang kafir naik ke lapisan atas dan hendak keluar dari neraka, mereka dicampak kembali oleh malaikat ke dalamnya:

Al-Hajj [22] : Tiap-tiap kali mereka hendak keluar dari Neraka itu, disebabkan mereka menderita azabnya, mereka dikembalikan padanya, serta dikatakan: Rasalah kamu azab seksa yang membakar!

Bekas Ahli Neraka

Manakala orang Islam yang masuk neraka pula akan keluar umpama bekas banduan dan selepas itu samada mereka memakai kalung atau di dahi mereka tertulis perkataan “bekas ahli neraka”.

Daripada Anas bin Malik r.a, dari nabi s.a.w Baginda bersabda:” Keluar satu kaum dari neraka sedangkan kulit mereka telah hitam kerananya. Mereka masuk ke dalam syurga, sedangkan isi syurga menamakan mereka ‘orang-orang dari jahannam’ (Bukhari). “:

…..Lalu mereka keluar bagaikan mutiara. Di leher mereka ada kalung, sehingga para ahli syurga dapat mengenali mereka. Mereka adalah orang-orang yang dibebaskan Allah, yang dimasukkan oleh Allah ke dalam syurga, tanpa amal yang mereka kerjakan dan tanpa kebaikan yang mereka lakukan.

Namun di syurga Allah memenuhi apa saja permintaan ahlinya, lalu mereka meminta agar dipadamkan tanda “bekas ahli neraka” itu.

Oleh itu berjaga-jagalah agar tidak dimurkai Allah. Apabila Allah murka, nerakalah tempatnya.
Aku telah menciptakan neraka bagi mereka yang telah menderhaka kepada-Ku (wa khalq-tu al-Nara li-man ‘asa-ni), tidak mengikuti para rasul-Ku, dan Aku tidak peduli

Semoga Allah s.w.t. melindungi mereka yang ingin lari daripada azab api neraka.
Sabda Rasulullah s.a.w. “Peliharalah dirimu daripada api neraka, walaupun dengan hanya bersedeqah sebiji buah tamar” (Riwayat Muslim).

Sekian, Semoga memberii manfaat

Monday, December 12, 2011

Suasana Alam Akhirat (63) Ayat 128 Surah al-An'aam


Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamu'alaikum,

Segala pujian hanya bagi Allah, selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad saw, keluarga serta para sahabat dan pengikut setia.

Dalam ruangan ini kali ini saya suka merujuk kepada tafsir al-Quran oleh ustaz Haji Abdul Hadi Haji Awang dalam ruangan tafsir al-Quran Harakah 6 - 8 Muharram 1433 H bersamaan 2 - 4 Disember 2011.

Allah berfirman:


A128

Maksudnya : "Dan (ingatlah) hari (kiamat yang padanya) Allah akan himpunkan mereka semua, (lalu berfirman): "Wahai sekalian jin (Syaitan-syaitan)! Sesungguhnya kamu telah memperbanyakkan pengikut-pengikut daripada manusia". Dan berkatalah pula pengikut-pengikut mereka dari golongan manusia: "Wahai Tuhan kami, sebahagian kami (manusia) telah bersenang-senang (mendapat kemudahan) dengan sebahagian yang lain (Syaitan-syaitan), dan kami telah sampailah kepada masa kami (hari kiamat) yang Engkau telah tentukan bagi kami". (Allah berfirman): "Nerakalah tempat kediaman kamu, kekal kamu di dalamnya, kecuali apa yang dikehendaki Allah". Sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad) Maha Bijaksana, lagi Maha Mengetahui." (Al-An'aam 6:128

Dalam ayat di atas Allah menyuruh nabi Muhammad SAW supaya menyampaikan berita buruk kepada SYAITAN dan RAKAN-RAKANnya di kalangangan MANUSIA tentang balasan azab di akhirat akibat daripada perbuatan jahat mereka di atas muka bumi.

PADA hari kiamat itu Allah SWT menghimpunkan syaitan di kalangan jin dan rakan-rakan mereka di kalangan manusia yang tatkala di dunia itu memohon pertolongan daripada syaitan dan menurut segala perintah syaitan.

Kedua golongan sayaitan dan manusia ini bekerjasama dalam menyampaikan idea dan nasihat untuk menyesatkan manusia dengan perancangan dan pelan tindakan yang jahat sehingga mereka layak menerima balasan neraka pada hari kiamat.

Allah berfirman : "Wahai sekalian jin (Syaitan-syaitan)! Sesungguhnya kamu telah memperbanyakkan pengikut-pengikut daripada manusia" Dalam ayat ini ada maksud tersembunyi di sebalik firmanNya kerana Allah tidak menyebut secara langsung apakah sebenarnya dan bagaimanakah syaitan-syaitan itu memperbanyakkan manusia menjadi rakan mereka mereka.

Caranya ialah tidak lain dan tidak bukan dengan menyesatkan manusia daripada jalan Allah dan menjadikan manusia sebagai hamba syaitan.

Itulah maksud yang tersembunyi sebagaimana Allah berfirman dalam surah Yaa Siin ayat 60 - 62

A060

"Bukankah Aku telah perintahkan kamu wahai anak-anak Adam, supaya kamu jangan menyembah Syaitan? Sesungguhnya ia musuh yang nyata terhadap kamu! (Yaa Siin 36:60)

A061

"Dan (Aku perintahkan): hendaklah kamu menyembahKu; inilah jalan yang lurus. (Yaa Siin 36:61)  

A062


"Dan sesungguhnya Syaitan itu telah menyesatkan golongan yang ramai di antara kamu; (setelah kamu mengetahui akibat mereka) maka tidakkah sepatutnya kamu berfikir dan insaf? (Yaa Siin 36:62


Seterusnya Allah berfirman: Dan berkatalah pula pengikut-pengikut mereka dari golongan manusia"Wahai Tuhan kami, sebahagian kami (manusia) telah bersenang-senang (mendapat kemudahan) dengan sebahagian yang lain (Syaitan-syaitan)

Ayat ini sebagai jawapan daripada apa yang Allah firmankan kepada syaitan sebelum ini sebagai suatu perakuan dan kenyataan yang sebenar apa yang telah berlaku semasa mereka berada di duni.. Kelak di akhirat manusia yang menjadi kawan-kawan syaitan itu membuat pengakuan bahawa mereka masing-masing telah mengambil manfaat dan bersenang-senang daripada segala perbuatan keji mereka antara satu sama lain.

Syaitan mengambil manfaat dan bersenang-senang dengan perbuatan menyesatkan manusia ; hasilnya mereka disembah, dipuja dan ditaati dan memperbanyakkan kawan-kawan mereka daripada kalangan manusia. Manakala manusia pula yang disesatkan telah mengambil manfaat dan bersenang-senang dengan segala kemewahan dan maksiat hasil daripada kerja jahat mengikut arahan syaitan semasa berada di dunia dahulu.

Antara kerja yang menurut arahan syaitan:

  • Mengikuti budaya orang-orang kafir.
  • Hiburan yang melampau.
  • Menjauhkan umat daripada agama Islam.
  • Memuja artis; menjadikan artis sebagai kayuukur serta ikutan.
  • Bahan-bahan media hiburan dijadikan rujukan.



Pola pemikiran hedonisme jelas melencong daripada tujuan dan matlamat hidup seseorang Muslim.

Tajuk asal : Ramai manusia tersesat dengan tipu daya syaitan hingga mempertuhankannya.

Sekian, semoga memberikan manfaat.

Anda Mungkin Juga Meminati

Related Posts with Thumbnails