Friday, February 10, 2012

Mahu Kemuliaan?



Bismillahirrahmanirrahim

Assalamu'alaikum


Marilah kita sama-sama memuji dan memuja Allah SWT yang mencurahkan limpah kurniaNya dan kenikmatan yang begitu banyak sehingga kita tak mampu menghitungnya.


Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad saw serta keluarga dan para sahabat yang mulia dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.


Allah berfirman:

A010

Sesiapa yang mahukan kemuliaan (maka hendaklah ia berusaha mencarinya dengan jalan mematuhi perintah Allah), kerana bagi Allah jualah segala kemuliaan. Kepada Allah lah naiknya segala perkataan yang baik (yang menegaskan iman dan tauhid, untuk dimasukkan ke dalam kira-kira balasan), dan amal yang soleh pula di angkatnya naik (sebagai amal yang makbul - yang memberi kemuliaan kepada yang melakukannya). Dan sebaliknya: orang-orang yang merancangkan kejahatan (untuk mendapat kemuliaan), adalah bagi mereka azab seksa yang berat; dan rancangan jahat mereka (kalau berkesan) akan rosak binasa.

Allah berhak memberikan kemuliaan kepada sesiapa yang dikehendakiNya. Di dalam Islam, kemuliaan seseorang itu bergantung kepada tahap kepatuhannya kepada perintah dan larangan Allah SWT. 

Kemuliaan di sisi Allah hanya dapat dicapai dengan amalan-amalan baik yang diterima Allah.

Kemuliaan tak mungkin dicapai dengan melakukan perkara-perkara yang bertentangan dengan perintah dan larangan Allah.

Melakukan perkara-perkara bertentangan dengan suruhan Allah akan mengakibatkan ditimpa penghinaan dan azab yang pedih daripada Allah SWT.

Jadi untuk memperolehi kemuliaan umat Islam tidak boleh tidak kena memperbanyakkan ketaatan dan tunduk kepada segala suruhan dan menjauhi segala larangan Allah dan RasulNya.


JIKA kemuliaan yang hakiki diraih melalui tunduk dan patuh kepada Allah disertai dengan pelaksanaan amal salih yang berterusan, baik dengan ucapan mahupun tindakan yang berlandaskan keikhlasan, nescaya segala bentuk kejahatan daripada orang-orang berkelakuan jahat, pasti akan mengalami kehancuran dan kebinasaan. 


Orang yang beriman mesti meyakini bahawa segala bentuk kezaliman dan keburukan akan hancur dengan sendirinya selama mana orang yang beriman tetap beristiqamah dalam menebarkan benih-benih kebaikan dan menanam pohon kebajikan.

Boleh juga baca di SINI

Thursday, February 9, 2012

Tentang Usia


Bismillahirrahmanirrahim

Segala pujian bagi Allah Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad tercinta, keluarga serta para sahabat serta pengikut setia.

Perlukah kita diberitahu bahawa usia atau umur atau masa merupakan modal utama yang Allah bekalkan kepada kita?

Perlukah kita diberitahu bahawa modal ini Allah berikan percuma untuk kita guna bagi meraih kebahagiaan di dunia dan di akhirat?

Tahukah bahawa siapa yang menggunakannya untuk berbuat maksiat dan dosa maka dia benar-benar celaka dan rugi?

Sebaliknya siapa yang menggunakan waktu untuk beribadah dan mengerjakan kebaikan dia mendapat  keuntungan?

Fikirkanlah! Sudahkah kita memanfaatkan umur kita dengan baik?

Apakah kita sudah menggunakan umur kita dengan melakukan ibadah? Atau berbuat maksiat?

Bukankah kita harus menjalani hidup kita dengan baik?

Sesungguhnya Allah akan memperhitungkan umur kita dan Allah tidak main-main dalam hal ini. Allah mengingatkan kita:

A115

"Maka adakah patut kamu menyangka bahawa Kami hanya menciptakan kamu (dari tiada kepada ada) secara main-main(saja-saja) sahaja dengan tiada sebarang hikmat pada ciptaan itu? Dan kamu (menyangka pula) tidak akan dikembalikan kepada Kami?" (Al-Mu'minuun 23:115)

Allah mengingatkan kita supaya tidak sambil lewa dalam menjalani kehidupan. 

Seringkali kita mensia-siakan umur kita untuk melakukan perkara yang kurang bermanfaat. Kita turuti nafsu seolah-olah kita akan hidup selama-lamanya. Bukankah kita rugi jika kita jalani hidup kita tanpa makna. Setiap detik kita akan dipertanggungjawabkan kelak di sana:

A036


Patutkah manusia menyangka, bahawa ia akan ditinggalkan terbiar (dengan tidak diberikan tanggungjawab dan tidak dihidupkan menerima balasan)? (Al-Qiyaamah 75:36)

Kadang-kadang ketika khilaf kita melakukan kesilapan dan kita tidak cepat meminta ampun dan bertaubat kerana menyangka kita masih muda, pada hal kita sepatutnya melakukan kebaikan sejak kita kecil atau masih muda lagi serta dibina terus menerus hingga ajal menjemput kita. Bukankah kita harus berbuat baik dan meninggalkan larangan tanpa memandang usia?

A012


"Wahai Yahya, terimalah Kitab itu (serta amalkanlah) dengan bersungguh-sungguh! Dan Kami berikan kepadanya hikmah (kebijaksanaan) semasa ia masih lagi kanak-kanak. (Maryam 19:12)

Nabi Yahya as, meskipun masih kecil; Allah memberikan kepercayaan kepada baginda. Maksudnya Allah tidak menganggap bahawa usia menjadi penghalang untuk seseorang berbuat baik ataupun maksiat. Para mufassir (jumhur) berkata : "Allah memberikan nabi Yahya hikmah pada hal pada masa itu baginda masih kecil, suatu hari sebelum kenabiannya; datang kanak-kanak sebaya dengannya mengajak bermain. Nabi Yahya berkata : "Demi Allah! kita tidak diciptakan untuk bermain-main dan bersenda gurau".

Sesungguhnya kisah nabi Yahya ini patut kita jadikan renungan. Biarpun  masih kecil baginda sudah boleh memanfaatkan umurnya untuk melakukan ketaatan. Ini sesuai dengan hadis berikut:

"Ketika ilmuku tidak bertambah setiap hari dan tidak mendekatkan diriku kepada Allah, maka tidaklah aku diberkati dengan terbitnya matahari saat itu" (HR Tabrani, Ibnu 'Adiy dan Abu Nu'aim)

Semoga hadis ini dapat kita jadikan sebagai bahan motivasi agar kita melakukan kebaikan dan perubahan pada setiap saat. Ilmu yang dimaksudkan ialah ilmu yang mendekatkan diri kita kepada Allah SWT. Jika ibadah semakin meningkat ilmu pula semakin bertambah. Keberkatan pula bermaksud bertambahnya kebaikan.

Hassan al-Basri pernah berkata, "Wahai anak Adam! sesungguhnya kamu merupakan kumpulan hari. Jika satu hari terlewat begitu sahaja maka terlewtlah bahagianmu. Ketika bahagianmu telah lewat maka terlewatlah seluruh bahagian dalam dirimu. Tidaklah datang suatu hari yang matahari terbit di dalamnya, kecuali ia berseru; "Wahai anak Adam! aku adalah makhluk baru yang akan menjadi saksi atasmu. Maka raihlah aku kerana aku tidak akan kembali lagi hingga hari kiamat".

Sebenarnya umur kita sangat pendek dan cepat berlalu. Nabi pernah berkata kepada Ibnu Umar sambil memegang bahunya:

"Hai Abdullah! jadikanlah dirimu seolah-olah orang asing di dunia ini atau orang yang melintasi di jalan sahaja". (HR Bukahri)

Nota ini adalah untuk mengingatkan diriku dan diri pembaca sekelian. Sudahkan kita bersedia? Sungguh takut mengenangkannya. Semoga dapat dijadikan bahan renungan untuk penambahbaikan dalam perjalanan menuju ke negeri abadi.

Thursday, February 2, 2012

Keluarkanlah Kami! Matikankanlah kami

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Segala puji bagi Allah, pujian yang menyamai nikmat-nikmatNya dan mencukupi kelebihanNya. Wahai tuhan kami bagiMu segala pujian sebagaimana layak bagiMu kedudukan, keagungan dan kebesaran kekuasaanMu. Maha suciMu yang tak mampu kami mengira berapa banyak puji-pujian ke atasmu seperti yang Engkau puji ke atas diriMu sendiri. Maka layak bagiMu segala pujian sekiranya telah Engkau redhai dan bagiMu juga pujian selepas keredhaan itu.

Ya Allah sampaikan selawat serta salam ke atas junjungan nabi Muhammad keluarganya, sahabatnya dan orang-orang yang mengikutinya sehingga ke hari kiamat.

Allah telah berfirman di dalam al-Quran al-Kariim memberitahu kita bahawa ahli-ahli neraka akan membuat ungkapan "keluarkanlah kami dari neraka ini (serta kembalikanlah kami ke dunia)". 


Antara ayat-ayat yang menyatakan demikian ialah:


Kesudahan golongan yang kufur ingkar itu apabila sampai ajal maut kepada salah seorang di antara mereka, berkatalah ia: "Wahai Tuhanku, kembalikanlah daku (hidup semula di dunia) (Al-Mu'minuun 23:99

"Supaya aku mengerjakan amal-amal yang soleh dalam perkara-perkara yang telah aku tinggalkan". Tidak! Masakan dapat? Sesungguhnya perkataannya itu hanyalah kata-kata yang ia sahaja yang mengatakannya, sedang di hadapan mereka ada alam barzakh (yang mereka tinggal tetap padanya) hingga hari mereka dibangkitkan semula (pada hari kiamat).(Al-Mu'minuun 23:100)
Mereka menjawab: "Wahai Tuhan kami, kami telah dikalahkan oleh sebab-sebab kecelakaan kami, dan dengan itu menjadilah kami kaum yang sesat.(Al-Mu'minuun 23:106) 
 "Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami dari neraka ini (serta kembalikanlah kami ke dunia); setelah itu kalau kami kembali lagi (mengerjakan kufur dan maksiat), maka sesungguhnya kami orang-orang yang zalim." (Al-Mu'minuun 23:107) 
Allah membalas permohonan ahli-ahli neraka dengan firmannya:

(Allah) berfirman: "Diamlah kamu dengan kehinaan di dalam neraka, dan janganlah kamu berkata-kata (memohon sesuatupun) kepadaKu! (Al-Mu'minuun 23:108) 

Ahli-ahli neraka juga meminta kepada penjaga neraka supaya mematikan mereka; namun dijawab oleh malaikat bahawa mereka akan tetap kekal dalam neraka:

Dan mereka menyeru (ketua malaikat penjaga neraka, dengan berkata): "Wahai Malik! Biarlah hendaknya Tuhanmu mematikan kami (kerana kami tidak tahan menderita)!" Maalik menjawab: "Sesungguhnya kamu tetap kekal di dalam azab!" (Az-Zukhruf 43:77)

Ahli-ahli neraka akan minta kepada Allah melalui malaikat supaya diringankan azab walaupun untuk sehari:

Dan berkatalah pula orang-orang yang ada dalam neraka kepada malaikat-malaikat penjaga neraka Jahannam: "Pohonkanlah kepada Tuhan kamu, supaya Ia meringankan sedikit azab seksa dari kami, barang sehari". (Ghaafir 40:49)

Lihat apa yang dijawab oleh malaikat penjaga neraka:
Malaikat penjaga neraka menjawab: "Bukankah kamu telah didatangi Rasul-rasul kamu dengan membawa keterangan-keterangan (yang menyatakan akibat perbuatan derhaka kamu)?" Mereka menjawab: "Ya, telah datang". Malaikat itu berkata: "Jika demikian, maka berdoalah kamu sendiri. Dan doa permohonan orang-orang yang kafir pada saat ini hanya menyebabkan mereka berada dalam keadaan dukacita dan kecewa sahaja". (Ghaafir 40:50)

Firman berikutnya:

Dan mereka menjerit-jerit di dalam neraka itu (sambil merayu): "Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan mengerjakan amal-amal yang soleh, yang lain dari apa yang kami pernah kerjakan. (lalu Allah menempelak mereka): "Bukankah Kami telah melanjutkan umur kamu dan memberikan masa yang cukup untuk berfikir dan beringat padanya oleh sesiapa yang suka berfikir dan beringat? Dan kamu pula telah didatangi oleh Rasul (Kami) yang memberi amaran oleh itu, rasalah (azab seksa), kerana orang-orang yang zalim tidak akan beroleh sesiapapun yang dapat memberikan pertolongan". (Faatir 35:37)

Allah berfirman:

Mereka menjawab: "Wahai Tuhan kami! Engkau telah menjadikan kami berkeadaan mati dua kali, dan telah menjadikan kami bersifat hidup dua kali, maka kami (sekarang) mengakui akan dosa-dosa kami. Oleh itu adakah sebarang jalan untuk (kami) keluar (dari neraka)?" (Ghaafir 40:11)

Begitu juga dengan firman di bawah mereka mohon untuk kembali ke dunia:

Dan (sungguh ngeri) sekiranya engkau melihat ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhan mereka (dalam keadaan malu dan hina, sambil merayu): "Wahai Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar dengan sejelas-jelasnya (akan segala yang kami ingkari dahulu); maka kembalikanlah kami ke dunia supaya kami mengerjakan amal-amal yang baik; sesungguhnya kami sekarang telah yakin". (As-Sajdah 32:12)

Untuk permohonan ini Allah menjawab: 

Dan (bagi menolak rayuan itu Allah Taala berfirman): "Kalaulah Kami telah tetapkan persediaan (memberikan hidayah petunjuk untuk beriman dan beramal soleh kepada tiap-tiap seorang dengan ketiadaan usaha dari masing-masing), nescaya Kami berikan kepada tiap-tiap seorang akan hidayah petunjuknya (sebelum masing-masing meninggal dunia, supaya tidak terkena azab di akhirat); tetapi telah tetap hukuman seksa dariKu: ` Demi sesungguhnya! Aku akan memenuhi neraka Jahannam dengan semua jin dan manusia (yang pada masa hidupnya tidak berusaha untuk beriman dan beramal soleh)". (As-Sajdah 32:13)

Ahli neraka membuat permohonan seperti berikut dan Allah menempelak bahawa bukankah mereka telah  dipanjangkan umur dan mereka juga telah membuat perjanjian semasa berada di dunia:

Dan berilah amaran (wahai Muhammad) kepada manusia yang ingkar itu jangan mereka lupakan hari kiamat yang padanya mereka akan didatangi azab, kerana pada saat itu, orang-orang yang berlaku zalim akan merayu dengan berkata: "Wahai Tuhan kami, (kembalikanlah kami ke dunia dan) berilah tempoh kepada kami hingga ke suatu masa yang dekat, supaya kami menyahut seruanMu (untuk mengesakanMu dan mentaati perintahMu), dan supaya kami menurut agama yang disampaikan oleh Rasul-rasul itu". Dan (rayuan mereka akan ditolak dengan dikatakan kepada mereka): "Tidakkah kamu telah diberikan tempoh untuk berbuat demikian, dan bukankah kamu telah bersumpah (semasa kamu dalam dunia) dahulu, bahawa keadaan kamu tidak akan mengalami sebarang perubahan? (Ibrahim 14:44

Sesungguhnya kita harus takut dan bimbang dengan persediaan mengharungi lautan kehidupan dunia untuk menuju hari yang harta dan anak pinak tidak berguna lagi. Sudah bersediakah kita?

Di neraka terlalu banyak fenomena yang berlaku dalam sehari.

Bayangkan sehari di sana bersamaan berapa tahun di sini.

Ya Allah, aku tak layak ke syurgaMu namun tak pula aku sanggup ke nerakaMu, ampunilah dosa-dosaku bak pepasir di pantai....

Anda Mungkin Juga Meminati

Related Posts with Thumbnails