Friday, February 19, 2010

Secebis peringatan


Bismillahirrahmanirrahim.

Salam semua.

Segala puji bagi Allah. Kita memuji, meminta pertolongan dan memohon keampunan daripadaNya. Kita juga memohon perlindungan kepada Allah daripada kejahatan dan kejelekan amal perbuatan kita. Barangsiapa yang Allah beri petunjuk tiada siapa yang dapat menyesatkannya dan barangsiapa yang Allah sesatkan tiada siapa yang dapat memberinya petunjuk. Selawat dan salam kepada Nabi kita Nabi Muhammad saw serta keluaraga dan para sahabat.

Secara sedar atau tidak; didapati pengisian blog ini banyak menyentuh tentang hari kiamat, hari yang semua orang-orang beriman menunggu-nunggu, dengan perasaan bimbang, takut dan pelbagai perasaan. Apa yang didengar ialah hari kiamat amatlah dahsyat.

"Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui kedahsyatan hari pembalasan itu? Sekali lagi, apa jalannya engkau dapat mengetahui kedahsyatan hari pembalasan itu? (Hari itu ialah) hari seseorang tidak dapat memberikan pertolongan sedikitpun kepada orang lain dan segala urusan pada hari itu tertentu bagi Allah". (Al-Infitar [82] : 17 - 19)

Pada hari itu semua makhluk menyedarinya dengan bermulanya satu bunyi yang amat dahsyat. sebelum itu semua menyangka keadaan tidak akan berubah. Bumi berputar di tempat yang sama, begitu juga dengan matahari, bulan dan bintang. Matahari masih menyinari planet di sekitarnya. Manusia menjalani rutin kehidupan seperti biasa tanpa memikirkan siapa menciptakan mereka dan apa tujuan mereka dicipta. Apa yang mereka lakukan ialah memisahkan amalan ritual dengan amalan mencari rezeki. Hidup hanya untuk mencari kebendaan, memikirkan makanan yang lazat dan melancong ke tempat-tempat menarik mencari hiburan.

Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia: Kesukaan kepada benda-benda yang diingini nafsu, iaitu perempuan-perempuan dan anak-pinak; harta benda yang banyak bertimbun-timbun, daripada emas dan perak; kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih dan binatang-binatang ternak serta kebun-kebun tanaman. Semuanya itu ialah kesenangan hidup di dunia dan (ingatlah), pada sisi Allah ada tempat kembali yang sebaik-baiknya (iaitu Syurga). (Ali Imran [ 3 ] : 14)

Manusia sangat tertarik kepada kehidupan dunia sehingga sanggup melupakan kesenangan di akhirat. Salah satu usaha mereka ialah untuk membanggakan keturunan, harta, kedudukan, anak-anak, lalu mereka berlumba-lumba membanyakkan harta. Pengumpulan harta dan anak mengaburi mata manusia sehingga kepentingan moral dan sosial diabaikan. Akhlak-akhlak al-Quran hilang nilai kerana materialistik menjadi keutamaan.

Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; Akhirnya ia menjadi hancur bersepai dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu) dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat) dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya. (Al-Hadid [ 57 ] : 20)

Pada hari kiamat nanti segala-galanya akan terjadi sebaliknya. Manusia tidak lagi memerlukan dunia, harta, anak-anak, pangkat dan darjat serta keturunan. Pada hari itu barulah mereka sedar semua yang mereka idam-idamkan serta berusaha gigih mendapatkannya semasa berada di dunia tidak lagi diperlukan di akhirat. Nilai harta kekayaan, anak pinak dan segala-galanya lenyap sekelip mata. Orang yang paling dekat dan paling disayangipun akan dilupakan.

Sedang Kami memandangnya dekat, (tetap akan berlaku). (Iaitu) pada hari langit menjadi seperti tembaga cair. Dan gunung-ganang pula menjadi seperti bulu (yang berterbangan). Dan sahabat karib tidak bertanyakan hal sahabat karibnya, (kerana tiap-tiap seorang sibuk memikirkan hal keadaannya sendiri). Padahal masing-masing diberi melihat setengahnya yang lain; (pada saat yang demikian) orang yang kafir suka kiranya dapat menebus dirinya dari azab itu dengan anak-anaknya sendiri. Dan isteri serta saudaranya. Dan kaum kerabatnya yang melindunginya. Dan juga sekalian makhluk yang ada di bumi, kemudian (diharapkannya) tebusan itu dapat menyelamatkannya. (Al-Ma'arij [ 70 ] : 8 - 14)

Anak-anak kecil akan ditinggalkan keluarga dan manusia semuanya bingung memikirkan apa yang harus dilakukan. ketakutan melanda dengan cepat sehingga wanita yang mengandung akan keguguran, ibu-ibu pula lupa anak yang sedang berada di pangkuan.

Pada hari kamu melihat (peristiwa-peristiwa yang mengerikan) itu, tiap-tiap ibu penyusu akan melupakan anak yang disusukannya dan tiap-tiap perempuan yang mengandung akan gugurkan anak yang dikandungnya dan engkau akan melihat manusia mabuk, padahal mereka sebenarnya tidak mabuk, tetapi azab Allah amatlah berat, mengerikan. (al-Hajj [ 22 ] : 2).

Masih banyak lagi ayat-ayat peringatan Allah tentang hari kiamat, dinukilkan dalam al-Quran yang mulia, al-Quran Majiid, supaya kita manusia sentiasa mengambil pengajaran dan mempersiapkan diri menuju kepadaNya.

Apa jua keadaan sekalipun, orang-orang yang kufur atau tidak beriman, tempatnya adalah Neraka. Mohon perlindungan daripada Allah daripada berlaku kufur. Amiin.

No comments:

Anda Mungkin Juga Meminati

Related Posts with Thumbnails