Saturday, March 8, 2014

Jauhilah Panjang Angan-Angan - Sebuah Nasihat

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Segala puji hanya bagi Allah Subhanahu wa ta'aala (SWT) yang mentadbir seluruh alam, mencurahkan limpah kurniaNya dan kenikmatan yang begitu banyak, sehingga kita tak mampu menghitungnya.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam (SAW) serta keluarga dan para sahabat yang mulia dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.

Umur manusia itu meskipun panjang namun dikira pendek asahaja. Setiap usiamu bertambah; setiap itulah umur itu berkurangan. Cubalah fikirkan sedalam-dalam apakah anda terlepas daripada kekurangan ini. Kalau anda telah mesnsia-siakan umurmu, sudahkan anda mencari peluang untuk memperbaiki? Mungkin anda telah berada di kemuncak kenikmatan. Hidupmu dikelilingi oleh pengawasan dan pengawalan. Apa yang anda perlukan tetap sampai kepadamu tetapi nanti apabila tiba di hari Mahsyar siapakah agaknya yang akan mengiringimu? Siapa yang akan mempertahankan dirimu? Siapakah yang akan mengurusi hal ehwalmu? 

Ajaib sekali terhadap jiwa yang dapat tidur dengan nyenyak di waktu malam sehingga dia lupa/melupakan sama sekali semua kedahsyatan yang akan ditemuinya kelak di hari akhirat. Mungkin segala nasihat yang dihamburkan ini diterima oleh telinga namun kerapkali larangan dilanggar juga kerana tabi'at jiwa itu sering mengharapkan rahmat dan keampunan daripada Tuhan Yang Maha Rahmat dan Pengampun TETAPI TIDAK PULA suka patuh serta taat kepada perintah dan larangan Allah. Kakinya terus melangkah menurut hawa NAFSU tanpa segan silu lagi; pada hal dia mengetahui bahawa apa yang dilakukannya itu didorong oleh HAWA NAFSUnya yang sesat dan tidak menentu.

NASIHAT BUAT DIRIKU DAN SEMUA ..Mari kita renungi nasihat ini agar kita berfikir apakah kita akan dapat rahmat Allah jika kita masih menurut hawa nafsu kita? Mudah-mudahan kita TIDAK tergolong di kalangan orang yang  panjang angan-angan....aamiin..

Thursday, October 31, 2013

Daabbatul Ardh




Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Segala puji hanya bagi Allah SWT yang mentadbir seluruh alam, mencurahkan limpah kurniaNya dan kenikmatan yang begitu banyak, sehingga kita tak mampu menghitungnya.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad saw serta keluarga dan para sahabat yang mulia dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.

Rasulullah SAW menjelaskan salah satu tanda besar Kiamat menggunakan istilah daabbatul ardh. Kata ini juga di gunakan dalam firman Allah SWT dalam Surah Saba' ayat 14 yang menerangkan tentang kematian Nabi Sulaiman as.




فَلَمَّا قَضَيۡنَا عَلَيۡهِ ٱلۡمَوۡتَ مَا دَلَّهُمۡ عَلَىٰ مَوۡتِهِۦۤ إِلَّا دَآبَّةُ ٱلۡأَرۡضِ تَأۡڪُلُ مِنسَأَتَهُۖ ۥ 

Maka ketika Kami telah menetapkan berlakunya kematian atasnya (Sulaiman) tidak ada yang menunjukkan kepada mereka tentang kematiannya kecuali semut putih (anai-anai) yang telah memakan tongkatnya.

Kata daabbah  دَآبَّةُ   dalam bahasa Arab biasanya digunakan untuk semua jenis binatang yang tinggal di dalam tanah seperti anai-anai, semut, cacing dan lain-lain.

Menurut sebahagian mufassir yang memberikan maksud kepada daabatul ardh ini sebagai binatang yang melata tetapi maksud seperti dalam ayat Saba' di atas tadi adalah lebih tepat.

Tentang tanda keluarnya binatang ini Allah berfirman: 


Dan apabila sampai masa berlakunya hukuman atas manusia, Kami keluarkan untuk mereka sejenis binatang dari bumi, yang akan menyatakan kepada mereka, bahawa manusia telah tidak meyakini ayat-ayat keterangan dan pengajaran Kami. (an-Naml [27] : 82)

Dalam mentafsirkan ayat 82 Surah an-Naml ini Ibnu Katsir telah menyebut beberapa hadis Nabi SAW. Abu Hurairah ra meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Binatang tanah (Daabbatul Ardh) akan keluar. Binatang ini akan membawa bersamanya tongkat Musa as dan cincin Sulaiman as. Ia akan menunjuk hidung orang kafir dengan tongkat Nabi Musa dan menjadikan muka orang-orang yang beriman cerah dengan cincin Sulaiman as. Hinggakan apabila satu keluarga berkumpul di meja makan, mereka akan mengenali siapa yang kafir dan siapa yang beriman di kalangan mereka." (HR Abu Dawud)

Dalam hadis yang lain diriwayatkan oleh Imam Ahmad disebutkan"......menunjuk hidung orang kafir dengan cincin dan menjadikan muka orang beriman cerah dengan tongkat. Hingga apabila satu keluarga berkumpul di meja makan seorang akan berkata "Hai kafir" dan yang seorang lagi akan berkata "Hai Mukmin".

Allah Maha Berkuasa dan Allah jika berkehendak boleh melakukan apa sahaja yang luar biasa dan yang tidak pernah kita sangka. 

Rasulullah SAW berpesan agar orang-orang beriman bersegera melakukan perkara yang baik sebelum datang 6 perkara. Salah satunya ialah kemunculan Daabbatul Ardh ini. (HR Muslim)

Banyak hadis yang menerangkan tentang kemunculan binatang ini sebagai salah satu tanda kiamat. Ada yang palsu dan ada yang sahih. Kita pula kena yakin kerana ada disebutkan dalam al-Quran seperti yang dinyatakan dalam Surah an-Naml ayat 82 di atas tadi.

Binatang ini boleh berkata-kata dan akan memberitahu siapa kafir dan siapa yang beriman. Dapatkah dibayangkan jika kita berada dalam keadaan demikian. Namun bila itu terjadi nampaknya tiada lagi siapa yang peduli sama ada dia kafir atau mukmin dalam keluarganya sendiri hinggakan boleh berkata "Hai Kafir" dan "Hai Mukmin".

Semoga kita dapat menyegerakan amalan soleh yang akan menyelamatkan kita. Kepada Allah jua kita mohon pertolongan.

Aamiin.

NOTA:

Video di bawah dimuatkan di sini pada 13 November 2014
9 Muharram 1435H
Di dalamnya ada penerangan tentang Daabbah ini


Friday, July 12, 2013

Jangan Biarkan Diri Berada di Jalan Kegelapan

Letihlah berpuasa

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Segala puji hanya bagi Allah SWT yang mentadbir seluruh alam, mencurahkan limpah kurniaNya dan kenikmatan yang begitu banyak, sehingga kita tak mampu menghitungnya.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad saw serta keluarga dan para sahabat yang mulia dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.


Salam Ramadhan kepada pembaca sekelian. Lama tak dapat mengisi ruangan ini. Mudah-mudahan pengisian kali ini dapat sedikit sebanyak mengingatkan kita bahawa puasa yang benar akan dapat memberikan cahaya kepada kita..

Barangkali kita semua pernah melihat seseorang yang jiwa dan fikirannya dalam kebingungan. Dia yakin dirinya benar, tetapi ternyata salah. Dia juga sedang melakukan hal-hal salah, tetapi dia tidak tahu bahawa apa yang dilakukannya itu salah. 

Itulah orang-orang yang terhijab jiwanya. Keadaan begini terjadi dalam pelbagai skala mulai daripada yang paling ringan hinggalah kepada yang sangat berat termasuk orang-orang yang suka berbuat kejahatan dan dosa besar.

Orang-orang seperti itu sedang berada di dalam kegelapan, dia sendiri tak nampak tangannya sendiri apatah lagi, melihat persekitarannya. Digambarkan dalam ayat di bawah :

24:40
  
Atau (orang-orang kafir itu keadaannya) adalah umpama keadaan (orang yang di dalam) gelap-gelita di lautan yang dalam, yang diliputi oleh ombak bertindih ombak; di sebelah atasnya pula awan tebal (demikianlah keadaannya) gelap-gelita berlapis-lapis - apabila orang itu mengeluarkan tangannya, ia tidak dapat melihatnya sama sekali. Dan (ingatlah) sesiapa yang tidak dijadikan Allah menurut undang-undang peraturanNya mendapat cahaya (hidayah petunjuk) maka ia tidak akan beroleh sebarang cahaya (yang akan memandunya ke jalan yang benar).(an-Nur [24] : 40)

Al-Quran memberikan perumpamaan, orang-orang yang banyak dosa seperti hidup dalam kegelapan, sedangkan orang yang banyak berbuat kebajikan seperti hidup dalam suasana yang terang benderang. Suasana terang itu menjadikan orang itu tahu jalan, ke mana dia harus melangkah iaitu tetap berada di atas jalan yang lurus (shirathal-mustaqim).

6:125
6:126

Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah petunjuk kepadanya nescaya Ia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Ia menjadikan dadanya sesak sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang-orang yang tidak beriman. Dan inilah jalan Tuhanmu (ugama Islam) yang betul lurus. Sesungguhnya Kami telah menjelaskan ayat-ayat keterangan (Kami) satu persatu, bagi kaum yang mahu beringat - insaf. (al An’aam [6] : 125-126) 

Jadi, apabila kita mengkaji beberapa ayat di dalam Al-Quran yang menyebut tentang perkara ini,  kita akan dapat kesimpulan bahawa orang yang terhijab jiwanya adalah orang-orang yang sedang tersesat. Orang itu berada di ‘jalan kegelapan’ menyebabkan dia tidak tahu jalan yang benar. 

Bagi orang-orang yang mengambil sikap menentang atau ingkar dengan sengaja, Allah memberikan gambaran yang lebih tegas lagi, iaitu penglihatan mereka bakal tertutup akibat sikap mereka sendiri walaupun diberikan peringatan ataupun tidak, hasilnya tetap sama.

2:62:7

Sesungguhnya orang-orang kafir (yang tidak akan beriman), sama sahaja kepada mereka: sama ada engkau beri amaran kepadanya atau engkau tidak beri amaran, mereka tidak akan beriman.(Dengan sebab keingkaran mereka), Allah mematerikan atas hati mereka serta pendengaran mereka, dan pada penglihatan mereka ada penutupnya; dan bagi mereka pula disediakan azab seksa yang amat besar.(Al Baqarah [2] : 6-7)

47:23
47:24

(Orang-orang yang melakukan perkara yang tersebut) merekalah yang dilaknat oleh Allah serta ditulikan pendengaran mereka, dan dibutakan penglihatannya (Setelah diterangkan yang demikian) maka adakah mereka sengaja tidak berusaha memahami serta memikirkan isi Al-Quran? Atau telah ada di atas hati mereka kunci penutup (yang menghalangnya daripada menerima ajaran Al-Quran)? (Muhammad [47]: 23-24)

Sebaliknya, orang-orang yang terbuka jiwanya adalah mereka yang memiliki penglihatan yang jernih terhadap segala peristiwa, sehingga dapat mengambil pengajaran daripada ayat-ayat Allah yang dihamparkan di sekitarnya sebagai petunjuk untuk menuju ke arah yang benar.

Sempena Bulan Ramadhan yang mulia lagi barakah ini marilah kita berusaha untuk memanfaatkannya agar seluruh ibadah kita akan dapat membuka hijab dalam diri kita. Orang-orang yang berpuasa dengan baik ialah orang-orang yang berhasil menjalankan puasanya sehingga tidak hanya memperoleh lapar dan dahaga. Merekalah orang-orang yang mencapai ketakwaan.

Diharapkan ketakwaan yang kita dambakan akan kita miliki. Orang-orang yang bertakwa mampu untuk melihat dan menyedari kesalahan yang sedang dia perbuat. Hatinya jernih, mata batinnya tajam. Bahkan, ketika syaitan sudah membisikkan niat jahat ke dalam jiwanya, orang-orang yang bertakwa itu dengan mudahnya mampu menghindarkan dirinya daripada terjebak dengan hasutannya, dan segera tahu bahawa hal tersebut adalah hal yang tidak baik. Inilah orang-orang yang sudah terbuka hijab jiwanya.

7:201
Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, apabila mereka disentuh oleh sesuatu imbasan hasutan daripada Syaitan, mereka ingat (kepada ajaran Allah) maka dengan itu mereka nampak (jalan yang benar). (Al A’raaf [7] : 201)

Orang-orang yang berpuasa adalah orang-orang yang sedang dalam proses untuk meningkatkan kesedaran dalam membentuk cara mengawal diri dengan baik. Semua itu harus dimulai dengan kefahaman terhadap ilmu puasa, dan kemudian dilatihkan sepanjang bulan Ramadhan.

Harapan agar kita tidak hanya berpuasa secara orang awam sahaja sebaliknya kita berusaha untuk mencapai takwa yang sebenar-benarnya.


Selamat beramal

Anda Mungkin Juga Meminati

Related Posts with Thumbnails