Tuesday, October 20, 2009

Pertanyaan Di Alam Barzakh

Assalamu'alaikum,

Bismillahirrahmanirrahim.

Rasulullah saw bersabda, "Ketika mayat ditanam, kubur bertanya kepada mayat. "Celaka engkau hai mayat! Apakah yg membuatkanmu melupakanku, sedang berkali2 engkau telah melaluiku". Bila dia org baik2 maka ada yg memberikan jawapan kepada kubur, "Tidakkah engkau lihat dia telah amar maaruf nahi munkar?. Lalu kubur berkata, "Jika demikian halnya, aku akan berubah jadi kebun untuknya, jasadnya kembali kembali bercahaya dan rohnya naik ke hadrat Allah swt".

Ubaid bin Umair al-Laitsi berkata, "Setiap mayat yg hendak meninggal, pasti liang lahad akan memanggilnya, "Akulah rumah gelap gelita, sunyi dan sendiri. Jika waktu hidupmu kau taat kepada Allah swt, maka aku hari ini menjadi rahmat bagimu. Jika kau derhaka, maka hari ini aku menjadi siksa untukmu. Siapa memasukiku dgn taat akan keluar dgn bahagia, dan sesiapa yg memasukiku dengan derhaka akan keluar dengan penuh penyesalan".

Telah berkata Muhammad bin Shabah, "Telah sampai padaku bahawa seorang lelaki ketika diletakkan ke kuburnya, disiksa dan ditimpa apa yg tidak disukainya, ia dipanggil oleh tetangganya (mayat di sebelahnya); "Wahai org yg menyusul, saudara dan tetangganya, tidakkah engkau di dunia mengambil iktibar padaku? Tidakkah engkau fikirkan aku telah mendahuluimu? Tidakkah engkau melihat amalku yg telah terputus sedangkan engkau masih ditunda? Tidakkah sayugianya engkau dapatkan apa yg tidak didaptkan oleh saudaramu ini? Kemudian tanah juga memanggilnya, "Wahai org yg tertipu dengan gemerlapan! Tidakkah engkau ambil pelajaran daripada kaum keluargamu yang telah tiada, daripada org2 sebelum kamu yg tertipu oleh dunia lalu diseret oleh ajalnya ke kubur? Kau telah melihatnya, bahkan engkau telah menghantarkannya ke makam yg pasti untuknya".

Telah berkata Yazid ar-Ruqasyi, "Telah sampai padaku mayat ketika diletakkan di kuburnya, maka amalnya berkata kepadanya, "Wahai hamba yang sendirian di liang lahad! Harta benda dan keluarga telah meninggalkan kamu. Hari ini tidak ada pembelamu padaku". Ka'ab berkata, "Ketika org soleh diletakkan dalam kuburnya, maka amalan soleh membelanya, iaitu solat, puasa, haji, jihad dan sedekah. Manakala malaikat Azab datang dari kedua kakinya, maka solat berkata, "Kau mesti pergi darinya. Tidak alasan bagimu untuk menyiksanya. Kedua kakinya telah pergi ke tempat yang mulia". Lalu datang dari arah kepalanya, maka berkatalah puasa, "Tidak ada alasan bagimu menyiksanya krn dia telah menahan hausnya kerana Allah". Datang lagi ke arah jasadnya semasa di dunia maka haji dan jihad berkata, "Tidak boleh kau menyiksanya. Dia memayahkan diri utk jihad dan haji". Lalu datang dari arah kedua tangannya, maka berkata sedekah, "Tidak boleh kau menyiksanya krn dua tangan ini memberikan sedekah krn mengharapkan keredhaan Allah". Kemudian dikatakan kepadanya, "Selamatlah engkau. Hidup dengan damai dan matipun dengan damai pula". Lalu datang Malaikat Rahmat menyiapkan permaidani dari Syurga untuknya, selimut dan lampu yang akan menerangi kuburnya sampai hari kiamat, hari Allah membangkitkannya dari kuburnya".

Ubaidillah bin Ubaid bin Umair mengatakan tentang jenazah, "Telah sampai kepadaku bahawa Rasulullah bersabda, "Sesungguh mayat itu didudukkan dan mendengar langkah pengiringnya. Tidak ada yang berkata padanya kecuali kuburnya berkata, "Celakalah engkau wahai manusia! Bukankah aku telah menakutkanmu dengan kesempitanku, kebusukanku, kedahsyatanku dan cacing-cacingku? Lalu apakah yang engkau siapkan untukku?".

Telah berkata alBarra' bin 'Azib, "Kami keluar bersama Rasulullah saw menghantar jenazah seorang lelaki Ansar. Rasulullah saw lalu duduk di atas kuburnya sambil menundukkan kepalanya lalu bersabda, "Ya Allah! aku mohon perlindunganMu dari siksa kubur (Tiga kali)

Lalu baginda bersabda: "Sesungguhnya seorang mukmin apabila menghadapi akhirat Allah mengutus Malaikat yang wajahnya bagaikan matahari. Mereka membawa kapur barus dan kafan untuknya lalu duduk sejenak. Ketika rohnya telah keluar setiap malaikat langit dan bumi membacakan selawat untuknya. Juga semua pintu langit terbuka untuknya. Ketika rohnya naik dikatakan, "Bagaimana keadaan hambaMu si fulan?" Allah telah berfirman:Dari bumilah Kami ciptakan kamu dan ke dalamnya Kami akan mengembalikan kamu, dan daripadanya pula Kami akan mengeluarkan kamu sekali lagi. (Q.S Taha - 55) , "Pulangkan dia dan perlihatkan padanya kenikmatan yang telah Kujanjikan kepadanya". Dan sesungguhnya dia mendengar derapan kasut mereka saat mereka meninggalkannya sehingga dikatakan, "Hai fulan, siapa Tuhanmu? Apa agammu? Dan siapa Nabimu?" Lalu dia menjawab, "Tuhanku Allah. Islam agamaku dan Muhammmad saw adalah nabiku". Kemudian dia dibentak keras dgn pertanyaan tadi. Itulah fitnah kubur bagi mayat. Jika dgn tegas dia menjawab seperti tadi, juru panggil akan menyeru, "Engkau benar". Allah berfirman:Allah menetapkan (pendirian) orang-orang yang beriman dengan kalimah yang tetap teguh (Q.S. Ibrahim - 27).

Lalu datang seorang yang berwajah tampan, pakaiannya elok dan harum. Ia berkata, "Berbahagialah dgn rahmat Tuhanmu dan Syurga yg di dalamnya ada nikmat abadi". Mayat itu berkata, "Dan berbahagilah pula engkau, siapa engkau?" Dia menjawab, "Akulah amalmu yang baik. Demi allah, aku tahu kamu bersungguh2 untuk taat kepada Allah dan enggan bermaksiat kepadaNya". Semoga Allah membalasmu dengan kebaikan". Nabi saw bersabda lagi, "Lalu jurupangil berkata, "Hamparkan untuknya permaidani Syurga! Bukakan untuknya pintu ke Syurga". Maka dilemparkan untuknya permaidani Syurga! Bukakan untuknya pintu syurga". Maka dilemparkan untuknya permaidani Syurga dan dbukakan untuknya pintu ke Syurga. Dia lalu berdoa, "Ya Allah! segerakan Kiamat hingga aku kembali kepada keluargaku dan hartaku ".

Rasulullah bersabda: "Adapun orang kafir ketika menghadapi akhirat dan meninggalkan dunia, datang kepadanya Malaikat yg menggerunkan, berpakaian api dan berbaju besi".

Mereka membencinya. Ketika rohnya telah melayang, seluruh malaikat langit dan bumi melaknatinya. Semua pintu langit dikunci dan tidak suka melaluinya. Ketika roh naik, dikatakan, "Bagaimana keadaanhambaMu si folan? Langit dan bumi tidak menerimanya!". Lalu Allah swt berkata, "Kembalikan dia dan perlihatkan padanya keburukan yg Aku janjikan untuknya. Sesungguhnya Aku telah menjanjikan: "Dari bumilah Kami ciptakan kamu dan ke dalamnya Kami akan mengembalikan kamu, dan daripadanya pula Kami akan mengeluarkan kamu sekali lagi". (Q.S Taha - 55) .

Dan sesungguhnya dia mendengar derapan kasut mereka saat mereka meninggalkannya sehingga dikatakan, "Hai fulan, siapa Tuhanmu? Apa agammu? Dan siapa Nabimu?" Lalu dia menjawab, "Aku tidak tahu". Maka datang seorang yang berwajah buruk, berbau busuk dan berpakaian kotor dan berkata, "Rasalah kemurkaan Allah dan siksa yg amat pedih". Mayat itu bertanya, "Siapakah engkau?" Ia menjawab, "Akulah amalmu yang buruk. Demi Allah kau suka bermaksiat kpd Allah dan malas taat kepadaNya. Semoga Allah membalas keburukanmu". Kemudian datang seorang yang tuli, buta dan bisu dengan membawa tukul daripada besi yang jika dibawa semua manusia dan jin tidak mampu mengangkatnya dan jika dipukul sekali sahaja tentu jadi debu. Maka dia memukul sekali sahaja lalu jadi debu. Dikembalikan lagi rohnya dan dipukul lagi di antara kedua matanya hingga terdengar oleh seluruh makhluk bumi" Nabi bersabda, "Lalu juru panggil akan menyeru, "Siapkan permaidani api untuknya dan bukakan pintu neraka untuknya".

Allah berfirman: "Kesudahan golongan yang kufur ingkar itu apabila sampai ajal maut kepada salah seorang di antara mereka, berkatalah dia: Wahai Tuhanku, kembalikanlah daku (hidup semula di dunia). Supaya aku mengerjakan amal-amal yang soleh dalam perkara-perkara yang telah aku tinggalkan. Tidak! Masakan dapat? Sesungguhnya perkataannya itu hanyalah kata-kata yang dia sahaja yang mengatakannya, sedang di hadapan mereka ada alam barzakh (yang mereka tinggal tetap padanya) hingga hari mereka dibangkitkan semula (pada hari kiamat)". (Q.S. Al-Mu'minun 99 & 100).

Allah mengatakan, "Apa yang kau sukai dan apa pula yang kau inginkan? Apakah kau ingin kembali utk mengumpulkan dunia, menanam tanaman atau membangun kilang dan membelah sungai?" Meraka menjawab, "Tida! supaya aku dapat mengerjakan pekerjaan yg baik yg telah kutinggalkan dahulu". Allah berkata, "Tidak! Itu hanyalah kalimah setelah kamu mati".

Abu Hurairah berkata, "Telah bersbda Rasulullah saw: "Dalam kubur, org mukmin seperti dalam syurga, dilapangkan sampai tujuh puluh zira' dan diterangi bagai rembulan pada malam lailatulQadr. Siksanya org kafir di dalam kubur. Ia dililit sembilan puluh sembilan tanin. Tahukah engkau apa itu tanin? Itulah sembilan puluh sembilan ekor ular. Setiap ular ada tujuh kepala yang menggigit, menyengat dan menyemburnya sampai ia dibangkitkan".

Sesungguhnya bilangan ular dan jengking itu bergantung kepada bilangan riya', takbur, hasad, dengki dan akhlak yang buruk. Daripada sifat tersebut yang menjadi akar kepada sifat2 mazmumah yang lain. Samalah dengan ular yang bercabang2 kepalanya.

Orang mukmin akan menyaksikan cahaya kerana di dunia mereka bersih hatinya..

Mudah2an dapat diambil ingatan oleh semua pembaca...

No comments:

Anda Mungkin Juga Meminati

Related Posts with Thumbnails