Thursday, October 31, 2013

Daabbatul Ardh




Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Segala puji hanya bagi Allah SWT yang mentadbir seluruh alam, mencurahkan limpah kurniaNya dan kenikmatan yang begitu banyak, sehingga kita tak mampu menghitungnya.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad saw serta keluarga dan para sahabat yang mulia dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.

Rasulullah SAW menjelaskan salah satu tanda besar Kiamat menggunakan istilah daabbatul ardh. Kata ini juga di gunakan dalam firman Allah SWT dalam Surah Saba' ayat 14 yang menerangkan tentang kematian Nabi Sulaiman as.




فَلَمَّا قَضَيۡنَا عَلَيۡهِ ٱلۡمَوۡتَ مَا دَلَّهُمۡ عَلَىٰ مَوۡتِهِۦۤ إِلَّا دَآبَّةُ ٱلۡأَرۡضِ تَأۡڪُلُ مِنسَأَتَهُۖ ۥ 

Maka ketika Kami telah menetapkan berlakunya kematian atasnya (Sulaiman) tidak ada yang menunjukkan kepada mereka tentang kematiannya kecuali semut putih (anai-anai) yang telah memakan tongkatnya.

Kata daabbah  دَآبَّةُ   dalam bahasa Arab biasanya digunakan untuk semua jenis binatang yang tinggal di dalam tanah seperti anai-anai, semut, cacing dan lain-lain.

Menurut sebahagian mufassir yang memberikan maksud kepada daabatul ardh ini sebagai binatang yang melata tetapi maksud seperti dalam ayat Saba' di atas tadi adalah lebih tepat.

Tentang tanda keluarnya binatang ini Allah berfirman: 


Dan apabila sampai masa berlakunya hukuman atas manusia, Kami keluarkan untuk mereka sejenis binatang dari bumi, yang akan menyatakan kepada mereka, bahawa manusia telah tidak meyakini ayat-ayat keterangan dan pengajaran Kami. (an-Naml [27] : 82)

Dalam mentafsirkan ayat 82 Surah an-Naml ini Ibnu Katsir telah menyebut beberapa hadis Nabi SAW. Abu Hurairah ra meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Binatang tanah (Daabbatul Ardh) akan keluar. Binatang ini akan membawa bersamanya tongkat Musa as dan cincin Sulaiman as. Ia akan menunjuk hidung orang kafir dengan tongkat Nabi Musa dan menjadikan muka orang-orang yang beriman cerah dengan cincin Sulaiman as. Hinggakan apabila satu keluarga berkumpul di meja makan, mereka akan mengenali siapa yang kafir dan siapa yang beriman di kalangan mereka." (HR Abu Dawud)

Dalam hadis yang lain diriwayatkan oleh Imam Ahmad disebutkan"......menunjuk hidung orang kafir dengan cincin dan menjadikan muka orang beriman cerah dengan tongkat. Hingga apabila satu keluarga berkumpul di meja makan seorang akan berkata "Hai kafir" dan yang seorang lagi akan berkata "Hai Mukmin".

Allah Maha Berkuasa dan Allah jika berkehendak boleh melakukan apa sahaja yang luar biasa dan yang tidak pernah kita sangka. 

Rasulullah SAW berpesan agar orang-orang beriman bersegera melakukan perkara yang baik sebelum datang 6 perkara. Salah satunya ialah kemunculan Daabbatul Ardh ini. (HR Muslim)

Banyak hadis yang menerangkan tentang kemunculan binatang ini sebagai salah satu tanda kiamat. Ada yang palsu dan ada yang sahih. Kita pula kena yakin kerana ada disebutkan dalam al-Quran seperti yang dinyatakan dalam Surah an-Naml ayat 82 di atas tadi.

Binatang ini boleh berkata-kata dan akan memberitahu siapa kafir dan siapa yang beriman. Dapatkah dibayangkan jika kita berada dalam keadaan demikian. Namun bila itu terjadi nampaknya tiada lagi siapa yang peduli sama ada dia kafir atau mukmin dalam keluarganya sendiri hinggakan boleh berkata "Hai Kafir" dan "Hai Mukmin".

Semoga kita dapat menyegerakan amalan soleh yang akan menyelamatkan kita. Kepada Allah jua kita mohon pertolongan.

Aamiin.

NOTA:

Video di bawah dimuatkan di sini pada 13 November 2014
9 Muharram 1435H
Di dalamnya ada penerangan tentang Daabbah ini


Friday, July 12, 2013

Jangan Biarkan Diri Berada di Jalan Kegelapan

Letihlah berpuasa

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Segala puji hanya bagi Allah SWT yang mentadbir seluruh alam, mencurahkan limpah kurniaNya dan kenikmatan yang begitu banyak, sehingga kita tak mampu menghitungnya.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad saw serta keluarga dan para sahabat yang mulia dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.


Salam Ramadhan kepada pembaca sekelian. Lama tak dapat mengisi ruangan ini. Mudah-mudahan pengisian kali ini dapat sedikit sebanyak mengingatkan kita bahawa puasa yang benar akan dapat memberikan cahaya kepada kita..

Barangkali kita semua pernah melihat seseorang yang jiwa dan fikirannya dalam kebingungan. Dia yakin dirinya benar, tetapi ternyata salah. Dia juga sedang melakukan hal-hal salah, tetapi dia tidak tahu bahawa apa yang dilakukannya itu salah. 

Itulah orang-orang yang terhijab jiwanya. Keadaan begini terjadi dalam pelbagai skala mulai daripada yang paling ringan hinggalah kepada yang sangat berat termasuk orang-orang yang suka berbuat kejahatan dan dosa besar.

Orang-orang seperti itu sedang berada di dalam kegelapan, dia sendiri tak nampak tangannya sendiri apatah lagi, melihat persekitarannya. Digambarkan dalam ayat di bawah :

24:40
  
Atau (orang-orang kafir itu keadaannya) adalah umpama keadaan (orang yang di dalam) gelap-gelita di lautan yang dalam, yang diliputi oleh ombak bertindih ombak; di sebelah atasnya pula awan tebal (demikianlah keadaannya) gelap-gelita berlapis-lapis - apabila orang itu mengeluarkan tangannya, ia tidak dapat melihatnya sama sekali. Dan (ingatlah) sesiapa yang tidak dijadikan Allah menurut undang-undang peraturanNya mendapat cahaya (hidayah petunjuk) maka ia tidak akan beroleh sebarang cahaya (yang akan memandunya ke jalan yang benar).(an-Nur [24] : 40)

Al-Quran memberikan perumpamaan, orang-orang yang banyak dosa seperti hidup dalam kegelapan, sedangkan orang yang banyak berbuat kebajikan seperti hidup dalam suasana yang terang benderang. Suasana terang itu menjadikan orang itu tahu jalan, ke mana dia harus melangkah iaitu tetap berada di atas jalan yang lurus (shirathal-mustaqim).

6:125
6:126

Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah petunjuk kepadanya nescaya Ia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Ia menjadikan dadanya sesak sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang-orang yang tidak beriman. Dan inilah jalan Tuhanmu (ugama Islam) yang betul lurus. Sesungguhnya Kami telah menjelaskan ayat-ayat keterangan (Kami) satu persatu, bagi kaum yang mahu beringat - insaf. (al An’aam [6] : 125-126) 

Jadi, apabila kita mengkaji beberapa ayat di dalam Al-Quran yang menyebut tentang perkara ini,  kita akan dapat kesimpulan bahawa orang yang terhijab jiwanya adalah orang-orang yang sedang tersesat. Orang itu berada di ‘jalan kegelapan’ menyebabkan dia tidak tahu jalan yang benar. 

Bagi orang-orang yang mengambil sikap menentang atau ingkar dengan sengaja, Allah memberikan gambaran yang lebih tegas lagi, iaitu penglihatan mereka bakal tertutup akibat sikap mereka sendiri walaupun diberikan peringatan ataupun tidak, hasilnya tetap sama.

2:62:7

Sesungguhnya orang-orang kafir (yang tidak akan beriman), sama sahaja kepada mereka: sama ada engkau beri amaran kepadanya atau engkau tidak beri amaran, mereka tidak akan beriman.(Dengan sebab keingkaran mereka), Allah mematerikan atas hati mereka serta pendengaran mereka, dan pada penglihatan mereka ada penutupnya; dan bagi mereka pula disediakan azab seksa yang amat besar.(Al Baqarah [2] : 6-7)

47:23
47:24

(Orang-orang yang melakukan perkara yang tersebut) merekalah yang dilaknat oleh Allah serta ditulikan pendengaran mereka, dan dibutakan penglihatannya (Setelah diterangkan yang demikian) maka adakah mereka sengaja tidak berusaha memahami serta memikirkan isi Al-Quran? Atau telah ada di atas hati mereka kunci penutup (yang menghalangnya daripada menerima ajaran Al-Quran)? (Muhammad [47]: 23-24)

Sebaliknya, orang-orang yang terbuka jiwanya adalah mereka yang memiliki penglihatan yang jernih terhadap segala peristiwa, sehingga dapat mengambil pengajaran daripada ayat-ayat Allah yang dihamparkan di sekitarnya sebagai petunjuk untuk menuju ke arah yang benar.

Sempena Bulan Ramadhan yang mulia lagi barakah ini marilah kita berusaha untuk memanfaatkannya agar seluruh ibadah kita akan dapat membuka hijab dalam diri kita. Orang-orang yang berpuasa dengan baik ialah orang-orang yang berhasil menjalankan puasanya sehingga tidak hanya memperoleh lapar dan dahaga. Merekalah orang-orang yang mencapai ketakwaan.

Diharapkan ketakwaan yang kita dambakan akan kita miliki. Orang-orang yang bertakwa mampu untuk melihat dan menyedari kesalahan yang sedang dia perbuat. Hatinya jernih, mata batinnya tajam. Bahkan, ketika syaitan sudah membisikkan niat jahat ke dalam jiwanya, orang-orang yang bertakwa itu dengan mudahnya mampu menghindarkan dirinya daripada terjebak dengan hasutannya, dan segera tahu bahawa hal tersebut adalah hal yang tidak baik. Inilah orang-orang yang sudah terbuka hijab jiwanya.

7:201
Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, apabila mereka disentuh oleh sesuatu imbasan hasutan daripada Syaitan, mereka ingat (kepada ajaran Allah) maka dengan itu mereka nampak (jalan yang benar). (Al A’raaf [7] : 201)

Orang-orang yang berpuasa adalah orang-orang yang sedang dalam proses untuk meningkatkan kesedaran dalam membentuk cara mengawal diri dengan baik. Semua itu harus dimulai dengan kefahaman terhadap ilmu puasa, dan kemudian dilatihkan sepanjang bulan Ramadhan.

Harapan agar kita tidak hanya berpuasa secara orang awam sahaja sebaliknya kita berusaha untuk mencapai takwa yang sebenar-benarnya.


Selamat beramal

Wednesday, May 15, 2013

Masihkah ada jalan bagimu untuk kembali?



Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Segala puji hanya bagi Allah SWT yang mentadbir seluruh alam, mencurahkan limpah kurniaNya dan kenikmatan yang begitu banyak, sehingga kita tak mampu menghitungnya.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad saw serta keluarga dan para sahabat yang mulia dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.

Sebentar tadi ke link ini

Boleh baca apa yang dikongsikan di sana tentang kematian yang pasti. Semua orang takut mati tetapi bagaimana mungkin kita dapat elak daripada mati. Mahu tak mahu kena bersedia.

Sambil tu boleh layan lagu Opick di bawah:

Bila Waktu Telah Berakhir

bagaimana kau merasa bangga

akan dunia yang sementara
bagaimanakah bila semua hilang dan pergi
meninggalkan dirimu

bagaimanakah bila saatnya

waktu terhenti tak kau sadari
masihkah ada jalan bagimu untuk kembali
mengulangkan masa lalu

dunia dipenuhi dengan hiasan

semua dan segala yang ada akan
kembali padaNya

bila waktu telah memanggil

teman sejati hanyalah amal
bila waktu telah terhenti
teman sejati tingallah sepi




Peringatan buat diri yang sering alpa.

Thursday, May 2, 2013

Pokok Yang dilaknat - Makanan Penghuni Neraka




Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Segala puji hanya bagi Allah SWT yang mentadbir seluruh alam, mencurahkan limpah kurniaNya dan kenikmatan yang begitu banyak, sehingga kita tak mampu menghitungnya.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad saw serta keluarga dan para sahabat yang mulia dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.

Hari ini terkesan untuk mencatat tentang pokok zaqqum - makanan penghuni neraka. 

Terdapat beberapa ayat dalam al-Quran yang menyebut tentang pokok zaqqum. Antaranya:

37:62


37:63

37:64

37:65

Manakah yang lebih baik, limpah kurniaan yang termaklum itu atau pokok zaqqum? Sesungguhnya Kami jadikan pokok zaqqum itu satu ujian bagi orang-orang yang zalim (di dunia dan azab seksa bagi mereka di akhirat).Sebenarnya ia sebatang pohon yang tumbuh di dasar neraka jahim yang marak menjulang;Buahnya seolah-olah kepala Syaitan-syaitan; (As-Saaffaat 37: 62 - 65)

Para ualama tafsir mengaitkan huraian tentang pokok zaqqum ini sebagai pokok yang dikutuk (as-syajaratal mal'uunah) seperti yang disebut dalam ayat di bawah:

17:60
Dan (ingatlah) ketika Kami wahyukan kepadamu (wahai Muhammad), bahawa sesungguhnya Tuhanmu meliputi akan manusia (dengan ilmuNya dan kekuasaanNya; dan tiadalah Kami menjadikan pandangan (pada malam Mikraj) yang telah kami perlihatkan kepadamu melainkan sebagai satu ujian bagi manusia; dan (demikian juga Kami jadikan) pokok yang dilaknat di dalam Al-Quran; dan Kami beri mereka takut (dengan berbagai-bagai amaran) maka semuanya itu tidak menambahkan mereka melainkan dengan kekufuran yang melampau.(al-Israa' [17] : 60)

Syeikh as-Syanqithi dalam tafsirnya menyatakan bahawa orang-orang kafir musyrik memberikan komen tentang peristiwa Isra' dan Mi'raj Nabi Muhammad SAW dan sebab turunnya ayat di atas. Dalam peristiwa berkenaan Allah SWT memperlihatkan kepada Nabi Muhammad SAW pokok zaqqum dan pada ayat yang menyebutkan tentang pokok yang dilaknat; orang-orang kafir berkata: "Muhammad telah berbohong, sebab tak mungkin pokok itu boleh tumbuh di atas tanah yang gersang apatah lagi di dasar neraka". Mereka berkata demikian kerana mereka tidak melihatnya sedangkan Nabi Muhammad SAW diperlihatkan pokok itu kepada baginda.

Dalam tafsir at-Thabrani pula terdapat riwayat daripada Ibnu Abbas RA tentang sebab turunnya ayat yang menyebut tentang tumbuhnya pokok zaqqum ini di dasar neraka. Abu Jahal berkata kepada para sahabat Nabi; "Sahabat kalian (yang dimaksudkan adalah Nabi SAW) ; mengetahui bahawa api neraka jahannam mampu membakar batu, kemudian dia berkata pula bahawa dalam neraka jahannam ada pokok yang tidak terbakar dalam api".

Selama tempoh turunnya wahyu, al-Quran banyak mengeluarkan kosa kata yang tak pernah didengar dan diguna oleh orang-orang Arab pada masa itu. Salah satu kosa kata itu ialah zaqqum ini. Sebahagian ulama tafsir menyatakan bahawa kosa kata ini belum pernah diketahui maksudnya sehingga pelbagai ragam reaksi oleh orang-orang Arab pada masa itu. Abu Jahal telah tersalah faham hingga menyebutkan : "Bawakan untuk kami kurma dan mentega untuk bertazaqqum". Abu Jahal membuat kata kerja daripada kata zaqqum itu. Ini boleh jadi dia ingin menghina orang-orang yang beriman pada ketika itu ataupun dia ingin menjaga kedudukannya sebagai pemuka Arab untuk menunjukkan dia seorang yang berpengetahuan.

Berasama-sama rakan-rakannya Abu Jahal akhirnya makan kurma bersama mentega dan berkata : "Apakah dengan makanan seperti ini Muhammad menakut-nakutkan kita tentang akhirat?"

Dalam riwayat yang lain menyebutkan kisah Abu Jahal itu menyebabkan turunnya ayat di bawah:

44:43


44:44

44:45

44:46

44:47

44:48

44:49

44:50

(Ingatlah), sesungguhnya pokok Zaqqum;(Buahnya) menjadi makanan bagi orang yang berdosa (dalam Neraka). (Makanan ini pula panas) seperti tembaga cair, mendidih dalam perut;  Seperti mendidihnya air yang meluap-luap panasnya. (Lalu diperintahkan kepada malaikat penjaga Neraka): Renggutlah orang yang berdosa itu dan seretlah dia ke tengah-tengah Neraka. Kemudian curahkanlah di atas kepalanya (azab seksa) dari air panas yang menggelegak. (Serta dikatakan kepadanya secara mengejek): Rasalah azab seksa, sebenarnya engkau adalah orang yang berpengaruh dan terhormat (dalam kalangan masyarakatmu)  (Kemudian dikatakan kepada ahli Neraka umumnya): Sesungguhnya inilah dia (azab seksa) yang kamu dahulu ragu-ragu terhadapnya! - (ad-Dukhaan [44] : 43 -50)

Ayat di atas memberitahu tentang seksaan dengan terperinci kepada orang-orang yang mendustakan tentang Hari Kebangkitan.

Ibnu 'Abbas RA berkata; "Andainya setitik sahaja daripada pokok zaqqum ini diturunkan ke bumi, ia akan memusnahkan seluruh kehidupan manusia".

Sebahagaian para mufassir pula menyatakan bahawa bila pokok zaqqum disebut sebagai pokok yang dilaknat bermaksud bahawa pokok tersebut tidak mempunyai manfaat sedikitpun. 

Demikianlah Allah SWT menjelaskan tentang makanan penghuni neraka.

Friday, April 5, 2013

Hakikat Dunia dan Kematian

Sumber 


Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Segala puji hanya bagi Allah SWT yang mentadbir seluruh alam, mencurahkan limpah kurniaNya dan kenikmatan yang begitu banyak, sehingga kita tak mampu menghitungnya.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad saw serta keluarga dan para sahabat yang mulia dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.

Seorang penyair berkata ;

"Hai orang yang sibuk menguruskan dunia!
Sungguh, engkau telah tertipu oleh angan-anganmu yang panjang.
Mengapa sentiasa engkau leka?
Maut itu akan datang kepadamu dengan tiba-tiba
dan kubur itu adalah peti segala amal.
Sabarlah terhadap ketakutan-ketakutan yang ada di dalam dunia.
Tiada kematian, melainkan ajalnya telah tiba."

Imam al-Dailami meriwayatkan hadis, sesungguhnya Nabi Muhammad SAW bersabda yang bermaksud :

"Meninggalkan dunia itu lebih pahit daripada jadam dan lebih pedih daripada goresan pedang di medan fi sabilillah dan tiada yang mahu meninggalkannya, melainkan orang yang Allah anugerahkan orang itu seperti yang dianugerahkan kepada para syuhada'. Meninggalkan dunia adalah dengan cara sedikit makan dan kenyang dan tidak suka dipuji manusia, kerana siapa yang suka dipuji manusia, bererti dia sukakan dunia dan nikmatnya. Barangsiapa yang suka memperoleh kenikmatan yang sebenar-benarnya hendaklah dia meninggalkan dunia dan pujian daripada manusia."

Imam Ibn Majah meriwayatkan. sesungguhnya Nabi Muhammad SAW bersabda yang bermaksud :

"Barangsiapa yang berniat untuk mendapatkan akhirat, maka Allah SWT akan mengumpulkan potensinya, membuatnya kaya jiwa dan dunia akan datang kepadanya dengan melimpah-limpah. Barangsiapa yang berniat untuk memperoleh dunia (tujuan utamanya) maka Allah SWT mencerai-beraikan urusannya, menjadikan kemiskinan di hadapan matanya dan tidak memeperoleh dunia, kecuali apa yang ditentukan untuknya."

Apa yang boleh kita ambil pengajaran daripada apa yang ditulis di atas ialah kaya dalam Islam bukanlah orang yang melimpah ruah kekayaannya, sebaliknya hakikat kaya ialah orang yang dapat menikmati harta kekayaannya dan berpuashati dengan apa yang dimilikinya dan digunakan sebagai wasilah untuk mencapai tujuan hidup iaitu menggapai redha Allah SWT. Harta yang ada digunakan untuk beribadah sehingga dia berasa aman tenteram dan benar-benar bahagia.

Betapa ramai orang yang melimpah ruah harta kekayaannya namun tidak tenteram. Jadi adakalanya orang yang kaya harta namun hatinya sangat miskin. 

Mudah-mudahan kita dijauhkan daripada tergolong di kalangan orang kaya harta tetapi miskin jiwa.. Allahu al-Musta'an

4 perkara penting hari ini



Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Segala puji hanya bagi Allah SWT yang mentadbir seluruh alam, mencurahkan limpah kurniaNya dan kenikmatan yang begitu banyak, sehingga kita tak mampu menghitungnya.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad saw serta keluarga dan para sahabat yang mulia dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.

Catatan untuk renungan dan muhasabah diri hari ini.
(Sumber : FB Ustaz DR Hj. Zahazan Hj Mohamed)


. أربعة أمور في يوم الجمعه *
حبيبك محمد ينتظر صلاتك عليه
* قبر مظلم ينتظر نورك بسورة الكهف*
ساعة إستجابه تنتظر لترفع منزلتك عند ربك * 
مرسل ينتظر دعائك له بظهرالغيب
طيب الله جمعتكم بالخير

4 perkara penting hari ini

1.  Kekasih kita nabi Muhammad saw menanti salawat, maka perbanyakkanlah.

2. Qubur yang sememangnya gelap menanti maka siapkanlah pencahayaannya dengan membaca surah al-Kahfi.

3.  Suatu waktu istimewa yang doamu padanya dimakbulkan, maka rebutlah peluang itu.

4.  Seseorang yang minta saudara menyertakannya dalam doa, maka sebutlah permintaannya dalam doa yang saudara panjatkan. 

Semoga Allah menjadikan jumaat ini yang terbaik buat kalian.

Friday, February 22, 2013

Celik di dunia buta di akhirat


Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Segala puji hanya bagi Allah SWT yang mentadbir seluruh alam, mencurahkan limpah kurniaNya dan kenikmatan yang begitu banyak, sehingga kita tak mampu menghitungnya.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad saw serta keluarga dan para sahabat yang mulia dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.

Muhasabah Hari Jumaat - saiyyidul ayyam.

Ramai manusia diciptakan oleh Allah SWT dalam keadaan celik, boleh melihat dengan sempurna ciptaan Allah SWT, boleh makan dan minum, berjalan dan lain-lain lagi. 

Tetapi pada hari akhirat nanti ada di antara orang-orang yang celik di dunia ini dibangkitkan oleh Allah SWT dalam keadaan buta. 

Kenapakah mereka ini dibangkitkan dalam keadaan sedemikian? 

Jawapannya ialah kerana mereka ini berpaling daripada ajaran Allah yang sebenar, tidak melakukan perintah Allah, sebaliknya melakukan maksiat dan membuat dosa-dosa besar serta menzalimi orang lain, matanya tidak digunakan untuk melihat kebenaran, sebaliknya digunakan untuk melihat kebatilan.


Orang-orang seperti ini hidup di dunia akan disempitkan, tidak tenang, menderita dan ditimpa musibah. Manakala di akhirat pula, mereka menjadi buta sebagai balasan keingkaran ketika berada di dunia. 

Firman Allah SWT: 


20:124

20:125

“Dan sesiapa yang berpaling ingkar daripada ingatan dan petunjuk-Ku, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit, dan Kami akan himpunkan dia pada hari Kiamat dalam keadaan buta.(Taha 20:124 Ia berkata: Wahai Tuhanku, mengapa Engkau himpunkan daku dalam keadaan buta, pada hal aku dulu celik?”(Taha 20:125)
Perbuatan kita semasa di dunia menentukan kedudukan di sisi Allah SWT di akhirat dan begitulah sebaliknya. Jika kita benar-benar taat dan akrabnya di dunia dengan Allah SWT, maka di akhirat pastinya Allah SWT akan mendampingi kita.

Siapa yang mengikut petunjuk Allah mereka tidak akan sesat dan tidak pula akan menderita sengsara ditimpa azab pada hari kiamat nanti. Sesiapa yang ingkar daripada mengikut petunjuk Allah sesungguhnya kehidupan mereka pada hari kiamat nanti sukar, sempit dan dan dihidupkan dalam keadaan buta. Demikianlah balasan terhadap orang-orang yang diberi peringatan tetapi lalai dan ingkar, lalu Allah melupakan mereka pada hari kaimat nanti sebagaimana mereka lupa kepada Allah semasa berada di dunia.

20:126
Allah berfirman: "Demikianlah keadaannya! Telah datang ayat-ayat keterangan Kami kepadamu, lalu engkau melupakan serta meninggalkannya, dan demikianlah engkau pada hari ini dilupakan serta ditinggalkan". (Taha 20:126)
Seorang sahabat Nabi, Samurah bin Jundab berkata: “Sesiapa yang ingin mengetahui kedudukannya di sisi Allah SWT, maka periksalah kedudukan Allah di sisinya. Barang siapa yang menghormati perintah Allah, lalu bersegera melakukannya, menjauhkan diri daripada larangan Allah, juga berusaha menghiasi diri dengan adab-adab Islam, maka kedudukan di sisi Allah pun terhormat.”


Mata jika dihalakan kepada kemaksiatan boleh menyebabkan seseorang itu menerima azab di akhirat.

Justeru, marilah sama-sama kita menghitung diri, adakah kita sudah cukup amalan untuk bertemu dengan Allah SWT di akhirat kelak, adakah segala amalan di dunia ini dijamin pahala di akhirat. Ingatlah segala amalan akan diperhitungkan.

Saturday, February 9, 2013

Tunduk dalam Keadaan Malu dan Hina - Reaksi Orang-orang Yang Berdosa



Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Segala puji hanya bagi Allah SWT yang mentadbir seluruh alam, mencurahkan limpah kurniaNya dan kenikmatan yang begitu banyak, sehingga kita tak mampu menghitungnya.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad saw serta keluarga dan para sahabat yang mulia dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.

Catatan untuk muhasabah diri.

Allah SWT memberi pelbagai gambaran bagaimana reaksi orang-orang yang berdosa ketika berhadapan dengan Allah SWT kelak. Antaranya mereka tunduk dalam keadaan malu dan hina sambil membuat rayuan.

32:12

Dan (sungguh ngeri) sekiranya engkau melihat ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhan mereka (dalam keadaan malu dan hina, sambil merayu): "Wahai Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar dengan sejelas-jelasnya (akan segala yang kami ingkari dahulu); maka kembalikanlah kami ke dunia supaya kami mengerjakan amal-amal yang baik; sesungguhnya kami sekarang telah yakin".(As-Sajdah 32:12
Orang-orang yang berdosa menundukkan kepala kesan daripada kesalahan yang mereka lakukan di dunia. Orang yang angkuh dan sombong semasa berada di dunia akan tunduk malu bila berada di akhirat sebaliknya orang-orang yang tawadhuk serta rendah diri akan terangkat kepalanya di akhirat.

Saidina Umar Ibnul Khattab pernah berkata; "Wahai manusia! hendaklah kamu merendah diri kerana sesungguhnya aku telah mendengar Rasulullah SAW bersabda: Barangsiapa yang merendah diri kerana Allah, Allah akan mengangkatnya" - Hadis Riwayat Abu Nuaim

Di akhirat kelak, kepada orang-orang yang berdosa mereka akan diperlakukan sebagaimana tabiat dan kelakuan mereka semasa berada di dunia. Mereka yang Allah tundukkan kepala di akhirat ialah kesan daripada apa yang mereka pernah lakukan di dunia.

Firman Allah SWT:

11:5

Ketahuilah! Sesungguhnya mereka yang ingkar itu membongkokkan badan mereka untuk menyembunyikan (perasaan buruk yang ada dalam dada mereka) daripada Allah. Ketahuilah! Semasa mereka berselubung dengan pakaian mereka sekalipun, Allah mengetahui apa yang mereka sembunyikan dan apa yang mereka zahirkan; sesungguhnya Dia Maha Mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada.(Hud 11:5)

Dalam ayat di atas, Allah menyatakan kepada Rasulullah SAW bahawa orang-orang yang mendengar apa yang disampaikan nabi itu menundukkan/membongkokkan badan mereka/tidak mahu memandang Rasulullah SAW kerana mereka enggan mendengar apa yang disampaikan oleh nabi. Pada hal Rasulullah menyampaikan perkara-perkara yang boleh membawa mereka ke arah kebaikan di dunia dan di akhirat.

Samalah juga Firman Allah SWT di bawah:

68:42

68:43

(Ingatkanlah orang-orang yang tidak beriman) akan masa didedahkan kedahsyatan huru-hara (hari kiamat) dan mereka diseru supaya sujud maka mereka tidak dapat melakukannya; (Al-Qalam 68:42)  Sambil pandangan mereka tunduk malu, serta mereka diliputi kehinaan dan sesungguhnya mereka (di dunia) dahulu telahpun diseru supaya sujud (tetapi mereka enggan) sedang mereka dalam keadaan sihat.(Al-Qalam 68:43)

Pada hari itu, di hadapan pengadilan mereka (orang-orang yang tidak beriman) dibentak supaya sujud tetapi  mereka tidak dapat melaksanakan perintah itu kerana bukan masanya lagi untuk bersolat di akhirat. Semasa mereka berada di dunia mereka tidak pernah solat dan tidak mahu menerima ajaran Rasulullah SAW.


Di akhirat kelak, azab yang mereka akan terima adalah sesuai dan serupa dengan apa yang mereka lakukan semasa berada di dunia sebagaimana orang-orang yang menyimpan emas dan perak tetapi tidak menginfakkan ke jalan Allah.

9:34

9:35

Wahai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya banyak di antara pendita-pendita dan ahli-ahli ugama (Yahudi dan Nasrani) memakan harta orang ramai dengan cara yang salah, dan mereka menghalangi (manusia) dari jalan Allah (ugama Islam). Dan (ingatlah) orang-orang yang menyimpan emas dan perak serta tidak membelanjakannya pada jalan Allah, maka khabarkanlah kepada mereka dengan (balasan) azab seksa yang tidak terperi sakitnya. (At-Taubah 9:34) (Iaitu) pada hari dibakar emas perak (dan harta benda/apa yang mereka simpan ) itu dalam neraka jahanam, lalu diselar / diseterika dengannya dahi mereka, dan rusuk mereka, serta belakang mereka (sambil dikatakan kepada mereka): "Inilah apa yang telah kamu simpan untuk diri kamu sendiri, oleh itu rasalah (azab dari) apa yang kamu simpan itu. (At-Taubah 9:35)

Perhatikan bahawa gambaran dalam ayat di atas seakan-akan gambaran yang pernah dilakukan oleh seseorang yang susah untuk memberi apabila didatang seseorang yang meminta. Mereka mengerutkan dahi, memasamkan muka dan berpaling meninggalkan peminta tanpa memikirkan perasaan peminta.

Apakah yang akan dilihat oleh golongan yang berdosa ini?

Mereka akan melihat Allah SWT yang tiada sekutu bagiNya dan tidak akan penolong yang akan menolong serta tiada pemberi syafaat selain Allah SWT. Ketika itu segala pengakuan sudah tidak berguna lagi.

Begitu jugalah yang berlaku terhadap Firaun yang membuat pengakuan sebelum dia ditenggelamkan.

10:90

10:91

Dan Kami bawakan Bani Israil ke seberang Laut Merah, lalu dikejar oleh Firaun dan tenteranya, dengan tujuan melakukan kezaliman dan pencerobohan, sehingga apabila Firaun hampir tenggelam berkatalah ia (pada saat yang genting itu): "Aku percaya, bahawa tiada Tuhan melainkan yang dipercayai oleh Bani Israil, dan aku adalah dari orang-orang yang berserah diri (menurut perintah)". (Yunus 10:90) Lalu Allah menjawab: "Adakah sekarang (baharu engkau beriman), padahal sesungguhnya engkau dari dahulu telah kufur derhaka, dan engkau telahpun menjadi dari orang-orang yang melakukan kerosakan?.(Yunus 10:91)

Pengajaran:
  • Al-Quran memberikan gambaran apa yang akan berlaku kepada orang-orang yang berdosa apabila datangnya hari Kiamat.
  • Betapa sukarnya apabila tiada berbekalkan iman dan amal soleh apabila sampai masa bertemu dengan Allah SWT.
  • Setiap kelakuan jahat di dunia akan dibalas setimpal di akhirat nanti. Sambil disiksa, orang-orang yang berdosa itu juga menerima tempelakan daripada malaikat.

Mudah-mudahan menambahkan rasa bimbang kita kepada saat yang akan tiba, tiada berguma lagi harta dan anak pinak kecuali membawa hati yang sejahtera.

Friday, January 11, 2013

Boleh jadi masa datangnya tidak lama lagi



Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Hanya kepada Allah SWT kita panjatkan pujian dan kita sampaikan segala keluhan. Selawat serta salam kita ucapkan kepada Nabi Muhammad SAW, keluarga serta para sahabat serta pengikut setia hingga ke hari kiamat. 

N3 copy n paste n edit...


Hari Jumaat ialah hari kebesaran Islam bagi orang mukmin. Hari yang mulia ditentukan buat umat Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.  Pada hari itu sesiapa yang berdoa Allah akan makbulkan doanya. Setiap muslim dikehendaki mempersiapkan diri untuk hari Jumaat mulai daripada hari Khamis dengan membersihkan pakaian dan memperbanyakkan tasbih, berselawat kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam serta memohon keampunan kepada Allah SWT pada malam Jumaat lagi. Ini kerana pada masa itu ialah masa yang dirahsiakan oleh Allah pada hari Jumaat.

Pada hari Jumaat ada kejadian-kejadian besar. Antaranya adalah terjadinya kiamat, Adam as diciptakan dan hari itu pula baginda dimasukkan ke dalam syurga, pada Jumaat juga baginda dikeluarkan daripada syurga.

Daripada Aus bin ‘Aus, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ مِنْ أَفْضَلِ أَيَّامِكُمْ يَوْمَ الْجُمُعَةِ فِيهِ خُلِقَ آدَمُ وَفِيهِ قُبِضَ وَفِيهِ النَّفْخَةُ وَفِيهِ الصَّعْقَةُ

“Sesungguhnya di antara hari kalian yang paling utama adalah hari Jumaat. Pada hari itu, Adam diciptakan; pada hari itu, Adam meninggal; pada hari itu, tiupan sangka kala pertama dilaksanakan; pada hari itu pula, tiupan kedua dilakukan.” (HR. Abu Daud no. 1047, An Nasai no. 1374, Ibnu Majah no. 1085 dan Ahmad 4: 8. Hadits ini sahih kata Syaikh Al Albani)

Daripada Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

خَيْرُ يَوْمٍ طَلَعَتْ عَلَيْهِ الشَّمْسُ يَوْمُ الْجُمُعَةِ، فِيْهِ خُلِقَ آدَمُ وَفِيْهِ أُدْخِلَ الْجَنَّةَ، وَفِيْهِ أُخْرِجَ مِنْهَا، وَلاَ تَقُوْمُ السَّاعَةُ إِلاَّ فِيْ يَوْمِ الْجُمُعَةِ

“Sebaik-baik hari di mana matahari terbit adalah hari Jumaat. Pada hari Jumaat Adam diciptakan, pada hari itu dia dimasukkan ke dalam syurga dan pada hari Jumaat juga dia dikeluarkan daripada Syurga. Hari Kiamat tidaklah terjadi kecuali pada hari Jumaat.” (HR.  Muslim no. 854).

Hadis di atas memberitahu kita bahawa:

1. Hari Jumaat adalah hari terbaik dalam sebulan. 

2. Dalam hadis di atas tidak semuanya menyebutkan keutamaan hari Jumaat. Keluarnya Adam daripada syurga dan terjadinya kiamat tidaklah teranggap sebagai keutamaan hari Jumaat namun itu adalah perkara besar yang akan terjadi. Demikian penjelasan Al Qadhi ‘Iyadh.

3. Hadis tersebut menunjukkan bahawa seorang hamba pada hari Jumaat hendaklah mempersiapkan diri dengan pelbagai amalan salih supaya mendapatkan rahmat Allah dan tercegah daripada kemurkaan Allah. Demikian juga penjelasan dari Al Qadhi ‘Iyadh.

4. Hari kiamat disegerakan sebagai balasan bagi para nabi, shiddiqin, para wali Allah dan selainnya, juga untuk menampakkan karamah dan kemuliaan mereka. (Disarikan daripada Syarh Muslim, Imam Nawawi, 6: 142)

Namun tarikh yang pasti kiamat itu berlaku, tidak ada yang mengetahuinya:

33:63


“Manusia bertanya kepadamu (wahai Muhammad) tentang kedatangan hari kiamat; katakanlah: "Sesungguhnya pengetahuan mengenainya hanyalah ada di sisi Allah. " Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui? - boleh jadi masa datangnya tidak lama lagi.” (Al-Ahzaab 33:63).

## Sumber dengan sedikit edit

"Hidup ini adalah seperti larian pecut 100 meter, atau pun perlumbaan kereta F1. Lagi dekat ke garis penamat seorang pelumba itu akan menggunakan segala keupayaannya untuk sampai melepasi garisan penamat dengan kejayaan cemerlang. Jika tidak menang dalam pertandingan ia mampu menang melawan prestasi dirinya sendiri". (petikan daripada Inspirasi Mawaddah).. blog penuh dengan inspirasi.

Anda Mungkin Juga Meminati

Related Posts with Thumbnails