Thursday, June 18, 2009

Hikmah di Sebalik Musibah

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Marilah sama-sama kita memuji dan memuja Allah SWT atas segala limpahan kurniaNya yang begitu banyak memberikan kita kenikmatan sehingga tidak mampu kita menghitungnya.

Selawat dan salam buat Junjungan Mulia, Rasul tercinta, Muhammad SAW serta keluarga, para sahabat dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.

Untuk memahami bahawa musibah itu sebenarnya nikmat buat kita.. mari kita ikuti kisah nabi Musa a.s berguru dengan nabi Hidhir a.s yang diterangkan oleh Allah SWT dalam surah al-Kahfi yakni surah ke 18 dalam al-Quranul Karim.. dan juga memahami ayat (216) daripada surah al-Baqarah di bawah:

كُتِبَ عَلَيۡڪُمُ ٱلۡقِتَالُ وَهُوَ كُرۡهٌ۬ لَّكُمۡ‌ۖ وَعَسَىٰٓ أَن تَكۡرَهُواْ شَيۡـًٔ۬ا وَهُوَ خَيۡرٌ۬ لَّڪُمۡ‌ۖ وَعَسَىٰٓ أَن تُحِبُّواْ شَيۡـًٔ۬ا وَهُوَ شَرٌّ۬ لَّكُمۡ‌ۗ وَٱللَّهُ يَعۡلَمُ وَأَنتُمۡ لَا تَعۡلَمُونَ

Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang Mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya. (216)

Di bawah ini adalah ayat-ayat daripada surah al-Kahfi mulai dari ayat (60) hingga ayat (82)

وَإِذۡ قَالَ مُوسَىٰ لِفَتَٮٰهُ لَآ أَبۡرَحُ حَتَّىٰٓ أَبۡلُغَ مَجۡمَعَ ٱلۡبَحۡرَيۡنِ أَوۡ أَمۡضِىَ حُقُبً۬ا

Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Nabi Musa berkata kepada temannya: Aku tidak akan berhenti berjalan sehingga aku sampai di tempat pertemuan dua laut itu atau aku berjalan terus bertahun-tahun. (60)

فَلَمَّا بَلَغَا مَجۡمَعَ بَيۡنِهِمَا نَسِيَا حُوتَهُمَا فَٱتَّخَذَ سَبِيلَهُ ۥ فِى ٱلۡبَحۡرِ سَرَبً۬ا
Maka apabila mereka berdua sampai ke tempat pertemuan dua laut itu, lupalah mereka akan hal ikan mereka, lalu ikan itu menggelongsor menempuh jalannya di laut, yang merupakan lorong di bawah tanah. (61)



فَلَمَّا جَاوَزَا قَالَ لِفَتَٮٰهُ ءَاتِنَا غَدَآءَنَا لَقَدۡ لَقِينَا مِن سَفَرِنَا هَـٰذَا نَصَبً۬ا
Setelah mereka melampaui (tempat itu), berkatalah Nabi Musa kepada temannya: Bawalah makan tengah hari kita sebenarnya kita telah mengalami penat lelah dalam perjalanan kita ini. (62)

قَالَ أَرَءَيۡتَ إِذۡ أَوَيۡنَآ إِلَى ٱلصَّخۡرَةِ فَإِنِّى نَسِيتُ ٱلۡحُوتَ وَمَآ أَنۡسَٮٰنِيهُ إِلَّا ٱلشَّيۡطَـٰنُ أَنۡ أَذۡكُرَهُ ۥ‌ۚ وَٱتَّخَذَ سَبِيلَهُ ۥ فِى ٱلۡبَحۡرِ عَجَبً۬ا
Temannya berkata: Tahukah apa yang telah terjadi ketika kita berehat di batu besar itu? Sebenarnya aku lupakan hal ikan itu dan tiadalah yang menyebabkan aku lupa daripada menyebutkan halnya kepadamu melainkan syaitan dan ikan itu telah menggelongsor menempuh jalannya di laut, dengan cara yang menakjubkan. (63)

قَالَ ذَٲلِكَ مَا كُنَّا نَبۡغِ‌ۚ فَٱرۡتَدَّا عَلَىٰٓ ءَاثَارِهِمَا قَصَصً۬ا
Nabi Musa berkata: Itulah yang kita kehendaki; merekapun balik semula ke situ, dengan menurut jejak mereka. (64)



فَوَجَدَا عَبۡدً۬ا مِّنۡ عِبَادِنَآ ءَاتَيۡنَـٰهُ رَحۡمَةً۬ مِّنۡ عِندِنَا وَعَلَّمۡنَـٰهُ مِن لَّدُنَّا عِلۡمً۬ا
Lalu mereka dapati seorang dari hamba-hamba Kami yang telah kami kurniakan kepadanya rahmat dari Kami dan Kami telah mengajarnya sejenis ilmu; dari sisi Kami. (65)



قَالَ لَهُ ۥ مُوسَىٰ هَلۡ أَتَّبِعُكَ عَلَىٰٓ أَن تُعَلِّمَنِ مِمَّا عُلِّمۡتَ رُشۡدً۬ا
Nabi Musa berkata kepadanya: Bolehkah aku mengikutmu, dengan syarat engkau mengajarku dari apa yang telah diajarkan oleh Allah kepadamu, ilmu yang menjadi petunjuk bagiku? (66)


قَالَ إِنَّكَ لَن تَسۡتَطِيعَ مَعِىَ صَبۡرً۬ا
Dia menjawab: Sesungguhnya engkau (wahai Musa), tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku. (67)

وَكَيۡفَ تَصۡبِرُ عَلَىٰ مَا لَمۡ تُحِطۡ بِهِۦ خُبۡرً۬ا
Dan bagaimana engkau akan sabar terhadap perkara yang engkau tidak mengetahuinya secara meliputi? (68)

قَالَ سَتَجِدُنِىٓ إِن شَآءَ ٱللَّهُ صَابِرً۬ا وَلَآ أَعۡصِى لَكَ أَمۡرً۬ا

Nabi Musa berkata: Engkau akan dapati aku, Insya Allah: Orang yang sabar; dan aku tidak akan membantah sebarang perintahmu. (69)

قَالَ فَإِنِ ٱتَّبَعۡتَنِى فَلَا تَسۡـَٔلۡنِى عَن شَىۡءٍ حَتَّىٰٓ أُحۡدِثَ لَكَ مِنۡهُ ذِكۡرً۬ا

Dia menjawab: Sekiranya engkau mengikutku, maka janganlah engkau bertanya kepadaku akan sesuatupun sehingga aku ceritakan halnya kepadamu. (70)


فَٱنطَلَقَا حَتَّىٰٓ إِذَا رَكِبَا فِى ٱلسَّفِينَةِ خَرَقَهَا‌ۖ قَالَ أَخَرَقۡتَہَا لِتُغۡرِقَ أَهۡلَهَا لَقَدۡ جِئۡتَ شَيۡـًٔا إِمۡرً۬ا
Lalu berjalanlah keduanya sehingga apabila mereka naik ke sebuah perahu, dia membocorkannya. Nabi Musa berkata: Patutkah engkau membocorkannya sedang akibat perbuatan itu menenggelamkan penumpang-penumpangnya? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perkara yang besar. (71)


قَالَ أَلَمۡ أَقُلۡ إِنَّكَ لَن تَسۡتَطِيعَ مَعِىَ صَبۡرً۬ا
Dia menjawab: Bukankah aku telah katakan, bahawa engkau tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku? (72)

قَالَ لَا تُؤَاخِذۡنِى بِمَا نَسِيتُ وَلَا تُرۡهِقۡنِى مِنۡ أَمۡرِى عُسۡرً۬ا
Nabi Musa berkata: Janganlah engkau marah akan daku disebabkan aku lupa (akan syaratmu) dan janganlah engkau memberati daku dengan sebarang kesukaran dalam urusanku (menuntut ilmu). (73)

فَٱنطَلَقَا حَتَّىٰٓ إِذَا لَقِيَا غُلَـٰمً۬ا فَقَتَلَهُ ۥ قَالَ أَقَتَلۡتَ نَفۡسً۬ا زَكِيَّةَۢ بِغَيۡرِ نَفۡسٍ۬ لَّقَدۡ جِئۡتَ شَيۡـًٔ۬ا نُّكۡرً۬ا


Kemudian keduanya berjalan lagi sehingga apabila mereka bertemu dengan seorang pemuda lalu dia membunuhnya. Nabi Musa berkata Patutkah engkau membunuh satu jiwa yang bersih, yang tidak berdosa membunuh orang? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perbuatan yang mungkar! (74)

قَالَ أَلَمۡ أَقُل لَّكَ إِنَّكَ لَن تَسۡتَطِيعَ مَعِىَ صَبۡرً۬ا
Dia menjawab: Bukankah, aku telah katakan kepadamu, bahawa engkau tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku? (75)

قَالَ إِن سَأَلۡتُكَ عَن شَىۡءِۭ بَعۡدَهَا فَلَا تُصَـٰحِبۡنِى‌ۖ قَدۡ بَلَغۡتَ مِن لَّدُنِّى عُذۡرً۬ا
Nabi Musa berkata: Jika aku bertanya kepadamu tentang sebarang perkara sesudah ini, maka janganlah engkau jadikan daku sahabatmu lagi; sesungguhnya engkau telah cukup mendapat alasan-alasan berbuat demikian disebabkan pertanyaan-pertanyaan dan bantahanku. (76)

فَٱنطَلَقَا حَتَّىٰٓ إِذَآ أَتَيَآ أَهۡلَ قَرۡيَةٍ ٱسۡتَطۡعَمَآ أَهۡلَهَا فَأَبَوۡاْ أَن يُضَيِّفُوهُمَا فَوَجَدَا فِيہَا جِدَارً۬ا يُرِيدُ أَن يَنقَضَّ فَأَقَامَهُ ۥ‌ۖ قَالَ لَوۡ شِئۡتَ لَتَّخَذۡتَ عَلَيۡهِ أَجۡرً۬ا
Kemudian keduanya berjalan lagi, sehingga apabila mereka sampai kepada penduduk sebuah bandar, mereka meminta makan kepada orang-orang di situ, lalu orang-orang itu enggan menjamu mereka. Kemudian mereka dapati di situ sebuah tembok yang hendak runtuh, lalu dia membinanya. Nabi Musa berkata: Jika engkau mahu, tentulah engkau berhak mengambil upah mengenainya! (77)


قَالَ هَـٰذَا فِرَاقُ بَيۡنِى وَبَيۡنِكَ‌ۚ سَأُنَبِّئُكَ بِتَأۡوِيلِ مَا لَمۡ تَسۡتَطِع عَّلَيۡهِ صَبۡرًا
Dia menjawab: Inilah masanya perpisahan antaraku denganmu, aku akan terangkan kepadamu maksud (kejadian-kejadian yang dimusykilkan) yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya. (78)

أَمَّا ٱلسَّفِينَةُ فَكَانَتۡ لِمَسَـٰكِينَ يَعۡمَلُونَ فِى ٱلۡبَحۡرِ فَأَرَدتُّ أَنۡ أَعِيبَہَا وَكَانَ وَرَآءَهُم مَّلِكٌ۬ يَأۡخُذُ كُلَّ سَفِينَةٍ غَصۡبً۬ا
Adapun perahu itu adalah ia dipunyai oleh orang-orang miskin yang bekerja di laut; oleh itu, aku bocorkan dengan tujuan hendak mencacatkannya, kerana di belakang mereka nanti ada seorang raja yang merampas tiap-tiap sebuah perahu yang tidak cacat. (79)

وَأَمَّا ٱلۡغُلَـٰمُ فَكَانَ أَبَوَاهُ مُؤۡمِنَيۡنِ فَخَشِينَآ أَن يُرۡهِقَهُمَا طُغۡيَـٰنً۬ا وَڪُفۡرً۬ا
Adapun pemuda itu, kedua ibu bapanya adalah orang-orang yang beriman, maka kami bimbang bahawa dia akan mendesak mereka melakukan perbuatan yang zalim dan kufur. (80)

فَأَرَدۡنَآ أَن يُبۡدِلَهُمَا رَبُّہُمَا خَيۡرً۬ا مِّنۡهُ زَكَوٰةً۬ وَأَقۡرَبَ رُحۡمً۬ا
Oleh itu, kami ingin dan berharap, supaya Tuhan mereka gantikan bagi mereka anak yang lebih baik daripadanya tentang kebersihan jiwa dan lebih mesra kasih sayangnya. (81)

وَأَمَّا ٱلۡجِدَارُ فَكَانَ لِغُلَـٰمَيۡنِ يَتِيمَيۡنِ فِى ٱلۡمَدِينَةِ وَكَانَ تَحۡتَهُ ۥ كَنزٌ۬ لَّهُمَا وَكَانَ أَبُوهُمَا صَـٰلِحً۬ا فَأَرَادَ رَبُّكَ أَن يَبۡلُغَآ أَشُدَّهُمَا وَيَسۡتَخۡرِجَا كَنزَهُمَا رَحۡمَةً۬ مِّن رَّبِّكَ‌ۚ وَمَا فَعَلۡتُهُ ۥ عَنۡ أَمۡرِى‌ۚ ذَٲلِكَ تَأۡوِيلُ مَا لَمۡ تَسۡطِع عَّلَيۡهِ صَبۡرً۬ا
Adapun tembok itu pula, adalah ia dipunyai oleh dua orang anak yatim di bandar itu dan di bawahnya ada harta terpendam kepunyaan mereka dan bapa mereka pula adalah orang yang soleh. Maka Tuhanmu menghendaki supaya mereka cukup umur dan dapat mengeluarkan harta mereka yang terpendam itu, sebagai satu rahmat dari Tuhanmu (kepada mereka) dan (ingatlah) aku tidak melakukannya menurut fikiranku sendiri. Demikianlah penjelasan tentang maksud dan tujuan perkara-perkara yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya. (82)

Huraian:


Diriwayatkan daripada Ubai bin Ka'ab.. dia mengatakan dia mendengar Rasulullah saw bersabda: bahawasanya Musa a.s telah berpidato di hadapan kaum Bani Israel.. semasa orang bertanya "siapakah manusia yang paling pandai/berilmu/alim? Nabi Musa menjawab: "Aku".. lalu Allah menempelak/menegur kerana dia tak mengatakan Allah Yang Lebih Tahu.. kemudian Allah mewahyukan kepada Musa bahawa ada lagi manusia yang lebih pandai daripada engkau (namanya Hidhir).

Lalu Allah mewahyukan kepada Musa as: "Aku ada mempunyai seorang hamba yang lebih alim daripada engkau dan tempatnya dipertemuan dua laut""

Musa as bertanya: "Ya Tuhanku! bagaimana saya akan dapat bertemu dengannya?"

Allah menjawab: "Pergilah engkau berjalan(belayar) dan bawalah bekalan seekor ikan (ikan asin/ikan yang telah dimasak). masukkan ke dalam bakul.. nanti di mana ikan itu hilang di situlah tempatnya Hidhir".

Lalu nabi Musa berangkatlah membawa ikan dan ditemani seorang pemuda sebagai khadamnya (bernama Yusak bin Nun). ( ayat 60) apabila sampai di sebuah batu besar kedua-duanya tertidur.. semasa kedua2nya tertidur ikan itu menjadi hidup dan menggelupur terus ke laut.. apabila terjaga Yusak terlupa untuk memberitahu kepada Nabi Musa.. kedua2nya berjalan sehingga pada keesokan harinya Nabi Musa berkata kepada pembantunya itu: "Bawalah makanan tengah hari buat kita, sesungguhnya kita telah kepenatan dalam perjalanan kita ini. Temannya berkata: "Tahukah apa yang telah terjadi ketika kita berehat di batu besar itu? Sebenarnya aku lupakan hal ikan itu dan tiadalah yang menyebabkan aku lupa daripada menyebutkan halnya kepadamu melainkan Syaitan dan ikan itu telah menggelongsor menempuh jalannya di laut, dengan cara yang menakjubkan.. lalu Nabi Musa berkata: "itulah tempat yang dikehendaki" dan mereka pun berpatah balik ke tempat pertemuan dua lautan itu..lihat ayat (61 - 64)..

Apabila sampai di tempat berkenaan mereka mendapati seorang lelaki berpakaian putih.. lalu Nabi Musa memberi salam dan memperkenalkan diri masing2.. setelah itu Nabi Musa meminta izin untuk bersama-sama Nabi Hidhir.. Nabi Musa berkata: "Bolehkah aku mengikutimu agar engkau mengajarkan ilmu yang menjadi petunjuk yang telah diajarkan Allah kepadamu".. Hidhir menjawab "Sesungguhnya engkau tak akan sabar bersama aku.. betapa engkau akan bersabar tentang sesuatu yang belum menjadi pengalaman bagimu" .. Musa berkata "Nanti engkau akan mendapati insyaAllah aku orang yang sabar dan aku tidak akan mengingkari perintahmu.".. lalu Hidhir berkata:"Jika engkau mengikut aku janganlah bertanyakan sesuatu kepadaku sehingga aku menceritakan kepadamu". (ayat 65 - 67 )

Setelah itu Nabi Hidhir dan Nabi Musa berjalan dan menaiki kapal.. mengenali nabi Hidhir, orang2 kapal itu tidak menuntut bayaran.. disuruh oleh nabi Hidhir supaya kapal itu berjalan.. tatkala kapal sedang belayar tiba2 Nabi Hidhir melubangkan kapal itu dengan kapak.. Nabi Musa terkejut lalu berkata: "Orang-orang kapal ini telah mengajak kita belayar tanpa bayaran.. lalu mengapa engkau lubangkan kapal ini? tentu penumpang2 akan karam semuanya.. sesungguhnya engkau melakukan kesalahan yang amat besar". Nabi Hidhir berkata: "Bukankah aku sudah mengingatkanmu, bahawa engkau tidak akan dapat bersabar bersamaku?" Musa menjawab: "Janganlah engkau marah kepadaku disebabkan kelupaanku.. dan janganlah engkau membebani aku di atas kesalahanku dengan kesukaran". (71 - 73)

Kemudian Nabi Hidhir dan Nabi Musa keluar daripada kapal itu berjalan hingga bertemu dengan seorang kanak2 lelaki.. lalu Nabi hidhir membunuhnya.. Musa berkata: “Mengapa engkau membunuh seorang yang bersih dan tidak bersalah? Sesungguhnya engkau telah berbuat mungkar” (ayat 74). Berkata Hidhir : “Bukankah aku sudah katakana kepadamu, bahawa engkau tidak dapat bersamaku?”.Teguran Nabi Hidhir kali ini lebih keras (ayat 75) Musa berkata : “Jika aku bertanya lagi selepas ini janganlah aku engkau bawa berkawan lagi.. Sesunguhnya telah cukuplah engkau memberi kemaafan kepadaku”. (ayat 76).

Kemudian mereka berdua terus berjalan.. sehingga sampai di sebuah negeri lalu keduanya meminta makanan kepada penduduk di situ.. tetapi penduduk di situ enggan memberikan mereka makanan.. kemudian didapati dalam negeri itu ada sebuah tembok yang hamper roboh lalu Hidhir tampil membina semula tembok itu.. Lalu Nabi Musa yang tidak dapat bersabar itu berkata kepada Hidhir: “Jika engkau mahu sememangnya engkau berhak meminta upahnya”.(ayat 77).

Hidhir pun berkata: Inilah hari perpisahan antara kita, nanti aku akan terangkan kepadamu tentang takwil perbuatanku yang engkau tidak sabar mengenainya.(78) Adapun kapal itu kepunyaan orang-orang miskin yang bekerja di laut.. sengaja aku rosakkan keran di hadapan mereka ada seorang raja yang zalim yang akan merampas setiap kapal yang tidak rosak.(79)

Adapun kanak2 lelaki itu kedua-dua orang tuanya orang beriman. Kami takut kalau2 dia kelak akan mendesak kedua orang tuanya melakukan kezaliman dan kufur.. maka kami ingin supaya Tuhan menggantikan dengan anak yang lebih baik daripadanya daripada segi kebersihan jiwanya dan lebih penyantun(80 dan 81)

Adapun tembok itu dipunyai oleh 2 orang anak yatim di kota itu.. di bawah tembok itu ada harta terpendam yang disimpan oleh kedua orang tuanya yang soleh.. Maka Tuhanmu menghendaki supaya keduanya dewasa baru keduanya mengeluarkan harta terpendam itu sebagai rahmat daripada Tuhanmu.. dan bukanlah yang aku lakukan itu dengan kehendak aku sendiri (melainkan denga wahyu daripada Tuhanku) demikianlah takwilnya (keterangan) yang engkau tidak dapat bersabar dengannya.

Apabila selesainya kisah ini, Rasulullah SAW pun bersabda :”Allah rahmati Musa. Alangkah baiknya kalau Musa bersabar, sehingga Hidhir dapat meneruskan ceritanya kepada kita tentang kisah kedua2 orang itu”.

Kesimpulan:

Ilmu Allah amat luas.. sebahagian diberi kepada Nabi Musa dan sebahagian kepada Nabi Hidhir dan Nabi2 yang lain. Allah akan memberikan ilmu kepada hambanya yang soleh.

Allah menyatakan musibah yang diberi adalah baik buat kita seperti dalam ayat 216 al-baqarah.. peperangan akan menggadai nyawa tetapi Allah menyatakan Dia lebih Tahu.

Allah menerangkan bagaimana rahmat di sebalik ujian yang ditimpakan ke atas hamba2Nya yang soleh.Apabila berlaku musibah biasanya kita tidak dapat mengetahui apakah hikmahnya.. kita tak tahu di mana keadilan Allah.. tetapi apabila kita sudah menyedari contohnya apabila kita sepatutnya naik kereta.. tetapi kita tak sempat naik ditinggalkan tiba2 kereta itu kemalangan.. pemandu dan penumpang ada yang meninggal dan ada yang cedera barulah kita tahu hikmah di sebalik musibah itu.

Begitulah juga kisah nelayan yang miskin.. kapal dirosakkan adalah musibah.. tetapi musibah lebih besar jika tidak dirosakkan oleh nabi Hidhir.. mereka akan kehilangan kapal dan punca mencari rezeki.. Kanak2 lelaki yang dibunuh oleh Nabi Hidhir bukan saja2.. tetapi untuk menyelamatkan akidah ibubapanya dan anak itu diambil dalam keadaan suci tidak berdosa.. manakala tembok yang dibina adalah untuk menyelamatkan harta anak2 yatim daripada ibubapanya yang soleh.. jika tidak dibuat demikian tentu hartanya diambil oleh orang2 di kota itu yang sudah tentunya orang2 yang tidak beriman.

Bahawasanya hidup ini terasa sempit jika kita memandang setiap kejadian yang berlaku tidak seperti yang Allah suruh kita pandang.....

No comments:

Anda Mungkin Juga Meminati

Related Posts with Thumbnails