Monday, April 25, 2011

Buatlah Pilihan - Pilih Satu Antara Dua

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ



Bismillahirrahmanirrahim

Segala puji bagi Allah. Kita memuji, meminta pertolongan dan memohon keampunan daripadaNya. Kita juga memohon perlindungan kepada Allah daripada kejahatan dan kejelekan amal perbuatan kita. Barangsiapa yang Allah beri petunjuk tiada siapa yang dapat menyesatkannya dan barangsiapa yang tersesat  tiada siapa yang dapat memberinya petunjuk. Selawat dan salam kepada Nabi kita Nabi Muhammad saw serta keluarga dan para sahabat.

Segala puji juga bagi Allah yang telah memberikan kesempatan bagi diri ini memperlajari sesuatu daripada para penyampai ilmu dan syukur kerana dapat berkongsi serba sedikit di sini.

Di bawah adalah terjemahan bagi ayat-ayat dalam Surah al-Balad (surah ke 90) yang bermaksud negeri. 

Saya paparkan juga terjemahannya di sini walaupun dalam You Tube di atas sudahpun ada terjemahannya untuk memudahkan membacanya.

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani

Aku bersumpah dengan negeri (Mekah) ini; (1) 

Sedang engkau (wahai Muhammad) tinggal di negeri ini (sentiasa ditindas), (2) 

Demi manusia yang melahirkan zuriat dan zuriat yang dilahirkannya; (3) 

Sesungguhnya Kami telah jadikan manusia sentiasa dalam keadaan menghadapi kesulitan dan kesukaran (jasmani dan rohaninya); (4) 

Patutkah manusia yang demikian keadaannya (terpedaya dengan kekuasaan yang ada padanya dan) menyangka bahawa tidak ada sesiapapun yang dapat mengatasi kekuasaannya (dan menyeksakannya)? (5) 

Manusia yang demikian keadaannya (tidaklah patut dia bermegah-megah dengan kekayaannya dan) berkata: Aku telah habiskan harta benda yang banyak (dalam usaha menegakkan nama dan bangsa). (6)

Adakah dia menyangka bahawa tidak ada sesiapapun yang melihatnya (dan mengetahui tujuannya menghabiskan harta bendanya itu)? (7) 

(Mengapa manusia terpedaya dan bermegah-megah?) Tidakkah Kami telah menjadikan baginya: Dua mata (untuk dia memerhatikan kekuasaan dan kekayaan Kami?) (8) 

Dan lidah serta dua bibir (untuk dia menyempurnakan sebahagian besar dari hajat-hajatnya)? (9) 

Dan Kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan, (jalan kebaikan untuk dijalaninya, dan jalan kejahatan untuk dijauhi)? (10)

Dalam pada itu manusia tidak (memilih jalan kebaikan) merempuh masuk mengerjakan amal-amal yang tinggi darjatnya di sisi Tuhan; (11) 

Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui: Apa dia amal-amal yang tinggi darjatnya di sisi Tuhan itu? (12) 

(Di antara amal-amal itu bagi orang yang mampu) ialah: Memerdekakan hamba abdi; (13) 

Atau memberi makan pada hari kelaparan. (14) 

Kepada anak yatim dari kaum kerabat, (15)

Atau kepada orang miskin yang terlantar di atas tanah. (16) 

Selain dari (tidak mengerjakan amal-amal) itu, dia (tidak pula) menjadi dari orang-orang yang beriman dan berpesan-pesan dengan sabar serta berpesan-pesan dengan kasih sayang. (17) 

(Ketahuilah! Bahawa orang-orang yang beriman serta berusaha mengerjakan amal-amal yang tinggi darjatnya di sisi Tuhan), merekalah golongan pihak kanan (yang akan beroleh Syurga). (18)

Dan (sebaliknya) orang-orang yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Kami, merekalah golongan pihak kiri. (19) 

Mereka ditimpakan (azab seksa) Neraka yang ditutup rapat (supaya kuat bakarannya). / (20)


Apa yang ingin disampaikan di sini ialah tentang kebebasan memilih. Dan apa diboldkan di atas dalam ayat-ayat itu menjadi fokus utama penulisan.

Mahu atau tidak kita hanya ada dua jalan pilihan. Kita kena pilih SATU sahaja kerana memang itulah jalan yang disediakan oleh Allah SWT buat hamba-hambaNya. Jalan yang membezakan antara manusia yang beriman dan beramal soleh lagi patuh kepada Allah dengan manusia yang kufur serta menentang kekuasaan Allah SWT.
"Dan tidaklah harus bagi orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan - apabila Allah dan RasulNya menetapkan keputusan mengenai sesuatu perkara - (tidaklah harus mereka) mempunyai hak memilih ketetapan sendiri mengenai urusan mereka. Dan sesiapa yang tidak taat kepada hukum Allah dan RasulNya maka sesungguhnya ia telah sesat dengan kesesatan yang jelas nyata". (Al-Ahzaab [33] : 36)

Dalam surah al-Balad ini dinyatakan ada dua pilihan, kepada dua mata, apabila nampak perkara-perkara yang haram kita boleh pilih sama ada nak kekal melihatnya atupun alihkan pandangan kita. Bila pilih yang haram maka tanggunglah akibat buruknya jika tidak sempat bertaubat. Disebabkan kita boleh membuat pilihan mengapa mesti kita pilih yang memudharatkan kita. Begitu juga dengan lidah, bibir, mestikah kita berbicara perkara-perkara yang tidak mendatangkan manfaat bahkan menambahkan dosa kita?  Dalam hal mempunyai harta pula kita boleh pilih untuk tidak bermegah-megah dengan harta kita, lalu kenapa mesti bermegah-megah, apabila kita boleh bersedekah kenapa pula kita tidak mahu bersedekah. Apa yang lebih penting Allah sediakan DUA jalan iaitu kiri atau kanan, kita boleh pilih yang mana SATU kita nak tuju. Syurga atau neraka, yakni beriman dan beramal soleh atau kufur dan menentangNya (semoga dilindungi Allah daripada berbuat demikian).


Allah bagi kita DUA jalan. Kita disuruh berusaha, bila kita berusaha maka Allah akan permudahkan bila tak mahu buatpun Allah permudahkan:


Allah berfirman:
"Sesungguhnya amal usaha kamu adalah berbagai-bagai keadaannya. Jelasnya: Adapun orang yang memberikan apa yang ada padanya ke jalan kebaikan dan bertakwa (mengerjakan suruhan Allah dan meninggalkan segala laranganNya);  Serta dia mengakui dengan yakin akan perkara yang baik, Maka sesungguhnya Kami akan memberikannya kemudahan untuk mendapat kesenangan (Syurga). Sebaliknya orang yang bakhil (daripada berbuat kebajikan) dan merasa cukup dengan kekayaan dan kemewahannya; ) Serta dia mendustakan perkara yang baik, Maka sesungguhnya Kami akan memberikannya kemudahan untuk mendapat kesusahan dan kesengsaraan;" (Al-Lail [92 ] : 4 - 10)
"Padahal Allah yang mencipta kamu dan benda-benda yang kamu buat itu! (As-Saffaat [37] : 96)
Maksudnya bila kita pilih yang baik atau yang tak baik semuanya Allah mempermudahkan.

Di hadapan kita banyak takdir, pilihlah takdir yang baik. Allah akan menolong mempermudahkan segala-galanya. 

Gunakanlah kebebasan memilih yang Allah beri untuk meraih keredhaanNya. Buat baik Allah redha buat jahat Allah tak redha.

Abu Laits telah menegaskan, bahawa seseorang dinyatakan takut kepada Allah SWT dapat dilihat melalui tanda-tandanya dalam tujuh perkara seperti berikut:
  • Orang yang memiliki lidah yang selalu menjadikannya sibuk berzikir atau bertasbih kepada Allah serta membaca Al-Quran dan mempelajari ilmu agama.
  • Orang yang memiliki hati yang selalu mengeluarkan dari dalam hatinya perasaan tidak bermusuhan, tidak ada iri, hasad dan dengki dan lain seumpamanya.
  • Orang yang mempunyai penglihatannya yang tidak akan memandang kepada hal-hal yang haram, tidakmemandang dunia dengan keinginan hawa nafsu, tetapi  memandanginya dengan mengambil i’tibar serta pelajaran. Rasulullah SAW bersabda; “Barang siapa memenuhi matanya dengan hal-hal yang haram, Allah SWT akan memenuhi matanya pada hari kiamat kelak dengan api neraka”.
  • Orang yang perutnya, tidak dimasukkan makanan yang haram ke dalamnya, sebab itu adalah perbuatan dosa. Sabda Nabi Muhammad SAW yang bermaksud : “Ketika sesuap haram masuk dalam perut anak cucu Adam, semua malaikat di bumi dan di langit membenci dan melaknat kepadanya, selama suapan itu masih berada dalam perutnya dan kalau ia mati dalam keadaan seperti itu, maka tempatnya adalah jahannam".
  • Orang yang memiliki tangan yang dengannya, dia tidak memanjangkan ke arah perkara-perkara yang haram, tetapi memanjangkannya untuk memenuhi ketaatan.
  • Orang yang memiliki telapak kaki yang kakinya  tidak digunakan untuk berjalan kepadaperkara-perkara yang haram atau ke dalam kemaksiatan, sebaliknya dia berjalan di jalan Allah SWT dengan bersahabat atau berteman dengan orang-orang yang saleh.
  • Ketaatannya, dia menjadikan ketaatannya itu murni dan ikhlas kerana Allah SWT.
Perkara yang disebutkan di atas, memang tidak mudah untuk dilaksanakan, tetapi bagi orang-orang yang benar-benar mengharapkan kebahagiaan yang abadi di akhirat kelak, beban berat yang mesti dilaksanakan itu bukan lagi menjadi persoalan, meskipun ia harus merangkak sedikit demi sedikit. Untuk menanamkan rasa takut kepada Allah SWT hingga mendarah daging dan tertanam atau terpateri di dalam hati, harus terlebih dahulu membiasakan diri dengan memenuhi perintah Allah SWT. Perlukan usaha yang gigih serta istiqamah. 

Pilihan di tangan kita nak yang mana satu.. Allah akan menolong kita insyaAllah. Mudah2an memberi manfaat. Apa yang baik daripada Allah yang tak baik daripada kelemahan diri ini.

8 comments:

Kunang-Kunang said...

Assalamualaikum Kak Werdah,

Terima kasih kak.

Memang Allah menyerahkan kepada kita untuk membuat pilihan. Jadi buatlah pilihan yang tepat walaupun susah.

Kakzakie said...

Assalamu'alaikum Kak Werdah,

Mata dan mulut kurniaan Allah kalau digunakan dengan baik memang syurgalah balasannya tapi sebaliknya kalau salah guna memang menjahanamkan kita. Na'uzubillah himinzalik.

Banyak yg Allah bagi untuk kebaikan kita tapi sendiri yg tak tahu mensyukuri dan salah-guna....

Cikguzam said...

salam makcik werdah,
Hari ini kita lihat ramai manusia yang sangat sanjung dan memuja harta dunia, tidak mahu mengmbil ikttibar dari apa yang berlaku disekeling dan menjadikan penindasan sebagai perkara mesti utk pantas naik di atas. Sangat menyedihkan melihat gaya gerak laku insan-insan sekarang termasuk muslim sendiri yang bagai menghina agama sendiri. Nauzubillahhiminzalikh.

Werdah said...

Wa'alaikumussalam Ani

Kak sedang mendengar bab qadar dan qadha' CD ustaz kariman.. daripada situlah tahu sikit-sikit akan perkara-perkara seperti ini. Nak menulis keseluruhan bab itu tak berupaya rasanya.. takut mengelirukan.. insyaAllah masukkan sikit-sikit bila berpeluang. Semoga kita dapat manfaatnya. InsyaAllah dengan pertolongan Allah juga.

Werdah said...

Wa'alaikumussalm kakZakie

Dalam surah ini ada banyak pengajaran kan, dinyatakan perkara-perkara baik dan lawannya yang tak baik.

Bila kita baca tanpa tadabbur kita tak mengertipun. Syukur kepadaNya dengan belajar serba sedikit dapatlah kita mengerti dan dengan itu kita patut mensyukuri nikmat yang Allah beri kepada kita. Semoga Allah bantu kita dalam beribadah hanya kepadaNya. amiin

Werdah said...

Wa'alaikumussalam cikguzam

Indahnya jika kita dapat memahami bahawa ilham kefasikan dan ketakwaan semuanya daripada Allah. Namun kita diberi hak membuat keputusan. Malangnya bila tak dapat memilih yang baik maka jadilah fitnah. Kata ustaz; fitnah yang paling besar dalam hidup ini ialah membuat keputusan dalam kebebasan memilih.. biarpun Allah tidak memaksa namun bila pilih yang tak baik Allah tak redha. Semoga orang-orang yang salah pilih jalan itu masih diberikan peluang untuk bertaubat iaitu kembali ke pangkal jalan. Marilah kita sama-sama mendoakan mereka. Semoga Allah mengampuni kita semua dan memelihara diri kita supaya tetap berada di atas jalan yang benar. Amiin

ummu said...

assalamualaikum makcik
kehidupan kita pasti tak sunyi
dari membuat pilhan
cuma seringkali kita merasa sukar buat keputusan
bila keliru ....
sdgkan Al Quran telah ada jawapnnya
terim kasih makcik atas perkongsian makcik.
wassalam

werdah said...

>> Ummu

Wa'alaikumussalam warahmatullah

Ya ummu.. itulah ujian terbesar kita.. bila salah pilih, bukan sahaja menderita di dunia di sana lebih hebat.

Dalam cramah qadar dan qadha' (ustaz Kariman) beliau menyentuh bab membuat pilihan ini. Bab pilih jodoh, ajal maut semuanya disentuh.. contoh; katanya kalau Allah dah tentukan jodoh kita mengapa pula Allah suruh kita pilih yang kuat beragama berbanding dengan yang lain. Pasti jodoh kita kitalah yang pilih Allah tahu sejak azali apa yang akan kita pilih dan terjadinya apa yang kita pilih itu adalah dengan izin Allah dan dengan kuasa Allah. Sebab itulah kita dikenakan taklif. Jika Allah pilih takdir kita mengapa pula Allah nak kita dipertanggungjawabkan.

Anda Mungkin Juga Meminati

Related Posts with Thumbnails