Tuesday, July 14, 2009

Suasana Alam Akhirat (3)Surah 74 - Al-Muddaththir (yang berselimut) ayat 8 hingga 56

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Surah yang berikutnya yang menerangkan tentang suasana Hari akhirat ialah surah:

Surah 74 - Al-Muddaththir (yang berselimut) ayat 8 hingga 56.

فَإِذَا نُقِرَ فِي النَّاقُورِ
Kerana apabila telah ditiup sangkakala, (8)

فَذَلِكَ يَوْمَئِذٍ يَوْمٌ عَسِيرٌ
Maka saat yang demikian adalah saat (berlakunya) hari yang sukar. (9)

عَلَى الْكَافِرِينَ غَيْرُ يَسِيرٍ
Kepada orang-orang kafir, lagi tidak mudah (mengelak azabnya). (10)

ذَرْنِي وَمَنْ خَلَقْتُ وَحِيداً
(Jangan engkau bimbang wahai Muhammad) biarkanlah Aku sahaja membalas orang (yang menentangmu) yang Aku ciptakan dia (dalam keadaan) seorang diri (tidak berharta dan anak pinak), (11)

وَجَعَلْتُ لَهُ مَالاً مَّمْدُوداً

Dan Aku jadikan baginya harta kekayaan yang banyak, (12)

وَبَنِينَ شُهُوداً
Serta anak pinak (yang ramai), yang sentiasa ada di sisinya. (13)


وَمَهَّدتُّ لَهُ تَمْهِيداً
Dan Aku mudahkan baginya (mendapat kekayaan dan kekuasaan) dengan semudah-mudahnya. (14)



ثُمَّ يَطْمَعُ أَنْ أَزِيدَ
Kemudian dia ingin sangat, supaya Aku tambahi lagi; (15)


كَلَّا إِنَّهُ كَانَ لِآيَاتِنَا عَنِيداً
Tidak sekali-kali (akan Aku tambah)! Kerana sesungguhnya dia menentang dengan degilnya akan ayat-ayat Kami (Al-Quran, yang disampaikan oleh Rasul Kami). (16)


سَأُرْهِقُهُ صَعُوداً
Aku akan menyeksanya (dengan azab) yang memuncak beratnya. (17)


إِنَّهُ فَكَّرَ وَقَدَّرَ
Kerana sesungguhnya dia telah memikirkan dan mereka-reka (pelbagai tuduhan terhadap Al-Quran). (18)


فَقُتِلَ كَيْفَ قَدَّرَ
Maka binasalah dia hendaknya! Bagaimanakah dia berani mereka-reka (yang demikian)? (19)


ثُمَّ قُتِلَ كَيْفَ قَدَّرَ
Sekali lagi: Binasalah dia hendaknya! Bagaimana dia berani mereka-reka (tuduhan-tuduhan itu)? (20)


ثُمَّ نَظَرَ
Kemudian dia merenung dan memikirkan (berkali-kali: Jalan-jalan mencaci Al-Quran, tetapi dia gagal); (21)


ثُمَّ عَبَسَ وَبَسَرَ
Setelah itu dia memasamkan mukanya serta dia bertambah masam berkerut; (22)


ثُمَّ أَدْبَرَ وَاسْتَكْبَرَ
Kemudian dia berpaling (dari kebenaran) dan berlaku sombong angkuh, (23)


فَقَالَ إِنْ هَذَا إِلَّا سِحْرٌ يُؤْثَرُ

Serta dia berkata: (Al-Quran) ini tidak lain hanyalah sihir yang dituntut serta dipelajari (dari ahli-ahlinya); (24)



إِنْ هَذَا إِلَّا قَوْلُ الْبَشَرِ
Ini tidak lain hanyalah kata-kata (rekaan) manusia! (25)


سَأُصْلِيهِ سَقَرَ

(Disebabkan kekufurannya itu) Aku akan masukkan dia ke dalam Neraka Saqar. (26)


وَمَا أَدْرَاكَ مَا سَقَرُ

Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui kedahsyatan Neraka Saqar itu? (27)

لَا تُبْقِي وَلَا تَذَرُ
Ia membakar mangsanya dengan tidak meninggalkan sisa dan tidak membiarkannya (binasa terus) (28)


لَوَّاحَةٌ لِّلْبَشَرِ
Ia terus-menerus membakar kulit manusia! (29)

عَلَيْهَا تِسْعَةَ عَشَرَ
Pengawal dan penjaganya adalah sembilan belas (malaikat). (30)


وَمَا جَعَلۡنَآ أَصۡحَـٰبَ ٱلنَّارِ إِلَّا مَلَـٰٓٮِٕكَةً۬‌ۙ وَمَا جَعَلۡنَا عِدَّتَہُمۡ إِلَّا فِتۡنَةً۬ لِّلَّذِينَ كَفَرُواْ لِيَسۡتَيۡقِنَ ٱلَّذِينَ أُوتُواْ ٱلۡكِتَـٰبَ وَيَزۡدَادَ ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ إِيمَـٰنً۬ا‌ۙ وَلَا يَرۡتَابَ ٱلَّذِينَ أُوتُواْ ٱلۡكِتَـٰبَ وَٱلۡمُؤۡمِنُونَ‌ۙ وَلِيَقُولَ ٱلَّذِينَ فِى قُلُوبِہِم مَّرَضٌ۬ وَٱلۡكَـٰفِرُونَ مَاذَآ أَرَادَ ٱللَّهُ بِہَـٰذَا مَثَلاً۬‌ۚ كَذَٲلِكَ يُضِلُّ ٱللَّهُ مَن يَشَآءُ وَيَہۡدِى مَن يَشَآءُ‌ۚ وَمَا يَعۡلَمُ جُنُودَ رَبِّكَ إِلَّا هُوَ‌ۚ وَمَا هِىَ إِلَّا ذِكۡرَىٰ لِلۡبَشَرِ (٣١

Dan (ketahuilah bahawa hikmat) Kami tidak menjadikan pengawal-pengawal Neraka itu melainkan (dari kalangan) malaikat, (kerana merekalah sekuat-kuat dan sebenar-benar makhluk yang menjalankan perintah Kami) dan (hikmat) Kami tidak menerangkan bilangan mereka melainkan dengan satu bilangan yang menyebabkan kesesatan dan kesengsaraan orang-orang kafir itu, supaya orang-orang yang diberi Kitab (Yahudi dan Nasrani) boleh percaya dengan yakin (akan kebenaran Al-Quran) dan supaya orang-orang yang beriman bertambah imannya dan juga supaya orang-orang yang diberi Kitab dan orang-orang yang beriman itu tidak ragu-ragu (tentang kebenaran keterangan itu) dan (sebaliknya) supaya orang-orang (munafik) yang ada penyakit (ragu-ragu) dalam hatinya dan orang-orang kafir berkata: Apakah yang di maksudkan oleh Allah dengan menyebutkan bilangan ganjil ini? Demikianlah Allah menyesatkan sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya) dan memberi hidayat petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya) dan tiada yang mengetahui tentera Tuhanmu melainkan Dialah sahaja. Dan (ingatlah, segala yang diterangkan berkenaan dengan) Neraka itu tidak lain hanyalah menjadi peringatan bagi manusia. / (31)

كَلَّا وَالْقَمَرِ
Sebenarnya! Demi bulan, (32)

وَاللَّيْلِ إِذْ أَدْبَرَ
Dan malam apabila ia balik melenyapkan diri, (33)

وَالصُّبْحِ إِذَا أَسْفَرَ

Dan waktu Subuh apabila ia terang-benderang, (34)


إِنَّهَا لَإِحْدَى الْكُبَرِ
Sesungguhnya Neraka Saqar itu adalah salah satu (malapetaka) yang amat besar, (35)


نَذِيراً لِّلْبَشَرِ
Yang menjadi amaran bagi umat manusia, (36)



لِمَن شَاء مِنكُمْ أَن يَتَقَدَّمَ أَوْ يَتَأَخَّرَ

(Iaitu) bagi sesiapa di antara kamu yang mahu maju (dalam mengerjakan kebaikan) atau yang mahu mundur (daripada mengerjakannya). (37)


كُلُّ نَفْسٍ بِمَا كَسَبَتْ رَهِينَةٌ
Tiap-tiap diri terikat, tidak terlepas daripada (balasan buruk bagi amal jahat) yang dikerjakannya, (38)


إِلَّا أَصْحَابَ الْيَمِينِ
Kecuali puak Kanan, (39)


فِي جَنَّاتٍ يَتَسَاءلُونَ
(Mereka ditempatkan) di dalam Syurga (yang penuh nikmat), mereka bertanya-tanya, (40)

عَنِ الْمُجْرِمِينَ

Tentang (tempat tinggal) orang-orang yang bersalah, (41)


مَا سَلَكَكُمْ فِي سَقَرَ
(Setelah melihat orang-orang yang bersalah itu, mereka berkata): Apakah yang menyebabkan kamu masuk ke dalam (Neraka) Saqar? (42)


قَالُوا لَمْ نَكُ مِنَ الْمُصَلِّينَ

Orang-orang yang bersalah itu menjawab: Kami tidak termasuk dalam kumpulan orang-orang yang mengerjakan sembahyang; (43)


وَلَمْ نَكُ نُطْعِمُ الْمِسْكِينَ
Dan kami tidak pernah memberi makan orang-orang miskin; (44)



وَكُنَّا نَخُوضُ مَعَ الْخَائِضِينَ
Dan kami dahulu selalu mengambil bahagian memperkatakan perkara yang salah, bersama-sama orang-orang yang memperkatakannya; (45)


وَكُنَّا نُكَذِّبُ بِيَوْمِ الدِّينِ
Dan kami sentiasa mendustakan hari pembalasan, (46)



حَتَّى أَتَانَا الْيَقِينُ
Sehinggalah kami didatangi oleh perkara yang tetap diyakini. (47)

فَمَا تَنفَعُهُمْ شَفَاعَةُ الشَّافِعِينَ
Maka tidak akan berguna kepada mereka sebarang syafaat pertolongan (kalaulah ditakdirkan ada) sesiapa yang boleh memberikan syafaat itu. (48)


فَمَا لَهُمْ عَنِ التَّذْكِرَةِ مُعْرِضِينَ

(Kalau demikianlah halnya orang-orang yang bersalah), maka mengapa mereka berpaling lari daripada peringatan (Al-Quran) ? (49)


كَأَنَّهُمْ حُمُرٌ مُّسْتَنفِرَةٌ
Seolah-olah mereka sekawan keldai liar yang lari, (50)


فَرَّتْ مِن قَسْوَرَةٍ

lari daripada singa.(51)


بَلْ يُرِيدُ كُلُّ امْرِئٍ مِّنْهُمْ أَن يُؤْتَى صُحُفاً مُّنَشَّرَةً
Bahkan tiap-tiap orang dari mereka berkehendak supaya diberikan kepadanya lembaran-lembaran yang terbuka.(52)


كَلَّا بَل لَا يَخَافُونَ الْآخِرَةَ
Sekali-kali tidak. Sebenarnya mereka tidak takut kepada negeri akhirat.(53)


كَلَّا إِنَّهُ تَذْكِرَةٌ
Sekali-kali tidak demikian halnya. Sesungguhnya Al Quraan itu adalah peringatan.(54)


فَمَن شَاء ذَكَرَهُ
Maka barangsiapa menghendaki, niscaya dia mengambil pelajaran daripadanya (Al Quraan).(55)


وَمَا يَذْكُرُونَ إِلَّا أَن يَشَاءَ اللَّهُ هُوَ أَهْلُ التَّقْوَى وَأَهْلُ الْمَغْفِرَةِ
Dan mereka tidak akan mengambil pelajaran daripadanya kecuali (jika) Allah menghendakinya. Dia (Allah) adalah Tuhan Yang patut (kita) bertakwa kepada-Nya dan berhak memberi ampun.(56)


Huraian:

Ayat-ayat di atas diturunkan sesudah Nabi Muhammad diperintahkan mengingatkan orang2 kaya dan yang kufur tentang ancaman berupa siksa neraka dan agar Rasulullah SAW bersabar dan tabah dalam menjalankan tugas dakwah seperti dalam surah Al-Muzzammil yang diterangkan dalam entri yang lepas.. orang kaya yang ditujukan dalam surah ini ialah al-Walid Ibnul-Mughairah.. hartanya terlalu banyak terdiri daripada kebun2, binatang ternakan, hamba abdi lelaki dan perempuan.. anak2 yang ramai termasuk 3 orang daripadanya memeluk Islam iaitu Khalid Ibnul Walid, Hisham dan Imarah. Allah mengurniakan dia harta yang banyak tetapi dia sombong dan menuduh Nabi Muhammad SAW sebagai ahli sihir. Dia dikenali sebagai orang yang tersendiri.. lalu Allah membalikkan kesombongannya melalui ayat2 di atas. Allah menjanjikan Neraka Saqar kepada orang2 seperti ini.. yang mendustakan ajaran nabi dan tidak bersyukur atas nikmat yang Allah berikan.


Allah mengingatkan bahawa apabila ditiup sangkakala, bermulalah hari yang sukar lebih2 lagi kepada orang kafir yang ragu2 tentang kebesaran allah.. Allah bersumpah demi bulan malam dan subuh yang semuanya menunjukkan kebesaran Allah.. Allahlah yang menciptanya.. bila ternyata Allah sanggup mencipta semuanya itu apakh Allah tidak berkuasa menyiksa orang2 yang kufur seperti yang diancamkan itu?


Allah mengingatkan bahawa setiap apa yang dilakukan akan dapat balasan.. baik dibalas syurga dan buruk dibalas neraka.. lalu Allah menggambarkan akan berlaku perbualan antara orang2 yang masuk syurga dengan orang2 yang masuk neraka.. kenapa mereka sampai masuk neraka? tentulah kerana mereka mendustakan hari akhirat, memperolokkan perintah Allah tidak mendirikan solat.. tidak memberi makan kepada orang miskin. dan ternyata mereka mengaku bahawa mereka berbuat demikian.


Allah menerangkan bahawa pada hari akhirat nanti Allah akan memberi pengadilan seadil2nya.. tidak ada siapa yang dapat menolong hatta kepada anak sendiri sekalipun.


Orang2 kafir yang tidak menghiraukan peringatan Allah tentang hari Akhirat ini Alllah umpamakan seperti keldai2 liar.. lari ketakutan daripada singa ganas yang mengejar.. keadaan keldai2 yang lari itu tentunya tidak keruan.. nasibnya bergantung kepada kebodohannya sendiri untuk melepaskan diri daripada singa kerana tidak ada tuannya yang akan menjaganya .. begitulah orang2 kafir.

Beruntunglah kita sebagai orang2 Islam.. jagalah keimanan kita.. jangan sampai terbatal



No comments:

Anda Mungkin Juga Meminati

Related Posts with Thumbnails