Saturday, August 21, 2010

Detik Terakhir - Sakarat dan Malam Pertama Dijemput Tetamu Terakhir

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Marilah kita sama2 memuji dan memuja Allah SWT yang mencurahkan limpah kurniaNya yang begitu banyak, memberikan kenikmatan yang begitu banyak sehingga kita tak mampu menghitungnya.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad saw serta keluarga dan para sahabat yang mulia dan orang2 yang istiqamah mengikuti Baginda.

Pernahkah kita bayangkan diri kita berada di atas katil setelah kematian? atau atas keranda?, apakah yang akan kita lakukan waktu itu?

Bagaimana keadaan detik terakhir daripada nafas kita?

Apakah kita termasuk di kalangan orang-orang yang suka untuk bertemu Allah atau sebaliknya seperti hambanya yang takut untuk bertemu tuannya kerana banyak melakukan kesalahan kepada tuannya?

Pertanyaan-pertanyaan ini perlu dijawab oleh kita semua ketika kita masih hidup.

Apakah kita menghadapi sakarat seperti dalam paparan di bawah ini. Mohon perlindungan daripada Allah.



Sedarlah (janganlah mengutamakan dunia dan melupakan akhirat. Ingatlah akan hal orang yang hendak mati) apabila rohnya sampai ke pangkal kerongkong, (26) Dan (orang-orang yang hadir di sisinya heboh) berkata: Siapakah yang dapat menawar jampi (dan mengubatnya)? (27) Dan dia sendiri yakin, bahawa sesungguhnya saat itu saat perpisahan; (28) Serta kedahsyatan mati pun bertindih-tindih. (29) (Maka) kepada Tuhanmulah pada waktu itu engkau dibawa (untuk menerima balasan). (30) (Oleh sebab orang yang kufur ingkar tidak percayakan hari akhirat) maka dia tidak mengakui kebenaran (yang diwajibkan meyakininya) dan dia tidak mengerjakan sembahyang (yang difardukan mengerjakannya)! (31) Akan tetapi dia mendustakan dan berpaling ingkar! (32) Kemudian dia pergi kepada keluarganya dengan berlagak sombong megah. (33) (Wahai orang yang kufur ingkar!) sudahlah dekat kepadamu kebinasaanmu, sudahlah dekat! (34) Kemudian api Nerakalah lebih layak bagimu, lebih layak. (35)
[Al-Qiyaamah [75] : 26 - 35]


Saya mengambil masa yang agak lama juga untuk menonton youtube yang dipaparkan seterusnya di bawah seperti yang dicadangkan oleh Pena Maya tentang Malam Pertama di Alam Kubur untuk kita menonotonnya. Sejak tarikh N3 di Pena Maya pada bulan Mei lagi, saya dah beberapa kali cuba untuk melihat sampai habis kesemua seperti di bawah, namun saya baru selesai menontonnya hari ini.

Sebenarnya N3 ini sudah lama saya cuba untuk siapkan, alhamdulillah akhirnya pada hari ini dapat dipublishkan..memang mengesankan kita apabila menontonnya.

















Saya telah menyalin sebahagian daripada yang dituliskan dalam youtube siri kedua seperti di bawah:


Bagaimana suasana pada malam pertama di dalam kubur kita?
Bagaimana kedahsyatan siksaannya?
Dosa-dosa apakah yang menyebabkan siksa kubur?
Bagaimana nak dapatkan kematian terindah?

Bayangkan pada hari itu dia begitu bahagia menikmati indahnya alam ciptaan Allah swt, bersama anak dan keluarga penuh dengan keceriaan, hidup dalam kesenangan dan kesihatan yang terjamin, tertawa gembira dengan telatah anak-anaknya yang lucu dan ditertawakan pula oleh anak-anaknya, mereka begitu bahagia.

Lalu tiba-tiba dia disergah oleh satu malam, malam saat dia dijemput oleh kematian.. sakarat.. sakaratul maut..

[dan datangnya sakaratul maut itu benar..
dan itulah yang kamu selalu lari daripadanya..
ditiuplah sangka kala Hari terlaksananya ancaman..
setiap jiwa datang dengan Malaikat yang menjadi saksi..
sungguh kamu lalai dengan kenyataan ini..
maka kami singkapkan pandanganmu pada hari itu hingga penglihatanmu menjadi jelas..]
Surah Qaf [50] : 19 - 22

Malam itulah malam pertama dia berada dalam alam kubur, sendirian, dicengkam oleh kesunyian, tanpa anak isteri dan juga sahabat karib. Inilam malam pertama anak-anaknya menjadi yatim, isteri menjadi janda.

Malam pertama yang memisahkan anda daripada tempat tidur anda yang empuk, menuju dinginnya tanah dan diselimuti kafan.

Inilam malam yang mengusir anda dari rumah mewah dan megah, menempati liang lahat yang gelap dan sempit.. padahal malam sebelumnya anda masih berpesta, anda makan dan minum bersama sahabat karib..

Tiba-tiba anda masuk pada malam pertama dalam kubur, anda menjadi santapan cacing tanah dan serangga.

Pada malam ini anda baru sedar, ternyata harta, keluarga, jabatan/pangkat darjat yang anda bekerja keras mencarinya sehingga lalai daripada mengingati Allah, tiada satupun daripada semua itu menemani anda dalam kubur dan membela anda.

Allah swt berfirman maksudnya : "Kamu telah dilalaikan (daripada mengerjakan amal bakti) oleh perbuatan berlumba-lumba untuk mendapat dengan sebanyak-banyaknya (harta benda, anak-pinak pangkat dan pengaruh), (1) Sehingga kamu masuk kubur. (2) Jangan sekali-kali (bersikap demikian)! Kamu akan mengetahui kelak (akibatnya yang buruk semasa hendak mati)! "(At-Takaasur [102] : 1 - 3)

Inilah malam, episod pertama daripada alam akhirat.

Kuburan boleh menjadi taman syurga atau sebaliknya boleh menjadi satu lubang iaitu lubang neraka.

Inilah kemtian yang datang dengan tiba-tiba, dia datang tepat pada waktu, tidak terlewat barang sedikitpun merenggut nyawa dengan paksa, melenyapkan segala kenikmatan, dia tidak memilih tua ataupun muda, kaya atau miskin, sihat mahupun sakit.. dia datang untuk mengeluarkan manusia daripada putaran kehidupan yang selama ini kita jalani.

Ketahuilah rumah yang kukuh dan megah tidak akan mampu membentengi datangnya sakaratul maut, longgokan wang di bank tidak mampu menyogok malaikatul maut mengundurkan waktu kematian.

Inilah realitinya tentang kamatian, Rasulullah saw pernah bersabda maksudnya, orang yang paling cerdas ialah orang yang sentiasa mengingati kematian dan menyediakan bekal setelah kematiannya.

Marilah kita siapkan lantera bagi menyinari kegelapan pada malam pertama kita di alam kubur.

Demi Allah, tidak ada yang sanggup meneranginya kecuali iman dan amal soleh yang ikhlas.

Banyak paparan yang mencemaskan yang dapat mengingatkan kita kepada kematian serta takut dan akan bersedia.. insyaAllah.. tontonlah dan hayatilah paparan-paparan youtube ini. InsyaAllah meningkatkan keimanan kita.

Kematian adalah nasihat terbaik dan guru kehidupan, sedikit sahaja kita terlengah memikirkan kematian, kita akan kehilangan guru terbaik dalam kehidupan. Sesungguhnya manusia telah memilih bagaimana akhir hidupnya dan pilihan itu ada pada bagaimana manusia itu menjalani kehidupannya. Sebagaimana ia menjalani kehidupannya seperti itulah kemungkinan besar ia akan menghadapi kematiannya kerana sesungguhnya dengan menjalani kehidupan bererti kita sedang berjalan menuju kematian kita.

Marilah kita berusaha belajar daripada para salaf yang begitu takut dengan kematian, mereka takut kalau-kalau kembali kepada Allah dalam keadaan membawa dosa dan kemaksiatan, takut melalui malam pertama di dalam kubur dalam keadaan gelap berlapis-lapis. Mereka inginkan supaya malam-malam pertama di kubur bagaikan malam-malam pertama di dalam syurga yang indah.

12 comments:

Pn Kartini said...

salam my lovely kak werdah:)

Terpaku di depan skrin mengikuti kisah sakratulmaut...sambil memikirkan diri b/mana menghadapinya nanti....Moga dipermudahkan dan dalam keimanan........


p/s: baru sempat siri ke-2...ni nak bersahur :):)selamat bersahur sis:)

Werdah said...

Salam tinie.

Kakpun ambil masa yang agak lama nak habiskan melihat kesudahan kisah malam pertama ni..rasa ngeri menonton paparan2 terutama bila ditunjukkan kesan siksaan semasa kubur digali semula kalau tak silap dalam masa 3 hari (dikatakan kisah benar) Allah sahaja Yang Mengetahui.

Mudah2an kita dapat berusaha sedaya upaya kita untuk mendapatkan kesudahan yang baik.

Umar Zakir Abdul Hamid said...

salam kak
saya dah baca artikel akak

terima kasih publishkan balik video ni
bagus untuk dikongsi bersama orang lain

saya tonton balik video ni
sebab dah lame tak tengok
takut cuak sedih pon ada

semoga Allah mengekalkan kita di atas jalan yang lurus

Assalamualaikum

Werdah said...

wa'alaikussalam Umar.

Alhamdulillah mak cik diberi kekuatan duduk agak lama untuk publishkan N3 ni..



Sama-samalah kita berusaha berada di atas jalan kebenaran dan berdoa agar kita terhindar daripada siksa kubur.

penjejak maya said...

salam,

ajal maut tu menjadi ketentuan-Nya bagi kita hamba-Nya perlu la sentiasa bersedia dan mentaati-Nya jua..

Werdah said...

wa'alaikumussalam PM

MentaatiNya dan tetap istiqamah itulah yang patut kita usahakan.

Semoga kita terhindar azab kubur.

zulkbo said...

Salam bertandang lagi..
semoga sihat orang disini.
selamat menyambut Nuzul Quran..
sesamalah kita mengimarahkan
malam penuh penampunan ni..
.جزاك اللهُ خيراً

Werdah said...

Wa'alaikumussalam Zulbo

Alhamdulillah kak sihat. Terima kasih atas doa. Selamat mengimarahkan malam Nuzul Quran.

CIKGU ZAM said...

salam kak werdah,
Akak ape khabar Ramadhan ni, harapnya semua dalam keadaan baik lah ye,
Seperti yang akak kongsikan di atas, mmg benar sangat2. Marilah kita sama-sama sentiasa mengingati kematian yang WAJIB PASTI AKAN DATANG, cume kita masing-masing sedang menunggu giliran,

Werdah said...

Wa'alaikumussalam cikgu zam.

Keadaan kak (makcik) alhamdulillah 'ala kullihaal.

Ya, sesungguhnya kematian menunggu kita, sesuatu yang pasti, namun apakah kita sudah siap bersedia.. mudah2an kita bersedia dengan bekalan dan dapat kesudahan yang baik.

Kunang-Kunang said...

Salam Kak Werdah,

Terima kasih atas usaha untuk berkongsi video ini. Sangat menginsafkn.

Maut boleh datang bila-bila masa saja. Ingat pesan ustazah semasa majlis khatam alquran di masjid semalam, anggaplah Ramadhan ini Ramadhan terakhir bagi kita. beribadatlah bersungguh sebab kita tak tau sempat ker lagi kita Ramadhan akan datang.

Semoga Allah mengampunkan dosa kita semua.

Werdah said...

Salam Ani.

Ya Ani, semoga kita dihimpunkan di kalangan orang-orang yang sentiasa mengingati mati dan bersedia dalam perjalanan yang singkat ini.

Anda Mungkin Juga Meminati

Related Posts with Thumbnails