Saturday, October 17, 2009

Suasana Alam Akhirat (29) - Surah Al-Isra' (Bani Israil)

Assalamu'alaikum,

Bismillahirramanirrahim.

Di sini dituliskan ttg suasana alam akhirat seperti dalam surah Al-Isra'.


(13) Dan tiap-tiap seorang manusia Kami kalongkan bahagian nasibnya di lehernya dan pada hari kiamat kelak Kami akan keluarkan kepadanya kitab (suratan amalnya) yang akan didapatinya terbuka (untuk di tatapnya).

(14)(Lalu Kami perintahkan kepadanya): Bacalah Kitab (suratan amalmu), cukuplah engkau sendiri pada hari ini menjadi penghitung terhadap dirimu (tentang segala yang telah engkau lakukan).

Dalam ayat2 di atas Allah menerangkan bahawa di leher setiap manusia akan digantungkan kitab yang mencata segala amalan yang dilakukan selama hidup di dunia, yang akan diperkirakan pada hari kiamat. Ibnu Jarir at-Tobari telah meriwayatkan daripada al-Hasan, katanya, Allah mengatakan: "Wahai anak Adam! Kami bukakan kepadamu sebuah kitab, dan Kami utus dua malaikat yang mulia, seorang di kananmu dan seorang lagi di kirimu. Buatlah aoa yang engkau suka, sama ada sedikit atau banyak, sehingga apabila engaku telah mati, kitab itu akan dititup lalu digantungkan di lehermu bersama2 denganmu di dalam kubur, sampai engkau keluar daripada kubur pada hari kiamat membawa kitab itu, engkau temui ia telah terbentang. Bacalah kitabmu! Cukuplah pada hari ini engkau sendiri menghitungnya".

Pada ketika itu semua manusia akan dapat membaca kitab masing2 walaupun ketika di dunia mereka itu buta huruf. Masing2 membaca kitab2 masing2 utk menghitung berapa banyak pahala dan dosa, memadailah kitab itu menjadi saksi terhadap apa yang mereka telah kerjakan. Tanpa memerlukan orang lain untuk mengiranya.

Hendaklah kita ingat bahawa
setiap orang ada dua malaikat di sampingnya, diutuskan Allah untuk mencatat setiapa amalan:

"Tiada sesuatu diri juapun melainkan ada malaikat yang menjaga (keadaannya serta menyimpan catatan mengenai segala bawaannya)". (At- Tariq - 4)

"Padahal sesungguhnya, ada malaikat-malaikat yang menjaga dan mengawas segala bawaan kamu. (Mereka adalah makhluk) yang mulia (di sisi Allah), lagi ditugaskan menulis (amal-amal kamu)". (Al-Infitar 10 - 11)

Cubalah bayangkan bagaimana orang2 yang berdosa membaca kitab amalan mereka, sedangkan di hadapan mereka sudah nampak Syurga dan Neraka, yang harus dimasuki berdasarkan catatan2 amalan mereka.

Ada di anatara mereka kagum: "Alangkah hebatnya catan ini, sekecil2 masalah dan sebesar2 masalah tercata di dalmnya".

Dan Kitab-kitab Amal juga tetap akan dibentangkan, maka engkau akan melihat orang-orang yang berdosa itu, merasa takut akan apa yang tersurat di dalamnya dan mereka akan berkata: Aduhai celakanya kami, mengapa kitab ini demikian keadaannya? Ia tidak meninggalkan yang kecil atau yang besar, melainkan semua dihitungnya dan mereka dapati segala yang mereka kerjakan itu sedia (tertulis di dalamnya) dan (ingatlah) Tuhanmu tidak berlaku zalim kepada seseorangpun. (Al-Kahfi - 49) .

(71) (Ingatlah) hari Kami menyeru tiap-tiap kumpulan manusia dengan nama imamnya; kemudian sesiapa diberikan Kitabnya di tangan kanannya, maka mereka itu akan membacanya (dengan sukacita) dan mereka tidak dikurangkan (pahala amal-amalnya yang baik) sedikitpun.

Setiap manusia akan dipanggil dengan menghadap Allah dengan membawa kitab masing2 dan imam. Lafaz imam dalam ayat ini ditafsirkan dgn pelbagai makna: antaranya ditafsirkan sebagai pemimpin, tiap2 kumpulan dikiumpulkan bersama2 pemimpin masing2 semasa di dunia. Ada juga mentafsirkan berhala atau apa sahaja yg mereka sembah dahulu, ada juga mentafsirkan sebagai ibu.. tetapi yang lebih tepat mengikut tafsir al-Khazin ialah kitab amalan kerana dikiaskan dgn ayat 12 surah Yasiin yg berbunyi:



وَكُلَّ شَىۡءٍ أَحۡصَيۡنَـٰهُ فِىٓ إِمَامٍ۬ مُّبِينٍ۬


"serta segala kesan perkataan dan perbuatan yang mereka tinggalkan dan (ingatlah) tiap-tiap sesuatu kami catatkan satu persatu dalam Kitab (ibu Suratan) yang jelas nyata". (Yasiin - 12)

Bila kitab itu diserahkan pada tangan kanan, tandanya isinya baik dan menyenangkan sebaliknya bila diserahkan kpd tangan kiri malulah dia sehingga tidak terbaca kerana mengandungi amalan2 buruk yg amat dahsyat.

Cuba bandingkan dengan ayat 19 surah al-Haqqah:



فَأَمَّا مَنۡ أُوتِىَ كِتَـٰبَهُ ۥ بِيَمِينِهِۦ فَيَقُولُ هَآؤُمُ ٱقۡرَءُواْ كِتَـٰبِيَهۡ



Maka sesiapa yang diberikan menerima Kitab amalnya dengan tangan kanannya, maka dia akan berkata (dengan sukacitanya kepada sesiapa yang ada di sisinya): Nah! Bacalah kamu Kitab amalku ini! (al-Haqqah - 19)

(72) Dan (sebaliknya) sesiapa yang berada di dunia ini (dalam keadaan) buta (mata hatinya) maka dia juga buta di akhirat dan lebih sesat lagi jalannya.


Yang dimaksudkan buta di sini ialah buta hati dan buntu fikiran, yakni sesiapa yg tidak dapat melihat tanda kekuasaan Allah dan hujah2 ttg nikmat yg dikurniakan Allah kepada mereka semasa di dunia, dan mereka mengingkarinya, nescaya di akhirat nanti mereka akan lebih sesat lagi.


(98) Balasan mereka yang sedemikian, ialah kerana mereka kufur ingkarkan ayat-ayat Kami dan mereka berkata: Adakah sesudah Kami menjadi tulang dan benda yang reput, adakah Kami akan dibangkitkan semula dalam kejadian yang baru?


Allah menyatakan bahawa mereka akan dibangkitkan dalam keadaan buta, pekak dan bisu sebagai balasan terhadap kekufuran mereka, iaitu mendustakan keterangan2 dan bukti2 yg diberikan kpd mereka lagi2 mereka tidak percaya adanya hari kiamat.

No comments:

Anda Mungkin Juga Meminati

Related Posts with Thumbnails