Thursday, December 29, 2011

Itu yang paling ringan



Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Hanya kepada Allah SWT kita panjatkan pujian dan kita sampaikan segala keluhan. Selawat serta salam kita ucapkan kepada Nabi Muhammad SAW, keluarga serta para sahabat serta pengikut setia hingga ke hari kiamat.

Hari ini alhamdulillah berpeluang mendengar ceramah tentang neraka. Baru dapat dengar bahagian 1 dan di bawah ini disertakan beberapa isi penting seperti yang disebutkan oleh penceramah.



Di sini dibicarakan tentang Neraka dan jalur-jalur penghuninya. Sesungguhnya jika kita bicara tentang neraka, ertinya kalau kita bicara tentang akhirat kita bicara tentang alam ghaib yang merupakan salah satu daripada rukun iman yang wajib diimani. 

Bicara tentang perkara-perkara ghaib ini adalah di luar batas kemampuan nilai-nilai ilmiah dan di luar batasan kemampuan renungan filsafat. Ilmu pengetahuan akan buntu kalau membicarakan alam ghaib. Ertinya kehidupan di akhirat itu tidak boleh diteliti secara ilmiah. Oleh sebab itu kalau kita kembali kepada logik, jika kita ingin mengetahui tentang cara membuat bangku, mobil kita perlu bertanya kepada tukangnya.

Jadi tentang alam ghaib sudah sewajarnyalah kita kembali kepada penjelasan sang Pencipta alam ghaib itu sendiri iaitu Allh SWT. Kita perlu meneliti dalam al-quranul kariim. Allah telah menerangkan masalah-masalah alam ghaib iaitu tentang syurga dan neraka secara jelas dan pasti. Dengan kata lain jika ingin membicarakan tentang neraka ini yang menjadi dasar pada pemikiran kita adalah kita kena beriman dengan Allah SWT dan apa yang Allah jelaskan. Ini kerana perbahasan tentang neraka tidak boleh melalui pengetahuan sebab  belum pernah ada orang yang mati kembali semula untuk menceritakannya.

Neraka di dalam istilah al-Quran selalu disebut dengan 'Naarun' iaitu suatu tempat di akhirat nanti yang wujudnya berupa api yang bergejolak, menyala dengan teramat dahsyat sehingga dapat menggelupaskan kepala setiap orang dan menjulang ke hati.

Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim bahawa Rasulullah SAW pernah bersabda maksudnya : "Apimu yang kamu pakai di dunia ini untuk memasak, untuk menyalakan lampu (api yang kamu gunakan di dunia ini) cuma satu bahagian kecil daripada 70 bahagian panasnya neraka jahannam". Sahabat pada waktu itu terperanjat lalu berkata : "Ya Rasulullah! api di dunia ini sahaja pun sudah cukup untuk menghanguskan kami, menghanguskan apa yang ada."

Bersabada Rasulullah saw; "Maka sesungguhnya api neraka itu dilebihkan panasnya dengan 69 kali daripada panasnya api di dunia ini".

Jadi sepanas-panasnya api yang pernah kita rasai di dunia ini, maka api di neraka nanti 69 kali lebih panas.

Saudara-saudara kaum muslimin rahimakumullah, sehingga boleh jadi seringan-ringan seksa penduduk neraka nanti; kata Nabi; seorang yang diletakkan di tapak kakinya kerikil neraka yang amat kecil, lalu mendidih otaknya.

Itu yang paling ringan.

Luqmanul hakim pernah menasihati anaknya; katanya: "Wahai anakku! kerjakanlah dosa seberapa kekuatanmu menanggung azab Allah dan laksanakan ibadat seberapa hajat dan keperluanmu kepada Allah."

Berapa banyak kamu berhajat kepada Allah begitulah banyaknya kamu harus beribadat kepada Allah. Kalau kamu berasa tidak berhajat atau tidak memerlukan apa-apa daripada Allah, tidak usahlah kamu ibadah.

Saudara-saudara, dalam hidup ini pernahkah kita ketahui ada orang yang tak perlu kepada Allah. Seluruh kita memerlukan Allah. Jadi wajarlah Luqmanul hakim menasihati anaknya sedemikian.

Sebagaimana syurga, neraka pun ada pintu-pintunya, yang melalui pintu-pintu itu sesuai dengan dosa yang dia lakukan semasa hidup.

InsyaAllah akan teruskan mendengar siri-siri berikut ceramah di atas kemudian.

Semoga memberi manfaat.

2 comments:

Pn Kartini said...

Assalamualaikum my lovely Kak Werdah:)

Tidak dapat dibayangkan betapa dahsyat seksaan Neraka...
Andai api di dunia..sudah dirasakan kesakitan panasnya...inikan pula api neraka....
Nauzubillah....

Werdah said...

Wa'alaikumussalam Tinie

Selalu lah kita mohon dilindungi daripada azab api neraka..

Anda Mungkin Juga Meminati

Related Posts with Thumbnails